x

Facebook

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 21 Juli 2023 10:17 WIB

Begini 3 Tanda Akun Instagram, Facebook atau Twitter Palsu

Memalsukan akun media sosial adalah salah satu cara paling umum yang dilakukan penipu. Penjahat dunia maya akan mencuri kiriman dan gambar untuk membuat profil palsu. Jika Anda tidak tahu cara mengenali akun palsu, Anda bisa kehilangan banyak uang karena penipuan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ikon akun terverifikasi membantu Anda mengetahui kapan profil yang Anda lihat resmi. Satu masalah dengan Twitter adalah siapa pun dapat membeli tanda centang biru sekarang, membuat verifikasi akun menjadi sulit. Dilansir dari Komando.com, berikut 3 cara untuk membedakan profil media sosial asli dari yang palsu.

 

Cara mengenali akun palsu

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Akun otomatis akan sering mengomentari akun palsu serupa. Mereka ingin menciptakan ilusi keaslian. Scammers atau penipu pemilik akun palsu akan membuat skrip otomatis untuk komentar akun mereka.

 

Semua upaya ini memiliki satu tujuan: untuk meyakinkan Anda bahwa Anda berurusan dengan orang sungguhan. Lagi pula, Anda dapat dengan cepat menemukan akun palsu jika tidak ada komentar. Untungnya, ada beberapa cara untuk menemukan komentar otomatis di media sosial.

 

Jika tidak ada seorang pun di komentar yang mengatakan substansi, itu pertanda bahwa komentar tersebut otomatis. Akun bot akan mengomentari serangkaian emoji serta pernyataan yang tidak masuk akal. Ini berarti Anda mungkin berurusan dengan akun palsu yang pemiliknya mencoba menipu Anda dengan komentar palsu.

 

  1. Akun palsu mengikuti banyak orang

Penipu mencoba menyebarkan jaring yang luas. Mereka akan mengikuti banyak orang untuk mengakses target sebanyak mungkin. Itu juga pertanda bahwa mereka adalah pengikut berbayar.

 

Jika Anda tidak tahu, ada situs daring yang memungkinkan Anda membeli pengikut. Jadi, jika Anda ingin terlihat lebih populer, Anda dapat membeli 1.000 pengikut atau lebih. Ini sebagian besar adalah akun otomatis, yang dapat dimiliki oleh individu atau perusahaan yang teduh.

 

Hati-hati jika Anda melihat akun yang mengikuti, katakanlah, 14.000 orang tetapi hanya memiliki 12 pengikut. Anda mungkin berurusan dengan yang palsu. Jika Anda tidak yakin, lihat akun yang mereka ikuti. Cari tema umum atau teman yang saling kenal. Jika tidak ada grup teman yang jelas atau jaringan anggota keluarga, itu adalah tanda bahaya lainnya.

 

 

  1. Penipu menggunakan gambar profil teman Anda

Untuk menurunkan kewaspadaan kami, penjahat dunia maya akan menyamar sebagai teman Anda. Mereka akan mengirimi Anda hal-hal seperti, “Saya terdampar dan butuh bantuan! Bisakah Anda mengirimi saya uang?” Jatuh pada trik mereka, dan Anda tidak akan pernah melihat uang Anda lagi.

 

Penipu biasanya menggunakan foto profil yang dicuri. Anda mungkin melihat pesan acak dari seorang teman dan mengira itu sebenarnya dari mereka. Tetapi sebelum Anda mengeklik tautan apa pun di pesan mereka, klik profilnya.

 

Jika sepertinya Anda tidak mengingatnya, itu pertanda bahwa Anda berurusan dengan akun duplikat. Jika Anda masih ragu, kirim pesan ke teman Anda di akun utamanya atau hubungi mereka. Tanyakan apakah mereka menghubungi Anda melalui akun sampingan.

 

Jika teman Anda mengatakan bahwa mereka tidak memiliki akun sampingan, Anda berurusan dengan penipu media sosial. Laporkan akun palsu ke Facebook, Twitter, atau Instagram. Dengan cara ini, Anda akan menyelamatkan orang lain agar tidak menjadi korban scammer.

 

  1. Memiliki banyak postingan yang tidak berarti

Penipu tidak punya waktu untuk membuat unggahan mendalam untuk semua akun palsu yang mereka buat. Mereka akan memposting banyak stok foto dan meme untuk mengisi akun mereka. Mereka ingin akun terlihat nyata, jadi mereka mengisi akun dengan postingan yang tidak berarti.

Lagi pula, akun kosong tanpa konten apa pun akan menjadi tanda bahaya yang signifikan. Jika Anda curiga terhadap suatu akun, luangkan waktu sejenak untuk menelusuri postingan. Jika ada sangat sedikit postingan dan penuh dengan gambar daur ulang, itu pertanda buruk.

Juga, cari posting pribadi. Ini mungkin akun palsu jika pemilik akun tidak pernah berbicara tentang hari mereka atau membagikan anekdot, cerita, atau lelucon asli. Ini terutama benar jika Anda merasa berurusan dengan akun palsu yang dibuat oleh penipu atas nama teman Anda.

Jika menurut Anda seseorang mencuri foto teman Anda dan menirunya di media sosial, berhati-hatilah. Apakah postingannya terdengar seperti teman Anda yang menulisnya? Jika nadanya tampak aneh, mungkin itu bukan postingan teman Anda. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu