Mahasiswi Diperkosa dan Dikubur di Kos: Mau Menyerah, Pelaku Tikam Perut Sendiri... - Pilihan - www.indonesiana.id
x

Pardi, penjaga kos

Anung Suharyono

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 14 Oktober 2019

Jumat, 20 Desember 2019 05:22 WIB

  • Pilihan
  • Berita Utama
  • Mahasiswi Diperkosa dan Dikubur di Kos: Mau Menyerah, Pelaku Tikam Perut Sendiri...

    Penjaga kos yang diduga sebagai pelaku utama pemerkosa sekaligus pembunuh mahasiswi Wina Mardiani ditahan polisi Bengkulu. Pelaku yang bernama Pardi, 29 tahun, yang lama bersembunyi di kampungnya di wilayah Lintang Kanan, Sumatera Selatan, ini sempat mau bunuh diri

    Dibaca : 14.588 kali

    Penjaga kos yang diduga sebagai pelaku utama pemerkosa sekaligus pembunuh mahasiswi Wina Mardiani  ditahan polisi  Bengkulu.  Pelaku  bernama Pardi, 29 tahun,  yang  lama bersembunyi di kampungnya di wilayah Lintang Kanan, Sumatera Selatan, ini  sempat mau bunuh diri pada Kamis, 19 Desember 2019.

    Tragedi Wina Mardiani,  20 tahun,  mahasiswi semester 5  Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Bengkulu  terbongkar setelah korban sempat menghilang selama lima hari. Mayat Wina yang ditemukan terkubur di belakang tempat kosnya di Kelurahan Beringin Raya, Kota Bengkulu pada Minggu sore, 8  Desember 2019. 

    Perbuatan keji itu diduga dilakukan penjaga kos, Pardi,  yang tiba-tiba  menghilang sebelum  korban ditemukan. "Dalam kejadian ini ada banyak ya, ada pembunuhan, ada dugaan pemerkosaan dan ada pencurian motor  juga,“ujar Kasat Reskrim Polres Bengkulu AKP Indramawan Kusuma Trisna di Bengkulu, Selasa, 10 Desember seperti diberitakan oleh Antaranews.

    Nah, Pardi sebelum mencoba bunuh diri  sebenarnya sudah mau menyerah. Keluarnya di Lintang Kanan sudah melapor ke kepolisian setempat.

    Pelaku dalam keadaan kritis
    Proses penyerahan ini  sebetulnya  telah diatur oleh kepolisian setempat.  Polisi bahkan memberikan garansi kepada pihak keluarga, bila pihak keluarga mau menyerahkan tersangka, maka polisi akan menjamin keselamatan tersangka dari upaya amukan massa.

    Tapi, sebelum penyerahan  dilakukan, rupanya  Pardi berusaha menghabisi nyawanya sendiri dengan cara gantung diri dan menusuk perut bagian kirinya menggunakan senjata tajam. Percobaan bunuh diri ini kemudian digagalkan oleh pihak keluarga tersangka.

    Pihak keluarga lalu  melarikan tersangka ke puskesmas dan RS Lubuk Linggau. Saat dibawa ke rumah sakit,  Pardi dalam keadaan kritis dan sudah bersimbah darah.

    Hal itu dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Bengkulu AKBP Sudarno  seperti diberitakan oleh   mercinews.  “Dia melakukan upaya bunuh diri dengan cara menikam perutnya sendiri dan menjerat leher,” kata Sudarno, 19 Desember 2019.

    Tim Polresta Bengkulu berhasil  memindahkan tersangka  ke RS Bayangkara Bengkulu pada Kamis siang, 19 Desember 2019.

    Kapolres Kota Bengkulu, AKBP. Pahala Simanjuntak mengatakan, selama melarikan diri   pelaku bersembunyi di hutan Empat Lawang. Lalu, bersembunyi di salah satu rumah anggota keluarganya di kecamatan Lintang Kanan, kabupaten Empat Lawang.

    Selanjutnya: Sempat diultimatum



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.