Saminisme, Ajaran Filsafat Sederhana yang Diperlukan Hari Ini - Pilihan Editor - www.indonesiana.id
x

sangpemikir

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 6 Oktober 2021

Kamis, 21 Oktober 2021 08:42 WIB

  • Pilihan Editor
  • Topik Utama
  • Saminisme, Ajaran Filsafat Sederhana yang Diperlukan Hari Ini

    Kita tahu, filsafat ialah ilmu yang mengantarkan kita pada kebijaksanaan. Dengan mempelajari filsafat, orang semakin peka terhadap peristiwa di sekitarnya. Biasanya bila berbicara filsafat orang akan merujuk pada para filsuf Yunani, India, China, Jerman, Rusia, Timur Tengah. Namun sebenarnya di tanah air kita pun pernah terlahir beberapa filsuf. Mulai dari Ronggowarsito sampai Kiai Sholeh Darat. Ajaran mereka lebih dekat ke masyarakat. Hingga hari ini ada kelompok masyarakat yang masih melanggengkan ajaran filsafat sendiri. Ajaran itu disebut Saminisme.

    Dibaca : 545 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Bila berkunjung ke Yogyakarta, jangan lupa mampir ke Masjid Jendral Sudirman pada Rabu malam. Sebab Fahrudddin Faiz, seorang dosen UIN Sunan Kalijaga, akan berdiri di balik mimbar dan berbicara mengenai filsafat di acara rutin yang biasa disebut Ngaji Filsafat.

    Bahkan beberapa penerbit kembali menerbitkan buku-buku bertema filsafat. Semisal Basabasi, yang menerbitkan sembilan seri buku filsafat, Plato, Aristoteles, dan lain-lain, dan berakhir pada Rene Descartes. Ada pula Marjin Kiri, yang menerbitkan buku karya Amartya Zen yang berjudul "Kekerasan dan Identitas", lalu karya Lorenzo Fioramonti yang berjudul "Problem Domestik Bruto", dan lain-lain.

    Fenomena ini membuat filsafat terdengar akrab di telinga masyarakat. Beberapa penulis artikel bahkan gemar mengutip kalimat dari para filsuf untuk menguatkan poin tulisannya.

    Kita tahu, filsafat ialah ilmu yang mengantarkan kita pada kebijaksanaan. Sesuai dengan akar katanya yang berasal dari Yunani, yaitu philosophia, yang artinya pecinta kebijaksanaan. Dengan mempelajari filsafat, orang akan semakin peka terhadap peristiwa di sekitarnya, entah itu peristiwa politik, psikologi, moral, etika dan lain-lain. Dan biasanya, bila berbicara filsafat, orang akan merujuk pada para filsuf Yunani, India, China, Jerman, Rusia, Timur Tengah.

    Namun sebenarnya, di tanah air kita pun pernah terlahir beberapa filsuf. Sebut saja, Ronggowarsito, Syekh Siti Jenar, Sunan Bonang, Ki Ageng Suryometaram, Hasyim Asyarie, Kiai Sholeh Darat, dan lain-lain. Ajaran para tokoh tersebut lebih dekat dengan masyarakat karena mereka terlahir di tanah air yang sama.

    Bahkan hingga hari ini, ada sebuah kelompok yang masih melanggengkan ajaran filsafat yang terlahir dari kelompok mereka. Ajaran itu disebut Saminisme. Saat ini penganutnya tersebar di kawasan Blora, Jawa Tengah dan Bojonegoro, Jawa Timur.

    Saminisme diajarkan oleh Samin Surosentiko. Dia lahir pada 1859 di Desa Ploso keghiren, Randublatung, Blora dengan nama asli Raden Kohar. Ayahnya adalah Raden Surowijoyo, priyayi rendahan dari Bojonegoro.

    Sejak muda, Raden Kohar menjalani hidup sebagai petani. Suatu saat, dia membuang identitas priyayinya, mengganti namanya menjadi Samin karena menurutnya nama tersebut merakyat. Pergantian nama itu seiring dengan sifat bijak yang tumbuh pada dirinya, dan sering memberikan nasihat-nasihat pencerahan pada lingkungan sekitarnya.

    Penganut Saminisme biasa disebut peseduluran sikep. Mereka tidak pernah menyebut diri mereka dengan istilah Samin. Mereka juga memiliki kitab suci yang bernama Serat Jamus Kalimasada. Kitab suci tersebut terdiri dari beberapa buku, yaitu Serat Punjer, Serat Pikukuh Kasajaten, Serat Uri-uri Pambudi, Serat Jati Sawit, dan Serat Lampahing Urip.

    Beberapa orang sering menggunakan istilah Samin sebagai bahan lelucon. Ini berkaitan dengan sikapnya yang menolak membayar pajak pada masa kolonial Belanda. Pemerintah kolonial resah. Mereka lalu membangun citra bahwa istilah Samin adalah hal yang buruk.

    Selain itu pada hari ini, para penganut Saminisme cenderung mengurung diri dan terlihat beda. Semisal kesehariannya, mereka selalu memakai pakaian serba hitam dengan celana selutut. Selain itu, mereka juga tidak bersekolah. Mereka juga melarang perdagangan, sebab di dalamnya terdapat unsur ketidakjujuran. Selain itu, mereka pantang menerima sumbangan berupa uang.

    Namun, perlu disadari bahwa Saminisme adalah ajaran yang baik. Bila diterapkan dengan sungguh-sungguh, akan mengantarkan orang pada kebijaksanaan dan kedamaian. Misalnya saja, penganut Saminisme pantang mendiskrimanasi orang berdasarkan agamanya. Karena menurut mereka, yang terpenting pada manusia ialah tabiatnya dalam hidup. Mereka juga pantang mengganggu orang lain, dan mengambil hak milik orang lain.

    Para penganut Saminisme juga membangun hubungan kekerabatan yang baik. Mereka memiliki tradisi ujung-ujung (saling berkunjung), terutama saat salah seorang keluarga mempunyai hajat.

    Dan yang patut dicontoh pada hari-hari ini ialah pandangan para penganut Saminisme terhadap lingkungan. Mereka hanya memanfaatkan alam secukupnya, tidak pernah mengeksploitasi. Ini sesuai dengan pola hidup masyarakatnya yang sederhana dan apa adanya. Mereka bahkan menganggap tanah sebagai ibu, yang akan memberikan penghidupan bila dikelola sebaik-baiknya.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.















    Oleh: Surya Ningsi

    5 hari lalu

    Strategi PLICIK (Pembelajaran Literasi, Inspiratif, Cerdas, Inovatif dan Kreatif) berbasis Flipped Classroom untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Peserta Didik

    Dibaca : 14.080 kali

    Pembelajaran di masa pandemi covid-19 menuntut guru untuk selalu kreatif dan inovatif dalam membelajarkan peserta didik. Selain guru harus menyiapkan rancangan pembelajaran, melakukan kegiatan pembelajaran, evaluasi dan penilaian, guru juga dituntut untuk terampil menggunakan teknologi agar mampu menjawab tantangan zaman yang selalu berubah. Salah satu strategi yang dapat dilakukan guru untuk menjawab tantangan tersebut adalah melakukan pembelajaran yang aman, nyaman dan menyenangkan bagi peserta didik. Strategi PLICIK (Pembelajaran Literasi, Inspiratif, Cerdas, Inovatif dan Kreatif) berbasis Flipped Classroom mendukung program pemerintah untuk mewujudkan merdeka belajar. Setiap peserta didik diberikan kebebasan untuk mempelajari materi melalui literasi, didukung oleh bahan ajar yang beragam bentuknya disesuaikan dengan gaya belajar peserta didik dan diekspresikan dalam wujud produk sebagai bentuk kolaborasi, kreativitas dan inovasi peserta didik yang dapat menginspirasi banyak orang. Guru hanya memfasilitasi kebutuhan peserta didik yang beragam dengan melihat keunikan dan potensi dalam diri masing-masing peserta didik. Tidak adanya paksaan, sanksi dan reward dalam pembelajaran ini mendorong peningkatan motivasi belajar peserta didik yang berdampak pada peningkatan prestasi belajar peserta didik.