x

Ilustrasi

Iklan

Muhammad Khairur Rasyid

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 13 April 2020 16:14 WIB

Studi Akademik Esa Unggul: Ivermectin Obat Potensial Sembuhkan Corona

Dalam Penelitiannya Aprilianti menguji Ivermectin obat yang diprediksi meMiliki efektivitas terhadap COVID-19. Menurutnya, secara invitro, Ivermectin mampu menghambat replikasi virus penyebab (SARS-CoV-2) pada sel Vero-hSLAM 2 jam pasca infeksi dan mampu menurunkan viral load 5000 kali lipat dalam waktu 48 jam.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Hingga kini penyebaran Covid-19 masih terjadi di banyak negara bahkan mengakibatkan korban jiwa setiap harinya. Hal ini membuat sejumlah negara, institusi penelitian hingga Lembaga pendidikan berlomba untuk melakukan penelitian menemukan antivirus dari Covid-19 ini. Salah satunya, penelitian yang di lakukan oleh Dekan Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan Universitas Esa Unggul, Dr. Aprilita Rina Yanti Eff., M.Biomed., Apt.

Dalam Penelitiannya Aprilianti menguji Ivermectin obat yang diprediksi meMiliki efektivitas terhadap Covid-19. Menurutnya, secara invitro, Ivermectin mampu menghambat replikasi virus penyebab (SARS-CoV-2) pada sel Vero-hSLAM 2 jam pasca infeksi dan mampu menurunkan viral load 5000 kali lipat dalam waktu 48 jam.

"Ivermectin adalah agen anti-parasit spektrum luas yang secara in-vitro memiliki aktivitas anti-virus terhadap sejumlah besar virus seperti virus Dengue, Virus virus influenza dan Enchepalitis," terangnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Agen penyebab pandemi COVID-19 saat ini yaitu SARS-CoV-2, lanut Aprilitia adalah virus RNA strand tunggal yang terkait erat dengan coronavirus penyebab sindrom pernapasan akut (SARS-CoV). Studi pada protein SARS-CoV telah mengungkapkan peran potensial IMPα / β1 selama infeksi pada signal yang tergantung pada penutupan nukleositoplasma protein Nucleocapsid SARS-CoV dan selanjutnya mempengaruhi pembelahan sel inang.

"Ivermectin juga mempengaruhi protein aksesori SARS-CoV ORF-6 dengan mempengaruhi faktor transkripsi STAT1 dan menghambat IMPα / β1 pada reticulum endoplasmaStudi meta-analisis menunjukkan bahwa ivermectin dosis tinggi memiliki keamanan yang sebanding dengan pengobatan pada dosis rendah namun profil keamanan pada wanita hamil belum banyak bukti," ucapnya.

Dari penelitian tersebut, Aprilita menambahkan Efikasi dan manfaat Ivermectin pasien COVID-19 masih memerlukan studi lebih lanjut yaitu uji preklinik pada hewan dan uji klinik pada manusia. Ivermectin layak dipertimbangkan lebih lanjut sebagai antivirus SARS-CoV-2. dan membrab Golgi. "Nantinya uji preklinik dan uji klinik pada manusia akan membuktikan lebih konkrit terkait efektivitas obat ini," tuturnya.

Ikuti tulisan menarik Muhammad Khairur Rasyid lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terkini

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB