x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Kamis, 26 Agustus 2021 14:57 WIB

Baliho Tokoh Politik, di Mana Hati Nurani Mereka?

Negeri ini lagi ribut soal baliho tokoh politik. Sementara taman bacaan bikin kampanye ayo baca. Siapa yang menang? Di mana hati nurani?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di negeri ini, katanya lagi ramai soal baliho, soal papan iklan tokoh politik. Di sudut-sudut jalan di berbagai daerah terpampang gambar “orang-orang top”. Ada yang menteri, ada yang ketua lembaga tinggi negara. Katanya lagi, baliho itu dipasang bukan untuk pilpres 2024. Bukan kampanye, bukan untuk mengangkat elektabilitas-nya. Aneh, tokoh politik itu. Rakyat-nya seperti dianggap “bego”. Jadi, untuk apa pasang baliho segede-gede gajah gitu? Berapa uang dihabiskan untuk baliho itu?

 

Jujur saja, buat saya baliho-baliho tokoh politik itu kian menegaskan bangsa ini punya masalah moral yang serius. Kok bisa-bisanya di tengah pandemi Covid-19, berkampanye hanya untuk kepentingan politik, kepentingan kekuasaan. Baliho, papan iklan atau apalah tidak akan pernah memberi solusi terhadap kesulitan rakyat. Tidak akan pernah jadi “obat” masyarakat yang kini dirundung kesusahan. Jadi, baliho itu semua tidak ada artinya. Tokoh politik, kadang bekerja tidak pakai “hati”. Entah, moralnya kemana? Terlalu banyak berdalih.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Memang sih, ambisi politik seseorang wajar-wajar saja. Tapi sayang, di saat yang sama, tokoh politik itu tidak memahami etika. Kurang etis dan tidak punya empati terhadap persoalan rakyat. Mereka begitu tega membunuh hati Nurani atas nama kekuasaan. Berkampanye di tengah pandemic Covid-19, di saat rakyat-nya didera kesusahan. Itulah perbuatan yang kian menegaskan “politik itu kotor”.

 

Bisa jadi, hari ini kian banyak tokoh politik atau orang-orang yang kehilangan hati mereka sendiri. Atas nama kekuasaan, membolehkan semua perbuatan. Hati nurani-nya, entah pergi kemana?

 

Beda dengan apa yang dilakukan TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Sebulan sekali menggelar kampanye “Ayo Baca”. Hanya mengajak anak-anak usia sekolah untuk membaca di taman bacaan. Maklum, di wilayah ini, angka putus sekolah tergolong masih tinggi. Tingkat pendidikan masyarakat-nya 81% SD dan 9% SMP. Maka kampanye “Ayo Baca” digelar. Agar dengan membaca buku di taman bacaan, wawasan mereka bertambah. Sehingga “menolak” untuk berhenti sekolah, akibat alasan apa pun.

 

Apa hasilnya? Alhamdulillah. Berkat kampanye “Ayo Baca”, kini TBM Lentera Pustaka meiliki 168 anak-anak pembaca aktif dari sebelumnya hanya 14 naak saat berdiri tahun 2017 lalu. Anak-anak yang membaca buku seminggu 3 kali dan berasal dari 3 desa (Sukaluyu, Tamansari, Sukajaya). Selain itu, TBM Lentera Pustaka pun menjalankan program GEBERBURA (GErakan BERantas BUta aksaRA) yang diikuti 9 warga belajar buta huruf, KEPRA (Kelas PRAsekolah) yang diikuti 25 anak usia PAUD, YABI (YAtim BInaan) yang menyantuni 16 anak yatim, JOMBI (JOMpo BInaan) dengan 8 jompo, dan KOPERASI LENTERA dnegan 25 ibu-ibu sebagai koperasi simpan pinjam untuk mengatasi soal rentenir dan utang berbunga tinggi. 

 

Kampanye, tentu sah-sah saja. Tapi hal yang lebih penting dari kampanye adalah harus berujung pada “kemanusiaan”.  Kampanye untuk membangun peradaban rakyat dan memajukan pendidikannya. Silakan pasang baliho untuk “menasehati” rakyat akan pentingnya membaca buku, pentingnya pendidikan tinggi. Bila perlu, pasang baliho tentang kinerja baik yang telah dicapai. Bukan slogan, atau gembar-gembor untuk kekuasaan semata.

 

Sungguh, kampanye terbaik adalah bekerja untuk kemanusiaan dan kebaikan rakyat. Baliho terbaik itu yang mengingatkan pentingnya menebar manfaat untuk sesame anak bangsa. Baliho tentang pentingnya membaca buku bagi anak-anak daripada main gim online.

 

Jadi antara baliho tokoh politik dan kampanye ayo baca, siapa yang menang? Salam literasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaanBalihoTamanBacaan #KampanyeAyoBaca

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terkini

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB