x

Novel-novel Haruki Murakami

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 15 Januari 2024 08:52 WIB

Haruki Murakami Berpeluang Raih Hadiah Nobel Sastra, Ini Alasannya

Haruki Murakami, Sastrawan Jepang berpeluang mendapat Hadiah Nobel dalam bidang sastra. Novel-novelnya, yang sering kali memiliki ciri khas surealistik, menjadikannya salah satu penulis paling sukses di dunia.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Tokoh-tokoh yang diungkapnya adalah karakter yang unik dalam cerita yang unik, yang digambarkan dengan penuh kasih sayang. Ceritanya berkisar tentang cinta, kehilangan dan pengabaian - dan banyak tentang seks. Dalam novelnya ada penggambaran orang merokok dan minum-minum; ketika performance music.  Lalu ada suasana musik rock atau jazz. Ini bukanlah suatu kebetulan: Haruki Murakami menyukai musik, dan edisi Jepang dari beberapa novelnya memiliki judul yang sama dengan lagu-lagu terkenal.

Tidak ada yang namanya publisitas buruk

Murakami menerbitkan novel pertamanya pada akhir tahun 1970-an, tetapi pengakuan internasional baru datang kemudian.  Di Jerman, hal itu terjadi pada bulan Juni 2000, ketika panel acara bincang-bincang mingguan di televisi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Saat itu, para kritikus sastra bertemu untuk mendiskusikan karya-karya yang sedang terbit, terlibat dalam sebuah perdebatan yang aneh. "Litararisches Quartett" ("Kuartet Sastra") memiliki daya tarik kultus, dengan peringkat yang baik berkat nilai hiburan tinggi yang ditawarkan oleh para pemeran kelas atas.

Pada kesempatan ini,  kritikus legendaris Jerman Marcel Reich-Ranicki, berdebat dengan koleganya Sigrid Löffler mengenai novel Murakami berjudul “South of the Border, West of the Sun” atau "Selatan Perbatasan, Barat Matahari," yang menyebabkan skandal media. Titik perdebatannya adalah adegan seks dalam buku tersebut, yang disebut Löffler sebagai "tidak bisa berkata-kata, terbata-bata," dan menganggap novel itu sendiri sebagai "makanan cepat saji sastra." Reich-Ranicki menanggapi dengan menuduh Löffler menentang kesenangan.

Gambaran modern tentang Jepang

Seperti kata pepatah, tidak ada publisitas yang buruk, dan "South of the Border, West of the Sun " menjadi buku terlaris dalam semalam di Jerman. Marukami - yang tidak seperti yang lain telah menciptakan citra baru tentang kehidupan sehari-hari di Jepang modern. Penekanan besar diberikan pada persiapan makanan, musik, dan kehidupan malam - menjadi seorang penulis yang dipuja.

Banyak bukunya yang menjadi buku terlaris internasional, termasuk "A Wild Sheep Chase", "Norwegian Wood", dan "Kafka on the Shore".

Sebagai penerima banyak penghargaan, Marukami telah menjadi favorit untuk mendapatkan Hadiah Nobel Sastra selama bertahun-tahun. Sebagian besar berkat dia, sastra Jepang kontemporer telah mendapatkan popularitas global.

Mengutip dari laman dw.com, Murakami mulai menulis secara tidak sengaja. Ini seperti yang ia ceritakan dalam memoar menulisnya pada tahun 2022:  " Novelist as a Vocation."

Saya tidak memiliki pelatihan sama sekali. Benar, saya mengambil jurusan drama dan film di universitas, tetapi pada saat itu - pada akhir tahun 1960-an - saya jarang masuk kelas. Sebaliknya, saya menumbuhkan rambut panjang dan janggut yang berantakan dan berkeliaran dengan pakaian yang kurang bersih. Saya tidak memiliki rencana khusus untuk menjadi seorang penulis."

Pada tahun 1978, ketika menghadiri pertandingan bisbol di Tokyo, tiba-tiba ia mendapatkan pencerahan: "Pada saat itu juga, dan tanpa alasan apa pun, tiba-tiba saya tersadar: Saya rasa saya bisa menulis sebuah novel."

Novel pertamanya, "Hear the Wind Sing" dari tahun 1979, segera membuatnya memenangkan Hadiah untuk Penulis Baru dari majalah sastra Jepang, Gunzo. Keberuntungan pun memihaknya.

Saya kemudian menjadi seorang penulis profesional tanpa harus belajar," tulisnya dalam memoar tersebut. “Semuanya tampak terlalu mudah."

Kecintaan pada sastra berbahasa Inggris

Murakami, yang lahir di Kyoto pada 12 Januari 1949  adalah cucu dari seorang pendeta Buddha, menggambarkan menulis sebagai suatu hal yang berada di antara bersepeda dengan lambat dan berjalan dengan cepat. Dia mengatakan bahwa hal itu membuatnya tidak cocok untuk orang yang sangat cerdas yang suka merumuskan ide dengan tepat.

Dia terpapar dengan buku sejak usia dini oleh orang tuanya. Kedua orang tuanya mengajar sastra Jepang. Murakami menghabiskan masa kecilnya di Kobe, sebuah kota pelabuhan dengan pangkalan militer Amerika Serikat, yang memungkinkannya untuk mengakses karya-karya penulis Barat. Pada tahun 1968, Murakami mulai belajar drama di Universitas Waseda Tokyo.

Di sanalah ia bertemu dengan istrinya, Yoko, yang dinikahinya pada tahun 1971 setelah menyelesaikan studinya. Saat kuliah, ia bekerja di sebuah toko kaset, yang memicu kecintaannya yang besar pada musik Barat kontemporer dan membawanya mengelola bar jazz miliknya sendiri di Tokyo, Peter Cat, dari tahun 1974 hingga 1982.

Dari tahun 1991 hingga 1995, Murakami adalah seorang sarjana tamu di Amerika Serikat, termasuk di universitas Princeton dan Harvard. Selama masa itu, ia menerjemahkan novel-novel berbahasa Inggris dari penulis-penulis Jepang seperti Raymond Chandler, John Irving, F. Scott Fitzgerald, dan Truman Capote. Ia kembali ke Jepang pada tahun 1995.

Murakami mendorong para penerjemah karya-karyanya ke dalam bahasa Inggris untuk membuat adaptasi, bukan terjemahan yang sama persis. Pada awalnya, adaptasi bahasa Inggris itulah yang diterjemahkan untuk pasar Jerman, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang seberapa banyak maksud penulis asli yang masih bertahan dalam teks. Beberapa novelnya telah diterbitkan dalam edisi baru bahasa Jerman yang diterjemahkan langsung dari naskah aslinya dalam bahasa Jepang.

Buku-buku terlaris 

Meskipun jarak antara buku-buku Murakami menjadi lebih panjang dalam beberapa tahun terakhir, ia tetap menjadi penulis yang produktif. Ia menulis tidak hanya novel, tetapi juga cerita pendek, esai, dan karya nonfiksi lainnya - yang terus melibatkan banyak pembaca.

Novel terakhirnya yang terbit dalam bahasa Inggris, "Killing Commendatore" yang terdiri dari dua jilid, diterbitkan pada tahun 2018.

Tahun 2023, novel "The City and its Uncertain Walls" dalam bahasa Jepang akan diterbitkan, yang belum diterbitkan dalam bahasa Inggris. Lebih dari 640 halaman, pembaca sekali lagi tenggelam dalam dunia Murakami yang terkenal, dunia penuh teka-teki dan rahasia serta momen-momen yang cepat berlalu, dan sekali lagi tentang melankolis, cinta, dan pencarian.

Meskipun setiap rilis baru Murakami hampir pasti akan menjadi buku terlaris, ada peningkatan kritik terhadap karyanya dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa kritikus menuduhnya memproduksi fiksi ringan, sementara yang lain mengeluh bahwa dia kembali ke elemen gaya yang sama secara teratur.

Mereka menuduhnya kurang orisinalitas ketika ia berulang kali mencirikan protagonisnya melalui penampilan luar seperti gaya pakaian mereka. Preferensi mereka untuk hidangan eksotis atau ritual erotis. Tapi itu kemungkinan besar adalah masalah selera.

Murakami mengatakan bahwa ia tidak peduli apakah buku yang sedang ia kerjakan akan tercatat dalam sejarah sastra. Dia hanya peduli untuk menyelesaikannya.

"Saya tidak tahu berapa banyak buku yang bisa saya tulis sebelum saya mati. Ini seperti sebuah hitungan mundur. Jadi, dengan setiap buku saya berdoa - tolong biarkan saya hidup sampai saya selesai." ***

 

 

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu