x

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 27 Maret 2023 06:16 WIB

Ketika Sains Masuk Wilayah Politik; Kasus Penolakan Ilmuwan terhadap Donald Trump

Mencampur sains dengan politik adalah laknat bagi metode ilmiah karena sains yang tidak bias tidak dengan rapi mendukung satu kandidat politik atau lainnya.  Arah inkuiri para intelektual ini menimnbulkan sinisme saja. Ilmuwan hanyalah manusia. Akan tetapi,  ilmuwan yang baik, terlepas dari catatan pemungutan suara seseorang, akan mencoba menyadari bias pribadi dan dengan sengaja mencari cara untuk mengoreksinya.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Salah satu jurnal ilmiah paling bergengsi di dunia, Nature, menerbitkan sebuah editorial yang menjelaskan alasannya mendukung kandidat politik. Hal ini dilakukan dalam konteks penelitian terbitan Nature Human Behavior yang menunjukkan bahwa dukungan elektoral oleh jurnal ilmiah dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan publik.

Dalam studi tersebut, peserta secara acak ditugaskan menerima informasi tentang pengesahan Nature pada tahun 2020 atas Joe Biden untuk pemilihan presiden. Pilihan lainnya adalah menerima detail tentang tata letak jurnal dan desain ulang logo terbaru. Peserta studi yang merupakan pendukung mantan Presiden Donald Trump, yang diberi informasi tentang dukungan Nature untuk Biden, memiliki pandangan kurang baik terhadap jurnal tersebut sebagai sumber yang terinformasi dan tidak memihak. Mereka pun menilai studi sebagai kurang percaya ilmuwan AS secara lebih luas.

Studi tersebut menyatakan bahwa tidak jelas, pada titik ini, apakah sikap yang diamati ini akan bertahan lama. Dalam editorialnya, Nature mengakui kemungkinan biaya terkait preferensi untuk kandidat pemilihan, termasuk hilangnya kepercayaan pada sains. Tetapi jurnal ini menilai diam bukanlah pilihan dengan mempertimbangkan rekor empat tahun Trump menjabat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sebagai orang yang meninggalkan ilmu akademik karena politisasi penelitian, Debra Soh lewat laman Washington Examiner hanya bisa tertawa miris menyaksikan ke mana arah inkuiri intelektual. Ilmuwan hanyalah manusia. Akan tetapi,  ilmuwan yang baik, terlepas dari catatan pemungutan suara seseorang, akan mencoba menyadari bias pribadi dan dengan sengaja mencari cara untuk mengoreksinya.

Mencampur sains dengan politik adalah laknat bagi metode ilmiah. Kenapa? Karena sains yang tidak bias tidak rapi mendukung satu kandidat politik atau lainnya.  Ketika pemasok sains mulai memihak kiri politik (atau kanan), itu berbicara tentang keinginan yang lebih besar dan, berpotensi, hasil yang telah ditentukan sebelumnya. Orang yang berpikiran kritis, terlepas dari afiliasi politiknya, memiliki hak untuk menjadi skeptis.

Mengingat akademisi didominasi oleh anggota yang berhaluan kiri, termasuk di dalam sains, Soh tidak yakin bias politik akan hilang dari diskusi ini dalam waktu dekat. Misalnya, sebuah studi baru-baru ini menemukan, di 150 perguruan tinggi terkemuka, bahwa untuk setiap mahasiswa konservatif, ada 2,5 mahasiswa liberal.

Pada akhirnya, jurnal ilmiah dipersilakan untuk mendukung kandidat politik mana pun yang mereka sukai, tetapi mereka harus mengabaikan klaim apa pun terhadap sains, ketidakberpihakan, atau objektivitas dalam melakukannya. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler