Mengenal Apa itu Forklift, Komponen, dan Cara Kerja Forklift - Humaniora - www.indonesiana.id
x

Nando Rifky

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2020

Senin, 13 Desember 2021 14:39 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Mengenal Apa itu Forklift, Komponen, dan Cara Kerja Forklift

    Mengenal Apa itu Forklift, Komponen, Cara Kerja, dan Dimana Forklift Digunakan

    Dibaca : 744 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Forklift adalah kendaraan industri yang memiliki kemampuan untuk mengangkut barang dan material di bagian depan. Forklift memiliki garpu yang dapat dinaikkan/diturunkan dan dimasukkan di bawah kargo untuk mengangkat dan memindahkan barang. Forklift dapat ditenagai oleh mesin pembakaran atau baterai listrik.

    Ada jenis forklift yang mempersilahkan operator untuk duduk saat mengemudikan kendaraan, ada juga yang mengharuskan pengemudi berdiri. Forklift umumnya digunakan dalam pengangkutan barang dan material. Ketahui beberapa informasi berikut ini yang dilansir dari Ashe Forklift mengenai komponen inti, cara kerja, dan dimana forklift digunakan.

    Apa yang Ada di Forklift?

    Forklift terbuat dari beberapa bagian komponen yang bekerja sama untuk mengangkat, memindahkan, dan menyimpan beban yang lebih berat atau lebih besar secara efisien, diantaranya yaitu:

    • Rangka – Rangka truk membentuk dasar forklift. Rangka truk menyatukan bagian-bagian penting kendaraan lainnya, termasuk roda, tiang, dan counterweight.
    • Counterweight – Komponen ini bertujuan untuk mengimbangi berat yang diangkat kendaraan. Counterweight terbuat dari besi cor dan dipasang di bagian belakang forklift.
    • Sumber daya – Terdiri dari mesin pembakaran built-in, sumber daya forklift dapat diisi dengan solar, LPG, gas alam, dan CNG. Ada juga forklift yang ditenagai oleh baterai listrik.
    • Carriage – Berfungsi sebagai dasar forklift, carriage dipasang pada rel tiang untuk kemudahan bergerak ke atas dan ke bawah.
    • Tiang – Tiang bertanggung jawab untuk mengangkat dan menurunkan beban. Ini juga memiliki rel yang saling mengunci untuk memungkinkan kontrol horizontal. Tiang dapat dipasang dengan rol.

    Bagaimana Cara Kerja Forklift?

    Ada dua mekanisme yang memungkinkan forklift melakukan fungsi pengangkatannya: katrol rantai rol dan silinder hidraulik.

    1. Silinder hidrolik

    Di bagian dasar forklift terdapat pegangan angkat yang dipasang pada pompa udara bertenaga listrik. Ketika operator menekan pegangan, pompa udara dihidupkan. Kemudian menarik udara di luar ke dalam filter dan mendorongnya ke dalam tabung sampai mencapai silinder hidrolik. Silinder hidrolik memiliki tabung berongga yang ditutup dengan piston fleksibel yang dilumasi di salah satu ujungnya.

    Dasar silinder menjebak udara tanpa membocorkannya. Saat tekanan meningkat di area piston, gaya ke atas dihasilkan, menggerakkan piston ke atas. Ketika ini terjadi, volume gas meningkat dan tekanan diminimalkan. Ini menghasilkan keseimbangan fisik pada ketinggian forklift dan sejumlah gaya yang setara dengan gas dan beban forklift.

    Untuk mengangkat beban – Operator forklift mendorong pegangan (arah ke depan) untuk memberi sinyal kepada forklift untuk memompa udara berlebih ke dalam silinder.

    Untuk menurunkan beban – Dalam arah mundur, operator menarik pegangan untuk memberi sinyal katup khusus untuk melepaskan gas dari silinder.

    2. Katrol rantai rol

    Garpu yang mengangkat dan membawa beban dipasang ke badan utama dengan dua katrol rantai rol. Titik tumpu katrol rantai ini membentuk roda gigi di atas tiang. Saat piston hidrolik mendorong tiang ke atas, roda gigi di bagian atas tiang ditekan pada rantai roller. Ini terjadi karena satu sisi rantai terpasang ke rangka solid forklift. Tiang hanya bisa bergerak ke atas saat roda gigi berputar searah jarum jam, menarik garpu ke atas.

    Mekanisme ini sangat penting, karena memungkinkan garpu menjauh dari jangkauan silinder. Forklift akan membutuhkan silinder yang lebih tinggi untuk mengangkat beban ke ketinggian yang sama jika bukan karena katrol rantai rol.

    Dimana Forklift Digunakan?

    Truk forklift telah merevolusi penyimpanan dan pengiriman barang di berbagai tempat kerja. Sejak ditemukan pada awal abad ke-20, forklift telah menjadi mesin integral di tempat kerja industri, termasuk:

    • Dockyards – Forklift telah berperan penting dalam membongkar dan menumpuk tongkang dan kapal jauh di masa perang dunia. Saat ini, forklift digunakan untuk memindahkan dan mengangkut kargo besar: dari truk pengiriman ke daerah penyimpanan di dermaga hingga kapal. Forklift digunakan terutama dalam mengangkut baja dan pengiriman kayu.
    • Tempat daur ulang – Selain galangan kapal, forklift juga berguna dalam operasi daur ulang. Mereka digunakan untuk membongkar kontainer atau truk daur ulang sebelum muatannya diangkut ke ruang penyortiran. Truk forklift lebih disukai dalam operasi ini karena mereka dapat memuat/membongkar traktor-trailer, elevator, gerbong kereta api, dan truk lurus secara efisien.
    • Lokasi konstruksi – Forklift yang ditujukan untuk keperluan industri juga terbukti berguna di lokasi konstruksi. Pekerja konstruksi mengandalkan forklift untuk membawa dan mengangkut bahan bangunan berat ke jarak tertentu dan bahkan di medan yang kasar. Di lokasi konstruksi, forklift berfungsi sebagai alat pengangkat dan juga kendaraan. Forklift paling baik digunakan untuk membongkar palet balok/batu bata, balok baja, serta peralatan dan material konstruksi, terutama dalam mengangkutnya dari truk pengiriman dan membawanya ke lokasi.
    • Gudang – Truk forklift juga biasa digunakan dalam operasi gudang. Mereka terutama digunakan untuk memuat dan membongkar truk dan mengangkut barang. Ada berbagai jenis forklift yang tersedia untuk digunakan di gudang. Masing-masing dari mereka bervariasi dalam ukuran dan untuk pekerjaan Anda akan menggunakannya. Pelat forklift menentukan berat maksimum yang dapat diangkatnya.

    Nah, itulah informasi singkat mengenai forklift yang dapat menambah wawasan Anda, semoga bermanfaat!



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.