Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Wonosobo Gelar Sosialisasi Keimigrasian dan Manajemen Pemberitaan, Advertorial, Pemantauan dan Penanganan Media - Peristiwa - www.indonesiana.id
x

Kanim Wonosobo

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 11 Juni 2022

Jumat, 26 Agustus 2022 07:09 WIB

  • Peristiwa
  • Topik Utama
  • Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Wonosobo Gelar Sosialisasi Keimigrasian dan Manajemen Pemberitaan, Advertorial, Pemantauan dan Penanganan Media


    Dibaca : 573 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    WONOSOBO - Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Wonosobo menggelar Sosialisasi Keimigrasian Manajemen Pemberitaan, Advetorial Pemantauan dan Penangangan Media, Rabu (24/8/2022) di Sindoro Sumbing Meeting Room Front One Harvest Hotel Wonosobo.

    Sebanyak 40 peserta yang terdiri dari jurnalis dan humas jajaran forkopimda dan pegawai Imigrasi mengikuti Sosialisasi Keimigrasian dan Manajemen Pemberitaa, Advertorial, Pemantauan dan Penanganan Media. Sosialisi juga diisi materi tentang kode etik jurnalistik oleh Kepala Biro Kedu DIY Suara Merdeka Edy Purnomo dan Direktur Mercusuar Group Bambang Hengky.

    Kasi Teknologi dan Informasi  Keimigrasian, Jerold menjelaskan, kegiatan ini merupakan ajang silaturahmi bersama jurnalis dan humas jajaran forkopimda. Selain itu juga memaparkan bagaimana manajemen pemberitaan dan advertorial di lingkungan Kemenkumham.

    "Dalam pemberitaan kami tidak hanya memanfaatkan sosial media Imigrasi saja. Namun juga menggandeng insan pers agar jangkauan pemberitaan lebih luas sehingga masyarakat bisa mengetahui informasi terbaru dari kami," kata Jerold.

    Sementara itu Kepala Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Wonosobo Ari Widodo mengatakan, pihaknya menghadirkan dua nara umber yang profesional dalam dunia jurnalistik. Sehingga diharapkan bisa menjadi acuan dalam membuat karya pemberitaan.

    "Semoga bermanfaat bagi rekan-rekan humas dari instansi agar mengetahui bagaimana cara publikasi dan koordinasi dengan media. Supaya berita-berita yang muncul ini bukan hanya berimbang namun juga proporsional," tutur Ari.

    Pada saat yang sama, Kepala Biro Kedu DIY Suara Merdeka, Edy Purnomo menekankan bahwa seorang wartawan perlu memahami kode etik jurnalistik. Ini lah bekal para pewarta dalam bertugas agar menghasilkan karya jurnalistik yang baik.

    Lain dari pada itu, Direktur Mercusuar Group, Bambang Hengky memaparkan soal bagaimana memproduksi berita video. Di mana para jurnalis video atau elektronik harus memperhatikan cara pengambilan gambar. 

    "Ada banyak teknik pengambilan gambar yang harus dikuasai agar video yang dihasilkan mampu bercerita. Perhatikan pula tentang kode etik, misalnya saja bila ada korban kecelakaan atau anak dibawah umur itu harus diblur," ujar pria yang karib disapa Baheng ini.

    Ikuti tulisan menarik Kanim Wonosobo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.