x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 3 April 2023 07:15 WIB

5 Cara Beda Kelola Taman Bacaan di Era Digital

Sulit taman bacaan berkembang di era digital. Maka harus ada cara beda dalam mengelola taman bacaan masyarakat. Kreativitas jadi kata kuncinya

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Memang tidak mudah membangun tradisi baca dan budaya literasi di tengah era digital. Bukan soal gampang, mengubah perilaku anak-anak untuk lebih dekat dengan buku bacaan di tengah gempuran gawai. Maka wajar, bila gerakan literasi seakan “berjalan di tempat”. Apalagi berkiprah di taman bacaan, tidak semudah membalik telapak tangan. Selalu ada tantangan, selalu berpotensi terpinggirkan. Eksistensinya pun kian terancam.

 

Siapapun yang berkiprah di taman bacaan. Tidak cukup hanya bermodalkan siakap sabar. Tidak cukup pula hanya berbekal idealisme literasi. Bahkan tekad, komitmen, dan konsistensi pun belum cukup. Harus punya keberanian untuk “tutup kuping” atas prasangka dan ocehan orang lain. Di samping bertindak kreatif dalam segala keadaan. Demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi masyarakat. Artinya, harus ada cara beda di taman bacaan. Jangan mengelola taman bacaan dengan cara biasa-biasa saja. Bila mau tetap bertahan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Hanya ada 3 sebab taman bacaan sulit untuk bertahan. Yaitu karena 1) buku ada. anak tidak ada, 2) anak ada, buku tidak ada, dan 3) sikap sepenuh hati pengelolanya. Tanpa kepastian akan tiga hal itu, taman bacaan dapat dipastikan sulit bertahan. Jangan mencapai tujuannya, taman bacaan pun sulit bisa eksis bila ketiga hal tersebut terganggu. Taman bacaan yang kepayahan, hingga tergopoh-gopoh untuk tetap hadir di tengah masyarakat.

 

Maka siapapun, harus ada cara beda mengelola taman bacaan. Seperti yang dilakukan Taman Bacaan Masyaraat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Hingga di tahun ke-6 ini, TBM Lentera Pustaka tidak pernah merasa lelah untuk selalu berkreasi. Menggagas program baru, berkolaborasi, dan ngobrol secara intensif bersama wali baca dan relawan. Hanya untuk memastikan eksistensi dan kiprah taman bacaan. Untuk selalu menjadikan taman bacaan sebagai tempat yang asyik dan menyenangkan. Maka kini, tidak kurang 130 anak pembaca aktif ada di TBM Lentera Pustaka, dari awalnya hanya 14 anak saja. Ada 14 program literasi yang dijalankan TBM Lentera Pustaka, seperti taman bacaan, berantas buta aksara, ramah difabel, kelas prasekolah, koperasi simpan pinjam, literasi digital, literasi finansial, hingga motor baca keliling. Dengan dukungan 5 wali baca dan 12 relawan, kini TBM Lentera Pustaka beroperasi 6 hari dalam seminggu dan melayani tidak kurang dari 200 pengguna layanan setiap minggunya.

 

Beberapa cara beda yang dilakukan TBM Lentera Pustaka antara lain;

  1. Menerapkan “TBM Edutainment” sebagai metode tata kelola taman bacaan yang berbasis edukasi dan entertainment. Taman bacaan sebagai pusat edukasi dan huburan anak-anak sehingga menjadikan membaca buku sebagai aktivitas yang asyik dan menyenangkan.
  2. Menerapkan salam literasi, doa literasi, dan senam literasi tiap kali aktivitas membaca dilakukan di taman bacaan yang dibimbing oleh wali baca dan relawan TBM Lentera Pustaka yang hadir.
  3. Menggelar event bulanan sebulan sekali dengan mendatangkan “tamu dari luar” sekaligus memberikan “jajanan kampung gratis” untuk anak-anak yang rajin membaca dan orang tua yang mengantar anak-anaknya ke taman bacaan.
  4. Berkolaborasi CSR dengan korporasi untuk ikut mendukung aktivitas literasi dan biaya operasional taman bacaan. Pada tahun 2023 ini, TBM Lentera Pustaka didukung CSR korporasi dari 1) Bank Sinarmas, 2) Asosiasi DPLK, dan 3) AAI Indonesia di Perancis.
  5. Kreativitas yang tidak boleh berhenti di taman bacaan. Saat ini TBM Lentera Pustaka pun dilengkapi rooftop baca dan kebun baca yang direvitalisasi oleh Bank Sinarmas, di samping selalu berkerasi untuk berkolaborasi dengan BEM Faperta IPB, komunitas-komunitas, menjadi tempat riset dan penelitian literasi mahasiswa, serta menjadi sentra diskusi pegiat literasi.

 

Seperti di bulan puasa tahun 2023 ini, TBM Lentera Pustaka pun menggelar "Ngabubu-Read Ramadan Ceria" dengan menggelar khataman Al Quran setiap Sabtu, di sampung menyediakan takjil berbuka puasa. Anak-anak pembaca aktif lebih difokuskan untuk tadarusan selama sebulan penuh hingga mampu khatam Al Quran seminggu sekali. Melalui Ngabubu-Read, TBM lebtera Pustaka pun memberikan santunan kepada anak-anak yatim binaan, jompo binaan, para janda, dan kaum ibu buta huruf. Di samping memberikan "uang ketupat" kepada setiap anak pembaca aktif dan orang tuanya. Sebagai saluran zakat mal dan sedekah pendiri TBM Lentera Pustaka bersama teman-temannya yang peduli.

 

“Semua orang tahu, mengelola taman bacaan memang tidak mudah. Maka kami di TBM Lentera Pustaka selalu menghadirkan cara beda untuk menghidupkan taman bacaan. Melalui event bulanan, salam literasi, doa literasi, senam literasi, bahkan menjadi laboratorium literasi finansial dan digital perusahaan dan komunitas. Melalui TBM Edutainment, kami menerapkan model tata kelola dan pengembangan taman bacaan yang berbasis edukasi dan entertainmet” ujar Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka  di Bogor (2/4/2023).

 

Kreativitas adalah kata kunci tata kelola taman bacaan. Soal anak-anak yang membaca, koleksi buku bacaan, biaya operasional, program literasi, wali baca dan relawan, biaya operasional, kendala sosial, fasilitas taman bacaan, kolaborasi dengan siapa?, komitmen dan konsistensi, dan apapun yang terjadi di taman bacaan. Di taman bacaan, 90% persoalan dapat diselesaikan dengan kreativitas pengelolanya. Maka taman bacaan terllau muda “mati suri” ketika kreativitas terbelenggu atau tidak ada di taman bacaan.

 

Dan satu lagi, siapapun yang mau berkiprah di taman bacaan. Harus punya siakp pantang menyerah dan ikhlas dalam menekuninya. Karena taman bacaan adalah jalan sunyi pengabdian dan kepedulian yang tertumpahkan tanpa henti sepanjang masa. Untuk mengubah niat baik jadi aksi nyata.  Di taman bacaan, siapapun tidak butuh uang untuk berada di dalamnya tapi hanya butuh hati untuk menjalankannya.

 

Toh, apapun kebaikan yang dikerjakan di taman bacaan tidak akan pernah sia-sia di kemudian hari. Salam literasi #TamanBacaan #PegiatLiterasi #TBMLenteraPustaka

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB