x

sejarah bukan sekedar teori

Iklan

Nabila

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 9 April 2022

Jumat, 17 Juni 2022 19:42 WIB

Menelaah dan Mengetahui Sastra Indonesia Periode 1998 – Sekarang

Artikel ini dibuat untuk menelaah serta mengetahui sejarah sastra Indonesia dari masa ke masa.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pada periode terakhir  perkembangan sastra Indonesia kontemporer ditandai dengan munculnya pengarang-pengarang perempuan, yang karya-karyanya tidak hanya  diapresiasi oleh para tokoh sastra, tetapi juga oleh masyarakat umum karena banyaknya buku yang terjual. Tema-tema yang mengangkat isu seksual sejalan dengan tema-tema keislaman yang ditulis oleh para penulis Islam dengan dukungan Forum Lingkar Pena (FLP), sebuah komunitas penulis yang memiliki cabang tidak hanya  di kota-kota di Indonesia tetapi juga di luar negeri.

Perkembangan teknologi yang pesat telah menjadikan Internet sebagai media berekspresi yang tiada habisnya tanpa sensor, mencegah penulis untuk ditampilkan di media tertulis seperti surat kabar, majalah, dan publikasi. Hal inilah yang menyebabkan lahirnya sastra cyber di Indonesia. Munculnya sastra cyber tidak menutup kemungkinan sastra yang muncul di media tradisional seperti majalah dan surat kabar. Media penerbitan seperti surat kabar dan majalah dalam pengembangan sastra memiliki lokasi yang panjang untuk kehidupan di Indonesia.

Pekerjaan sastra yang selalu hadir  di surat kabar dan majalah adalah novel pendek. Keberadaan Alkitab pendek pertama dari sastra Indonesia yang tidak menarik tidak dikejar dan cenderung diabaikan oleh  sejarah sastra Indonesia. Munculnya kekayaan gejala novel pendek koran dan majalah diperkaya dalam harta literatur Indonesia. Ini tentu perlu untuk menulis catatan penting untuk riwayat literatur, dan kesalahan  masa lalu tidak diulang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 Perempuan Pengarang Kontemporer

Periode ini ditandai dengan munculnya penulis wanita muda. Banyak penulis wanita muda  bebas mengeksplorasi bahasa dan tidak terbatas pada tabu seks. Salah satu penulisnya adalah Djenar Maesa Ayu. Dalam karyanya mereka mengatakan, saya monyet. Kumpulan cerpen (cerpen), termasuk 11 cerpen, ditulis oleh Djenar dari 2001 hingga 2002, dan novel pertamanya adalah Nayla (2005), yang sedikit mengangkat  berbagai isu penyimpangan seksual. Kemudian koleksi novel pendek tidak bermain dengan alat kelamin mereka (2004) dan mengajukan pertanyaan.

Penulis lain memulihkan Dewan Seni Jakarta pada tahun 1997 dan adalah Uzu Romawi Saman, yang mengulangi 22 kali. Novel ini  awalnya direncanakan sebagai fragmen dari novel pertama Utumi, Laila tidak berhenti di New York. Saman (1998) menggabungkan bingkai Indonesia dari tahun 80-an dan 90-an, di mana karakter, kondisi  politik dan budaya di Indonesia Vigor. Karakter utama adalah Samanto (tahanan asli bernama Athanasius Wisanggeni) dan empat wanita ramah dari sekolah menengah pertama hingga orang dewasa, yaitu Yasmin Moningka, Shakuntala, Cocorda, Laila. Novel kedua Ayu, Larung (2001), juga merupakan novel penting dalam sastra Indonesia. Menyusul kesuksesan Ayu Utami, Dewi Sukarno dalam novelnya "Sakura di Tengah Prahara" (2001) telah dicetak ulang sebanyak lima kali, dengan total oplah 75.000. Novel ini merupakan novel Indonesia pertama yang menggunakan ilmu pengetahuan untuk tujuan fiktif. Tokoh-tokoh dalam novel tersebut berdialog dengan konsep sains. Demikian pula, saya akan menjelaskan beberapa teori, baik yang dijelaskan dalam catatan kaki maupun yang tertanam dalam penjelasan dan dialog antar karakter.

Kemudian, Rieke Diyah Pitaloka muncul dengan kumpulan puisinya Renungan Kloset, edisi pertama diterbitkan oleh Pusat Dokumentasi Sastra H.B. Jassin, Jakarta. Kumpulan puisi ini dibuat antara tahun 1997 dan 2001. Penulis lainnya adalah Fira Basuki, 30 tahun. Setelah terbitnya novel Jendela-Jendela (2001), Pintu (2002), Atap (2002), dan Biru (2004).

Penulis wanita penting antara ini adalah Oka Rusmini. Melalui Roman of Erdtanzes (2000) dan Kenanga (2003), tradisi tradisional, budaya dan agama, selalu terlibat dalam posisi perempuan. Tari Bumi telah dituduh sebagai laki-laki kasta kasta rendah, Wayan, dan karakter utama Ida Ayu-Pidada, yang merupakan keluarga keluarga, adalah nada keluarga. Telaga akhirnya memutuskan untuk menyerahkan leluconnya dan Evok dunia.

Masalahnya sedikit lebih rumit di Kenanga. Karakteristik utama ingatan harus terpapar pada cinta yang dilarang. Seorang pria mengangkatnya untuk saudara perempuannya. CIATA harus dipaksa untuk mengajukan standar keagamaan, citra Brahmana kasta, dan serangkaian aturan yang benar-benar berpartisipasi dalam kebebasan wanita. Tidak ada masalah dengan masalah yang perlu disembunyikan untuk mencapai sematamata untuk memelihara sebuah kotak.

Selain dua novel, Oka juga menggugat tradisi Bali. Koleksi cerita pendek ini  jelas menjelaskan "pemberontak" dan "perhitungan biaya" wanita Bali. Perjuangan, mulia, kasta, keuntungan gender, meningkatkan atau menempatkan perempuan ideal dalam kehidupan orang Bali. Selain itu, sistem posisi sosial tidak berwujud dikritik melalui perilaku menarik dalam bentuk bangsawan dan castakasta.

Generasi ini  juga muncul, misalnya, dua saudara Helvy Tiana Rosa dan Asma Nadia, yang secara khusus menyajikan tema Islam. Pekerjaannya juga diperkirakan oleh banyak komunitas buku-buku yang dijual. Ketika massa macet, koleksi novel pendek pertama dari Helvy Tiana dikeluarkan dalam 5.000 salinan penjualan penjualan dalam satu bulan pada tahun 1997. Sebagai macet, telah terbukti memiliki jumlah jawaban dari pembaca. Di pembaca, dinyatakan bahwa itu termotivasi untuk mengenakan kerudung dan syal kepala setelah membaca buku fiksi. Mereka dipengaruhi oleh perilaku karakter fiksi. Akhirnya, kabut dan boneka (2002) 10.000 eksemplar pertama kali dijual. Ini saat ini dalam bentuk kedua. Helvy telah menerbitkan sekitar 15 karyanya, yang sebagian besar merupakan kumpulan cerita pendek. Salah satu novelnya, Mc Allister, diterbitkan pada tahun 1996 oleh Moslem Press di London, Inggris.

Sementara itu, Asma Nadia menerbitkan 32 buku  baik dari Forum Lingkar Pena maupun penerbit lain dalam bentuk novel, kumpulan cerpen dan tulisan terbimbing. Ia juga menulis lirik  untuk Grup Snada dan menjadi Ketua Yayasan Lingkar Pena dan Manajer Penerbit Lingkar Pena. Selain menulis, Asma sering diminta memberikan materi di berbagai seminar tentang menulis dan perempuan. Novelnya Derai Sunyi mendapat penghargaan dari Dewan Sastra Asia Tenggara (Mastera), dan kumpulan cerpennya, Cinta Tak Pernah Menari dianugerahi Pena Award. Beberapa karyanya yang meraih penghargaan adalah Rembrandt in Mother's Eye (Buku Dewasa Muda Nasional Terbaik 2001), Dialogue to Screen (memenangkan Adikalya IKAPI Award 2002), dan 101 Date (memenangkan Adikalya IKAPI Award 2005).  Penulis bertema Islam lainnya  adalah Abidah El Khaliéqy dalam novel Geni Jora (2004). Novelnya mengangkat kesempitan perempuan dengan memadukan tradisi Jawa dengan Pesantren.

Penulis lain seperti Maya Wulan (Membaca Perempuanku, 2002), Intan Paramadhita (Sihir Perempuan, 2005), Nukila Amal (Laluba, 2005), Weka Gunawan (Merpati di Trafalgar Square, 2004), Labibah, dll. Ada Zain (Tergantung Weblog: Kisah Wanita Maya, 2005), Ucu Agustin (Kanakar, 2005), Evi Idawati (Malam Perkawinan, 2005). Mereka berkesempatan mengikuti jejak senior mereka Nh Dini, Titis Basino, Leila S. Chudori, Ratna Indraswari Ibrahim, atau Abidah El Khalieqy.

Ikuti tulisan menarik Nabila lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler