x

Iklan

Aditya Harlan

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Sambungan Listrik Gratis Bukti Jokowi Pro Rakyat

Dalam beberapa kesempatan, baik Prabowo maupun Sandiaga Uno beserta para pendukungnya kerap kali menuduh pemerintahan saat ini tidak pro terhadap rakyat.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

 

Dalam beberapa kesempatan, baik Prabowo maupun Sandiaga Uno beserta para pendukungnya kerap kali menuduh pemerintahan saat ini tidak pro terhadap rakyat. Mulai dari isu harga bahan pokok naik, harga sembako meningkat, hutang yang terlalu besar terus diangkat untuk menciptakan opini bahwa kebijakan Jokowi memberatkan rakyat. Bahkan, dalam debat perdana pun, Sandiaga dan Prabowo membawa studi kasus rakyat kecil yang dipersekusi untuk menunjukkan aparat di bawah kepemimpinan Jokowi tidak menjamin hak rakyat kecil.

            Meskipun upaya mempengaruhi persepi publik tersebut kerap dimainkan oleh Prabowo-Sandi, nyatanya Jokowi mampu mematahkannya dengan kinerja nyata yang dilakukan. Salah satunya terkait kebijakan Jokowi dalam penyediaan listrik kepada masyarakat di Garut. Pada pertengahan Januari, Jokowi meresmikan sambungan listrik gratis kepada 30.937 rumah tangga pra sejahtera di Garut, Jawa Barat. Adapun sambungan listrik gratis tersebut diberikan dengan kapasitas daya mencapai 450 VA yang dapat dimanfaatkan untuk penggunaan TV, rice cooker, dan lampu.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

            Peresmian sambungan listrik tersebut merupakan bagian dari program ‘BUMN Hadir Untuk Negeri : Sambung Listrik Gratis Bagi Keluarga Tidak Mampu’ di sekitar Jawa Barat bagian Selatan dan Banten. Sebelumnya, tercatat sekitar 200 ribu rumah di wilayah Jawa Barat yang masih belum memiliki sambungan listrik secara mandiri. Dengan adanya program tersebut, pada akhir 2018, sekitar 100 ribu rumah sudah difasilitasi dengan sambungan listrik gratis tersebut. Melalui pemasangan sambungan listrik mandiri, Jokowi mengharapkan masyarakat sekitar dapat mengoptimalkan kualitas hidup dan peningkatan kesejahteraan.

            Target tersebut tentu dapat dicapai apabila pemerintah saling bersinergi dengan optimal dalam menjalankannya. Setidaknya, dalam program tersebut, 34 BUMN turut berpartisipasi dalam menyediakan sambungan listrik gratis. Adapun BUMN tersebut antara lain Telkom, BRI, Pertamina, Bank Mandiri, BNI, Angkasa Pura II, Pelindo II, BTN, Pupuk Indonesia, Wijaya Karya, PT PP, PGN, Waskita Karya, Pegadaian, PTPN III, Antam, Jasa Marga, Jasa Raharja, Taspen, Airnav, Askrindo. Selain itu, ada pula Jasindo, ASDP Indonesia, Perum Bulog, Jamkrindo, Biofarma, Semen Indonesia, Hutama Karya, Kereta Api Indonesia, Dahana, Perhutani, Pindad, Pos Indonesia dan Jiwasraya.

            Melihat keseriusan pemerintah dalam menjalankan program tersebut secara sinergis sedikit banyak menunjukkan adanya perhatian pemerintah terhadap rakyat kecil. Kebijakan tersebut memperlihatkan bahwa pemerintah hadir bukan sebagai penambah beban rakyat melainkan sebagai sosok yang mengayomi setiap masyarakat. Secara tak langsung, program Jokowi ini juga menjadi pertanda bahwa persepsi busuk yang diciptakan oleh Prabowo Sandi dan tim hanyalah sekedar fiksi dan karangan belaka. Nyatanya, Presiden Jokowi mampu menunjukkan bahwa programnya tidak bertujuan untuk membebani rakyat melainkan memberikan kesejahteraan kepada rakyat.

Ikuti tulisan menarik Aditya Harlan lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu