x

Iklan


Bergabung Sejak: 1 Januari 1970

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

#1 Indonesia Retirement Outlook (IRO) 2018

Industri dana pensiun di Indonesia harus terus tumbuh. Gimana caranya? Inilah #1 Indonesia Retirement Outlook (IRO) 2018, ajang seminar dana pensiun

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

#1 Indonesia Retirement Outlook (IRO) 2018

 

Masa Pensiun adalah waktu seseorang untuk melakukan apa yang ingin dilakukannya dan bagaimana cara melakukannya? Maka raihlah masa pensiun yang sejahtera ….

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Banyak orang menganggap remeh masa pensiun. Mereka lebih senang hangout, nongkrong di caffee sambil merencanakan “gaya hidup” apa lagi yang bikin kita semakin eksis. Sungguh, tidak banyak pekerja bahkan kaum milenial yang siap untuk pensiun? Apalagi bila tempat bekerja sama sekali tidak punya kepedulian terhadap masa pensiun pekerjanya.

 

Di sisi lain, laju pertumbuhan industri dana pensiun di Indonesia kurang signifikan. Seperti kata Ibu Sri Mulyani, Menteri Keuangan RI, aset dana pensiun saat ini hanya Rp. 266 triliun atau 1,85% dari PDB. Jumlah dana yang sangat kecil bila dibandingkan dengan Negara lain, yang berada di kisaran 70-100% dari PDB. Sementara, UU No. 11/19912 tentang Dana Pensiun pun telah “melenggang” lebih dari seperempat abad. Mungkin untuk bisa lebih maju, regulasi UU Dana Pensiun memang harus direvisi, disesuaikan dengan dinamika zaman. Agar dana pensiun benar-benar dapat menjadi “kendaran” untuk menyejahterakan pekerja Indonesia di masa pensiun, di samping menjadi alternatif pendanaan jangka panjang.

 

Hasil riset menunjukkan bahwa 70% orang Indonesia akan mengalami masalah keuangan di masa pensiun. Kondisi ini bisa jadi sebab menurunnya kualitas hidup orang Indonesia justru di masa pensiun. Belum lagi tingkatinklusi keuangan dana pensiun yang masih sangat rendah, hanya 4,6% (OJK, Des 2016). Maka wajar lagi, bila banyak pensiunan “gagal” mempertahankan gaya hidupnya di hari tua.

 

Berangkat dari situasi dan dinamika yang terjadi di era milenial ini, industri dana pensiun yang dipelopori ADPI (Asosiasi Dana Pensiun Indonesia) dan PDPLK (Perkumpulan Dana Pensiun Lembaga Keuangan) yang difasilitasi DSS Consulting menggelar “#1 Indonesia Retirement Outlook (IRO 2018) Seminar” pada 24-25 Oktober 2018 di Hotel Bidakara Jakarta. Bertajuk “Indonesia Retirement Outlook; Revitalisasi Program Pensiun sebagai Indikator Kemajuan Negara dan Alternatif Pendanaan Jangka Panjang”, IRO 2018 ini menjadi ajang seminar dana pensiun dan hari tua terbesar serta paling komprehensif di Indonesia.

 

Di samping menghadirkan sekitar 20 pembicara terkait topic-topik dana pensiun, IRO 2018 pun didukung oleh Eastspring Asset Management, Manulife Asia, BPJS Ketenagakerjaan, dan Tokio Marine Life Indonesia. Tidak kurang 300 praktisi, profesional, dan pemerhati dana pensiun akan hadir dan berkumpul dalam “pesta dana pensiun” ini.

 

Ada beberapa tujuan penting dari IRO 2018, yaitu;

  1. Merumuskan upaya revitalisasi program pensiun sebagai indikator kemajuan negara dan alternatf pendanaan investasi jangka panjang.
  2. Mengoptimalkan angka partisipasi program pensiun bagi pekerja di Indonesia
  3. Memformulasikan kebiasaan menabung untuk masa pensiun
  4. Menggagas rekomendasi konkret terkait skema dan lansekap industri Dana Pensiun di Indonesia yang perlu dioptimalkan.

 

Harapannya, IRO 2018 dapat memberi kontribusi dan masukan dalam merumuskan langkah-langkah strategis untuk mengembangkan industri dana pensiun yang dianggap masih kecil ini.  Sekaligus pentingnya membangun “kesadaran” untuk merencanakan masa pensiun sejak dini, sejak masa bekerja. Kerja YES, Pensiun OKE ….

 

Good worker, mulailah untuk merencanakan masa pensiun yang sejahtera. Sisihkan sebagian uang gaji Anda untuk program pensiun. Jangan kebanyakan ngopi bila kita belum merencanakan masa pensiun. Hadirilah IRO 2018 dan kunjungi: http://iroseminar.id/

 

Ketahuilah, masa pensiun itu bukan soal waktu, Tapi soal keadaan. Sudahkah kita mempersiapkannya ..? #IRO2018 #YukSiapkanPensiun

Ikuti tulisan menarik lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu