x

Iklan

Tamya Purnama

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 1 Februari 2023

Rabu, 1 Februari 2023 19:28 WIB

Pulau Buru dan Kehidupan Para Tapol

Pulau buru merupakan tempat yang dipilih oleh pemerintah Orde Baru untuk membuang para tahanan politik (Tapol) terkait tragedi G30S 1965. Pulau yang terbesar di Kepulauan Maluku ini menjadi awal kisah baru yang pedih bagi para tahanan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pulau Buru merupakan tempat yang dipilih oleh pemerintah Orde Baru untuk membuang para tahanan politik (Tapol) terkait tragedi G30S 1965. Pulau yang terbesar di Kepulauan Maluku ini menjadi awal kisah baru yang pedih bagi para tahanan. Sejarah PKI telah menjadi salah satu kasus yang terus dikaji oleh para sarjana khususnya sejarawan. G30S/PKI adalah awal dari penyebutannya di kalangan masyarakat. Penyebutan ini menggambarkan peristiwa kelam pada tahun1965 yakni terjadi penculikan tujuh jendral yang dipimpin oleh Letkol Untung. Kemudian pada tanggal 1 Oktober 1965, dinyatakan bahwa telah terjadi penyiksaan terhadap para jendral yang berujung meninggal dan jasadnya dibuang ke lubang buaya.

Istilah yang digunakan sangat mendoktrin bahwa PKI adalah dalang dibalik semua peristiwa itu. Namun setelahnya, istilah ini pun kemudian diganti menjadi G30S saja tanpa menggunakan kata PKI. Peristiwa G30S juga dimaknai sebagai perebutan tahta kekuasaan antar elite politik, persaingan antara TNI-AD dan PKI, konspirasi politik antara PKI dan Amerika dalam merebut kekuasaan, dan peristiwa perebutan kekuasaan Soekarno dengan ideologi yang dianutnya. Akibat dari tuduhan-tuduhan yang mengatasnamakan PKI itu, maka terjadilah penumpasan anggota PKI beserta ormasnya.

Banyak para anggota PKI yang ditangkap lalu disiksa dan dibunuh. Tetapi sebagian juga dibiarkan hidup dan dibawa ke pengasingan dengan tujuan agar tidak berinteraksi dengan masyarakat luar. Tidak hanya mereka saja yang ditangkap. Anggota Gerwani yang dituduh ikut terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan para jendral pun juga turut ditangkap.  Namun satu hal yang perlu diketahui, bahwa tidak semua anggota PKI dan anggota Gerwani mengetahui rencana pembunuhan itu bahkan terlibat di dalamnya. Selain itu, mereka yang tidak merasa terlibat menjadi anggota PKI dan Gerwani harus terpaksa mengakui telah melakukan perbuatan keji itu. Pembelaan diri saat diinterogasi untuk mengatakan ‘tidak’ tak berhasil membawa mereka menuju pembebasan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Berdasarkan pengakuan para eks tapol, mereka meyakini bahwa peristiwa pembunuhan para jendral hanya dilakukan oleh elite-elite PKI dan bukan sebuah kebijakan yang ditetapkan oleh partai. Kendatipun, rezim Orde Baru di bawah pimpinan Soeharto tetap teguh dengan tujuannya agar menghapus paham-paham komunis dan orang-orang berhaluan kiri dengan tuntas.

Pemberangkatan Para Tahanan ke Pulau Buru

            Setelah terjadinya tragedi pembunuhan para jendral tahun 1965, para tapol yang berada di pengasingan sebelumnya akan dipindahkan ke Pulau Buru. Lokasi pengasingan tersebar di berbagai daerah seperti Yogyakarta, Jakarta, Tanggerang, Solo, dan Nusakambangan. Pemberangkatan para tapol dilakukan secara bertahap sejak tahun 1969 sampai 1979. Bulan Agustus 1969 sebanyak 850 jiwa, Desember 1969 sebanyak 1.650 jiwa, dan selama bulan Juli-Desember 1979 sebanyak 5000 jiwa.

Menuju Pulau Buru, pada awalnya diberangkatkan menggunakan kereta api. Para tahanan politik tidak mengetahui mereka akan dibawa kepengasingan mana. Kereta api tersebut hanya memiliki ruangan kosong tertutup tanpa jendela satu pun. Mereka tidak diizinkan untuk melihat bagaimana suasana di luar sana. Tak luput pula para tapol mendapat perlakuan keras dari sejumlah pasukan bersenjata. Mereka dipukul, ditendang, dan diintimidasi. Selain itu, kereta tersebut hanya memiliki satu toilet saja, sedangkan dalam kereta terangkut ratusan orang. Toilet ini ternyata tidak berfungsi, jatah makanan para tapol hanya lauk seadanya dengan tidak layak, serta terlihat banyak tapol yang kondisi fisiknya semakin memburuk.

Perjalanan selanjutnya mereka diangkut menggunakan kapal Tobelo. Di dalam kapal tersebut para tapol ditempatan pada palka paling bawah dengan kondisi kurang ventilasi sebagai sirkulasi udara, tidak ada tikar, apalagi bantal dan guling. Kendati demikian, selama di perjalanan mereka selalu mendapat perlakuan lebih manusiawi dibandingkan ketika berada di dalam kereta api. Hal tersebut nampak ketika para eks tapol diberi layanan terbaik dari pasukan penjaga, perawatan dari PMI, serta mendapat makanan lezat dan bergizi sehari tiga kali setelah menderita kekurangan makan selama tiga bulan.

Sesampai di Pulau Buru

            Para tapol yang sampai di Pulau Buru tidak mendapat sambutan baik dari pasukan Kodam Pattimura. Para pasukan sudah siap untuk menodong senjata dan memberi berbagai siksaan. Mereka menganggap bahwa para tahanan tidak layak mendapat perlakuan baik, meskipun pada kenyataannya tidak semua dari mereka dinyatakan salah. Dari pelabuhan menuju lokasi pengasingan, para tapol dipaksa berlari sepanjang 3 kilometer.

            Di pengasingan pertama yakni di Jikuk Kecil, para tapol diberi waktu 3 hari untuk beristirahat sejenak sebelum menuju pengasingan utama yang berada di Namlea. Kondisi pengasingan sangat sepi dan terisolasi jauh dari pemukiman penduduk. Tempat ini juga dikelilingi dengan pagar kawat setinggi kurang lebih tiga meter. Selama tiga hari tersebut mereka selalu dihantui rasa gelisah dan was-was. Hari demi hari hanya makan, minum, dan tidur saja. Apalagi setelah mereka mendapat menu makanan seperti di Nusakambangan yang hanya ala kadarnya.

            Pulau buru telah menyediakan 21 unit untuk menampung para tapol beserta keluarganya yang menyusul. Letaknya dekat dengan pesisir pantai, berbeda dengan penduduk asli yang bermukim di pedalaman. Unit 1-3 dihuni para tapol gelombang pertama, unit 4-13 dihuni para tapol gelombang kedua, unit 14-18 dihuni para tapol glombang ketiga, dan sisanya bagi keluarga tapol. Latar belakang para tapol sangat beragam mulai dari orang berstatus penting/tertinggi sampai orang biasa. Terdapat sastrawan besar pula yang terseret dalam pengasingan, yakni Pramoedya Ananta Toer. Beliau mengikuti pemberangkatan ke Pulau Buru pada gelombang pertama.

            Selama di Pulau Buru, mereka harus membangun untuk segala keberlangsungan hidupnya. Mereka membangun lahan pertanian, membabat rumput ilalang, menebang pohon, membuat bendungan, membangun jembatan penyebrangan, membangun jalan setapak, membuat saluran irigasi, membuat waduk, sampai membangun tempat peribadahan.

Berdasarkan penuturan para eks tapol dari berbagai sumber, kondisi pada waktu itu bisa dibilang kerja paksa yang kejamnya bahkan melebihi zaman kolonial dulu. Akan tetapi, tidak semua para tapol bekerja keras di lapangan. Sebagian dari mereka yang memiliki profesi penting misalnya dokter, mereka hanya selalu dimintai untuk memeriksa kondisi para tapol dan menyembuhkan apabila ada yang sakit. Bagi yang bekerja di lapangan pagi hingga malam, mereka harus bekerja mati-matian untuk membangun lahan sawah dan ladang sebagai sumber pangan. Sedangkan peralatan yang disediakan pada waktu itu sangat terbatas hanya seperti linggis, cangkul, parang, dan gergaji. Bahkan di antara mereka yang tidak kebagian alat terpaksa bekerja dengan tangan kosong. Selain itu, tidak diizinkan bagi mereka untuk menggunakan kompas sebagai petunjuk arah ketika selama bekerja karena dikhawatirkan akan dimanfaatkan para tapol untuk kabur.

Pekerjaan yang dijalankan terbagi secara terstruktur dan dibagi menjadi kelompok-kelompok untuk mengerjakan masing-masing pekerjaan. Singkatnya, Pulau Buru itu pun berhasil disulap dari tanah gersang menjadi lahan berbagai sumber pangan. Jalan-jalan penghubung antara unit satu ke unit lain telah terbangun dengan baik. Selain itu, setiap unit juga telah memiliki hewan ternak hingga puluhan ekor. Berbagai fasilitas publik telah selesai terbangun seperti tempat ibadah, rumah sakit, sampai gedung kesenian. Gedung kesenian inilah menjadi satu-satunya tempat untuk menampilkan berbagai pentas kesenian untuk menghibur para tapol di waktu tertentu.

Mereka memang dituntut untuk hidup mandiri. Seiring berjalannya waktu, para tapol sudah tidak memikirkan kapan mereka akan pulang dan bebas. Sebagian besar sudah berserah diri kepada sang Tuhan untuk hidup di Pulau Buru selamanya hingga ajal menjemput. Bahkan selama dalam pengasingan itu pun tidak pernah ada ketentuan dari rezim Orde Baru berapa lama mereka akan ditahan.

Pemulangan Eks Tapol ke Pangkuan Keluarga

            Ketiadaan hukum Undang-Undang (UU) yang mengatur tahanan politik G30S menjadi salah satu alasan untuk melepaskan semua para tapol. Bahkan penahanan ini pun dianggap sebagai pelanggaran HAM sebagaimana yang telah tercantum dalam UU No.26/2000 tentang pengadilan HAM. Bentuk kekerasan fisik, tindak sewenang-wenang, membatasi gerak hidup para tapol selama di Pulau Buru menjadi alasan kuat atas pelanggaran yang terjadi.

Beberapa dari mereka merasa sedih dan khawatir, serta beberapa dari mereka juga merasa pesimis disebabkan karena sering dibungkam oleh segala kebohongan para penguasa. Hal ini disebabkan mereka banyak melakukan pemindahan pengasingan dari satu tempat ke tempat lain. Sehingga, tidak ada lagi kata percaya tentang berita yang beredar tersebut. Selain itu, beberapa dari mereka juga memutuskan tidak akan ikut berangkat pembebasan. Mengingat bahwa KTP mereka tercap dengan tanda ET yang berarti eks tahanan politik. Dengan cap seperti ini tentu saja memberatkan keberlangsungan hidup mereka terutama dalam mencari pekerjaan. Pada akhirnya, mereka yang telah nyaman tinggal di Pulau Buru akan tetap tinggal disana dan membaur bersama penduduk asli.

            Terbukti telah terlaksananya pembebasan para tapol Pulau Buru gelombang pertama yang dilaksanakan pada 20 Desember 1977. Sebelum pemberangkatan dimulai, para tapol diminta untuk mengucapkan beberapa sumpah saat apel. Pemulangan para eks tapol pun dilakukan secara bertahap.

Ikuti tulisan menarik Tamya Purnama lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler