x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 13 Februari 2023 11:51 WIB

Buta Huruf di Era Digital, Taman Bacaan Fokus Berantas Ibu-ibu yang Masih Buta Aksara

TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor tetap fokus berantas buta aksara di kalangan ibu rumah tangga. Biar jangan ada buta huruf di era digital

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di tengah hiruk-pikuk obrolan banyak orang tentang politik dan Pilpres 2024, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor tetap fokus berantas buta aksara di kalangan ibu-ibu rumah tangga (IRT). Diikuti 9 kaum ibu yang sebelumnya tidak bisa membaca dan menulis, kini mereka kini sudah bisa mengeja kata dan menulis. Aktivitas belajar Gerakan BERantas BUta aksaRA (GEBERBURA) TBM Lentera Pustaka berlangsung seminggu dua kali.

Menariknya seusai belajar baca-tulis, tiap ibu yang datang belajar ke TBM Lentera Pustaka diberikan hadiah berupa mi instan atau seliter beras. Agar lebih rajin datang ke taman bacaan, di samping menjadi motivasi untuk terus belajara agar terbebas dari belenggu buta aksara. Maklum, kegiatan belajar nonformal semacam berantas buta aksara tergolong rentan untuk tidak bisa berlanjut karena komitmen yang mengajar dan yang belajar. Tidak ada absen dan tidak ada kenaikan kelas, hanya aktivitas sosial semata-mata.

Sekalipun dihadapkan pada banyak tantangan, apalagi di era digital sekarang. TBM Lentera Pustaka secara konsisten tetap komitmen untuk memberantas kaum buta aksara, khususnya para ibu rumah tangga. Didukung 5 wali baca dan 12 relawan yang ada, aktivitas belajar baca-tulis tetap berjalan intensif hingga sekarang. Sekalipun sederhana, upaya memberantas buta aksara tentu tidak dapat dianggap sepele. Khususnya untuk mengangkat derajat dan martabat kaum ibu di mata anak-anaknya. Dari yang tadinya tidak bisa baca-tulis, kini terbebas dari belenggu buta aksara. (simak: https://www.youtube.com/watch?v=_USSmScL2YQ&t=19s). 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Alhamdulillah, program GEBERBURA TBM Lentera Pustaka tetap berjalan dan fokus berantas buta aksara kaum ibu. Setelah 4 tahun berjalan, kini kaum ibu yang rajin datang sudah terbebesa dari belenggu buta huruf. Bisa mengeja kata bahkan menulis walau masih lambat” ujar Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka di Bogor (12/2/2023).

Selain aktivitas berantas buta aksara GEBERBURA, saat ini TBM Lentera Pustaka telah mengelola 15 program literasi seperti TABA (TAman Bacaan), KEPRA (Kelas PRAsekolah), YABI (YAtim BInaan), JOMBI (JOMpo BInaan), TBM Ramah Difabel, Koperasi Simpan Pinjam, MOBAKE (MOtor BAca KEliling), RABU (RAjin menaBUng), LITerasi DIGital, LITerasi FINansial, dan LIterasi ADAb. Tidak kurang dari 200 orang menjadi penerima layanan literasi TBM Lentera Pustaka setiap minggunya yang berasala dari 3 desa (Sukaluyu, Tamansari, Sukajaya) di Kec. Tamansari Kab. Bogor.

 

Untuk diketahui, TBM Lentera Pustaka dikenal sebagai taman bacaan paling komprehensif di Indonesia. Terbukti pada tahun 2022 lalu mampu menggelar 31 event dengan melibatkan 22 komunitas dan menerima donasi 3.552 buku dari 48 donatur. Sepanjang tahun 2022 lalu, TBM Lentera Pustaka pun menorehkan prestasi seperti: Narasumber Program SAFAR RTV, Refleksi "Jalan Sunyi Pengabdian" DAAI TV, Liputan MOBAKE (MOtor BAca KEliling) di Jawa Pos DAAT TV, dan narasumber literasi di berbagai media. Inilah peran taman bacaan dalam mewujudkan masyarakat Indonesia yang lebih literat, di samping meningkatkan kegemaran membaca masyarakat di tengah era digital. Salam literasi #Geberbura #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler