x

ilustr: Search Engine Journal

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 29 Maret 2020 17:59 WIB

Apakah Orang-Orang Memercayai Berita Tentang COVID-19?

Tentang kebenaran serta akurasi berita.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Temuan baru menunjukkan bahwa orang tidak memercayai Gedung Putih namun lebih memercayai cuitan di Twitter.

Pada hari Selasa, setelah komentar presiden Trump menyarankan bahwa pembatasan coronavirus mungkin berakhir pada Paskah, Walikota San Francisco London Breed menyindir, "Mengapa kita masih mendengarkan Presiden?" Kotanya adalah salah satu yang paling agresif mendorong aturan sosial untuk memperlambat penyebaran virus.

Terlepas dari apakah kita menyetujui presiden Trump atau tidak, atau setuju atau tidak setuju dengan keraguan yang diungkapkan dalam pertanyaan Breed, ia secara tidak sengaja menyoroti masalah penting: Siapa yang didengar orang di tengah pandemi coronavirus? Dan apakah orang percaya dengan apa yang mereka dengar?

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kita semua akrab dengan tindakan pencegahan paling penting yang harus kita ambil terhadap COVID-19, termasuk sering mencuci tangan dengan sabun, menjaga “jarak sosial” yang luas dari orang lain, dan tinggal di rumah sebisa mungkin. Tetapi hanya sedikit orang yang tahu bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) A.S. di AS juga merekomendasikan agar kita masing-masing mengidentifikasi di mana kita bisa mendapatkan berita dan informasi yang dapat dipercaya tentang penyakit tersebut.

Informasi yang solid, faktual, tanpa pembobolan penting, terutama pada masa krisis. Keputusan yang baik sering didasarkan pada kemampuan kita untuk memisahkan fakta dari emosi dan kisah nyata dari "berita palsu". Dalam kasus coronavirus, memiliki informasi yang akurat tentang berapa banyak orang yang terpengaruh, negara bagian dan daerah mana yang telah memberlakukan penguncian, dan saran terbaru dari penyedia medis tentang bagaimana menjaga diri kita aman dapat berarti perbedaan antara hidup dan mati.

Jadi, sumber berita apa yang dipercaya orang adalah masalah kritis.

Ini hanya salah satu topik yang diselidiki dalam survei baru-baru ini. Singkatnya, antara 6 dan 11 Maret, telah dilakukan survei online terhadap 222 orang dewasa di 38 negara bagian A.S. Peserta menemukan penelitian melalui situs Mechanical Turk di Amazon, pasar online tempat individu dapat memposting tugas yang dapat diselesaikan orang lain dengan pembayaran kecil. Para peneliti sering menggunakan MTurk untuk merekrut peserta untuk survei seperti ini.

Survei bertanya tentang enam sumber berita dan informasi: Facebook, Twitter, berita kabel (TV atau streaming), surat kabar (hardcopy atau online), situs web CDC, dan pernyataan dari Gedung Putih. Mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa responden menganggap situs web CDC sebagai salah satu sumber informasi paling tepercaya, memberi peringkat sekitar 6 pada skala kepercayaan 7 poin. Sumber yang dianggap paling tidak dapat dipercaya termasuk Facebook dan Twitter—sekali lagi, tidak mengherankan, terutama mengingat kontroversi masa lalu mengenai “berita palsu” di berbagai platform media sosial.

Namun, khususnya, pernyataan dari Gedung Putih tidak dinilai secara statistik lebih dipercaya daripada Twitter—keduanya berada di antara 3 dan 4 pada skala 7 poin.

Temuan terakhir itu mungkin membuat orang merasa agak khawatir, terutama pada saat kita secara tradisional mencari bimbingan dari para pemimpin pemerintahan. Baik atau buruk, sepertinya London Breed tidak sendirian dalam mengajukan pertanyaan, "Mengapa kita masih mendengarkan presiden?"

Namun, kita harus berhati-hati untuk tidak berasumsi bahwa respons orang-orang terhadap survei hanyalah tentang politik. Mungkin sering menggunakan Presiden Trump dari Twitter hanya telah menciptakan kesetaraan dalam pikiran banyak orang. Sayangnya, survei tidak memungkinkan kita untuk tahu persis mengapa responden memberi peringkat yang mereka lakukan. Sekarang bukan saatnya untuk bertengkar partisan tentang alasannya, bagaimanapun. Ini adalah waktu untuk berkumpul, menyetujui fakta, dan mengambil langkah untuk menyelesaikan krisis.

Terlepas dari bagaimana kita secara pribadi akan menjawab pertanyaan Breed, penting bagi kita semua untuk mengidentifikasi sumber berita yang paling kita percayai dan memperhatikan apa yang harus mereka sampaikan kepada kita.

***
Solo, Minggu, 29 Maret 2020. 11:00 am
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

 

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu