6 Pilihan Lantai Terbaik untuk Rumah Modern - Urban - www.indonesiana.id
x

Nando Rifky

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2020

Sabtu, 12 Februari 2022 08:18 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 6 Pilihan Lantai Terbaik untuk Rumah Modern

    6 Tips Memilih Lantai untuk Rumah Modern, Rekomendasi Terbaik!

    Dibaca : 1.962 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Lantai adalah bagian mendasar dari bahan bangunan sebagai dekorasi rumah mana pun, dan itu adalah fitur di mana kita tidak hanya mencari desain tetapi juga kualitas dan daya tahan. Di antara karakteristik terpenting yang harus kita cari dalam sebuah lantai adalah ketahanannya terhadap penggunaan yang sering dan kelembaban serta kekerasan, selain itu kemampuannya untuk mempertahankan warna meskipun digunakan secara teratur. Di pasaran, kita dapat menemukan banyak sekali pilihan untuk lantai modern dari halus hingga mengkilap atau matt, dengan atau tanpa tekstur, tanah liat atau batu pedesaan, keramik atau kayu, sintetis atau marmer, dan bahkan semen mentah atau yang dipoles.

    Namun, pilihan yang kita buat untuk setiap lantai perlu melengkapi dekorasi rumah kita dan memiliki hubungan langsung dengan ruangan di mana akhirnya akan ditempatkan. Meskipun lantai rumah modern ditempatkan sebagai penyelesaian akhir pada permukaan bawah suatu konstruksi, penting bahwa lantai tersebut memiliki dasar yang dibuat dengan baik untuk meletakkannya. Untuk ini, idealnya, alasnya harus dari semen, dan harus diratakan untuk memungkinkan aliran air ke saluran pembuangan, terutama di area seperti kamar mandi dan dapur.

    1. Lantai untuk pintu masuk

    Mengingat lalu lintas tinggi yang harus ditanggungnya, lantai ruang masuk ke rumah harus dari bahan yang tahan. Saat ini, mudah untuk mendapatkan bahan-bahan alami untuk meningkatkan daya tahannya, dan bahan-bahan tersebut juga tersedia dalam berbagai kualitas. Namun, ketika koridor diintegrasikan ke dalam ruangan, yang terbaik adalah menggunakan jenis lantai yang sama di keduanya. Secara estetika tidak disarankan untuk menggabungkan warna atau tekstur di lantai yang merupakan kelanjutan dari ruang lain, kecuali, tentu saja, ini adalah bagian dari desain. 

    Saat memutuskan lantai untuk rumah, bagaimana Anda memecahkan masalah pintu masuk dengan ruang terbuka di dekat pintu atau area tanpa dinding? Pilihan sederhana dan elegan adalah menempatkan papan yang menutupi lebar dinding dan panjang total ruang terbuka, untuk menghindari harus berurusan dengan menggabungkan dua jenis bahan lantai.

    2. Lantai ruang tamu

    Dengan adanya lantai ruang tamu, kita bisa lebih berkreasi dan membiarkan imajinasi terbang dan bermain dengan tekstur yang paling kita sukai. Sedangkan di kamar tidur, kehadiran warna netral mengajak kita untuk beristirahat, di ruang tamu kita bisa melihat pilihan lantai terbaru untuk rumah, di mana warna kontras atau berpadu dengan dinding dan furnitur. Ingatlah bahwa tidak masalah jika warna yang dipilih terang atau gelap. Itu semua akan tergantung pada apakah Anda ingin menonjolkan atau mencocokkan lantai dengan elemen lainnya. Tentu saja, penting untuk memastikan bahwa gaya yang Anda pilih konsisten dengan bagian rumah lainnya.

    Jika Anda telah memilih gaya minimalis di mana kesederhanaan berlaku dalam dekorasi di bawah prinsip lebih sedikit lebih banyak, Anda perlu memastikan bahwa lantai, dinding, dan furnitur berwarna putih atau warna netral. Sentuhan abu-abu gelap, hitam, dan metalik adalah opsi lain yang dapat Anda sertakan dalam gaya ini.

    Sebaliknya, jika Anda menyukai tampilan Mediterania, Anda membutuhkan ubin yang bermotif dan berwarna kuat. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan bahan lantai modern yang berbeda seperti marmer, kayu atau keramik. Pilihannya akan sangat tergantung pada anggaran Anda.

    3. Lantai kamar tidur

    Jika Anda memiliki kebebasan untuk memilih, Anda bisa memilih kayu untuk lantai kamar tidur, karena bahan ini akan memberikan kehangatan sekaligus memberikan sentuhan yang sangat nyaman pada ruang. Nuansa kayu di bawah kaki telanjang adalah bagian dari pesonanya. Lantai alternatif untuk rumah adalah ubin, tetapi perlu diingat bahwa di musim dingin Anda akan membutuhkan karpet jika Anda ingin menghindari kaki Anda terasa dingin. Jika Anda lebih suka ubin, sebaiknya pilih warna netral dan dingin, seperti abu-abu, krem, biru atau warna lembut serupa, dan gunakan karpet warna-warni untuk melengkapi desain dengan menyelaraskan atau mengontraskan tampilan keseluruhan.

    4. Lantai kamar anak

    Salah satu tren lantai kamar tidur anak yang paling populer adalah karpet, namun praktik ini biasanya ternyata bermasalah. Kesehatan si kecil adalah hal yang sangat penting, dan debu yang menumpuk di lantai berkarpet dapat menyebabkan alergi. Masalah lain yang harus Anda ingat adalah bayi berada di lantai untuk waktu yang lama, terutama saat mereka belajar merangkak. Seiring waktu, ketika mereka tumbuh lebih besar, mereka biasanya menggunakan lantai untuk duduk dan bermain dengan mainan.

    Oleh karena itu, ketika Anda mempertimbangkan pilihan lantai modern, sangat disarankan untuk menggunakan lantai yang dapat dicuci di kamar tidur anak-anak. Seharusnya tidak hanya tahan terhadap mainan yang jatuh tetapi juga terhadap menyeret meja dan kursi, atau bahkan sepeda roda tiga dan sepatu roda.

    5. Lantai kamar mandi

    Di antara berbagai pilihan yang tersedia di pasar untuk lantai rumah modern adalah vinyl, yang ideal untuk lantai kamar mandi. Keramik, ubin atau batu juga termasuk bahan favorit untuk kamar mandi. Di ruang ini, sebaiknya menggunakan bahan anti slip yang melindungi kaki telanjang di lantai yang basah agar tidak jatuh. Kita bisa mengatakan bahwa lantai tahan air hampir wajib.

    Salah satu pertimbangan yang harus Anda ingat ketika memilih lantai kamar mandi adalah harus sesuai dengan pelapis dinding, memberikan ruang dekorasi yang layak. Pilihannya tidak terbatas. Anda dapat memadukan warna lantai dengan warna wastafel atau menggunakan warna kontras. Anda dapat memilih nada netral jika itu adalah kamar mandi kecil untuk mendapatkan rasa kelapangan yang lebih besar, atau bahkan bermain dengan warna dan pola lantai pancuran atau di bawah bak mandi, elemen kunci, terutama di area yang lebih dingin. 

    6. Lantai dapur

    Kunci lantai dapur adalah harus kuat dan tahan tidak hanya terhadap air, tetapi juga noda asam dari cuka atau lemon. Apapun gaya desain yang Anda pilih, sebaiknya warna melengkapi lemari dan furnitur. Tidak disarankan untuk menggunakan tekstur karena cenderung menarik lebih banyak kotoran daripada ubin halus. 

    Ikuti tulisan menarik Nando Rifky lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.