x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Sabtu, 20 Agustus 2022 06:26 WIB

Apa Sih Calon Aktuaris?

Sepenggal kisah perjuangan calon aktuaris dari Universitas Brawijaya. Pendidikan memang bukan segalanya. Tapi pendidikan bisa membuka jalan ke tujuan

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ini hanya catatan yang diraih seorang mahasiswa di masa studi pasca pandemic Covid-19. Sang mahasiswa bernama Farid Nabil Elsyarif, putra ke-2 saya. Hari ini dia merampungkan seminar PKL (Praktik Kerja Lapang) di Prodi Statistika FMIPA Universitas Brawijaya Malang. Dengan menyajikan proposal ilmiah berjudul "Jumlah Kasus Covid-19 Berdasar Provinsi di Indonesia dan Mortality Rate dengan Analisis K-Means Clustering" dan dibimbing oleh Prof. Dr. Ir. Loekito Adi Soehono. M.Agr. proposal ilmiah Farid Nabil Elsyarif dinyatakan lulus dan layak dilanjutkan ke tahap Seminar Proposal.  

Seminar PKL merupakan tahapan yang harus ditempuh mahasiswa sebagai bagian standar mutu pendidikan Universitas Brawijaya. Saat ujian seminar PKL, setiap mahasiswa diuji oleh dosen pembimbing dan dihadiri minimal 10 mahasiswa. Sesuai seminar PKL, maka Farid akan memasuki tahapan seminar proposal dan seminar hasil di semester 7 dan skripsi di semester 8 hingga dinyatakan lulus meraih Sarjana strata-1 (S-1). Dengan peminatan aktuaria, maka Farid Nabil Elsyarif dapat disebut calon aktuaris. Tentu, dengan menempuh berbagau ujian kualifikasi profesi aktuaris.

Untuk diketahui, akturis merupakan orang yang dikenal ahli dalam mengaplikasikan teori matematika, probabilita, dan statistika serta ilmu ekonomi dan keuangan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan aktual pada sebuah bisnis, khususnya yang berhubungan dengan risiko. Di Indonesia, gelar aktuaris diberikan oleh Persatuan Aktuaris Indonesia (PAI), baik untuk jenjang ajun aktuaris dengan gelar ASAI (Associate of Society of Actuaries of Indonesia) atau aktuaris dengan gelar FSAI (Fellow of Society of Actuaries of Indonesia).

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tanpa terasa, Farid mahasiswa kelahiran tahun 2002 ini, telah melewati masa-masa sulit kuliah di masa pandemi Covid-19. Dan kini telah siap kuliah secara normal dengan ptotokol kesehatan yang ketat di UB Malang. Semasa studi, dia juga didukung penuh oleh Pak Steven Tanner, seoarang akturasi papan atas di Indonesia. Insya Allah, Farid bertekad merampungkan studi S-1 dari FMIPA UB Malang pada Juli 2023. Untuk siap berkiprah di dunia aktuaria. Sebagai orang tua, saya pun sangat bersyukur dan bangga atas apa yang dijalani Farid Nabil Eslyarif. Saya pun menyebut-nya sebagai “Sang Maestro”. Abi, proud of you, Nak!

Ada pesan penting dari perjalanan studi yang dialami Farid Nabil Eslyarif di FMIPA UB Malang. Bahwa pada akhirnya, tujuan utama pendidikan bukanlah pengetahuan melainkan Tindakan untuk mengimplementasikan ilmu yang dimiliki untuk kemaslahatan orang baik. Di samping itu, pendidikan pun mampu menjadi seni yang membuat manusia makin berkarakter. Makin tangguh dalam menghadapi tantangan hidup, apalagi kuliah di kota lain yang bukan tanah kelahirannya.

Memang, pendidikan bukan segalanya. Tapi pendidikan dan ilmu pasti mempermudah siapa pun untuk menemui jalan ke tujuannya. Sehingga terwujud manusia yang literat. Salam literasi #CalonAktuaris #FaridNabilElsyarif #UniversitasBrawijaya

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler