x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Kamis, 24 Agustus 2023 13:47 WIB

Pentingnya Akses Digital untuk Tingkatkan Penetrasi Pasar Dana Pensiun

Industri DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) sangat membutuhkan akses digital. Digitalisasi pensiun untuk pekerja sektor informal dan individu yang mau menyiapkan hari tua yang sejahtera, termasuk pekerja formal. Kapan ada digitalisasi dana pensiun?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Untuk diketahui, saat ini ada 136 juta pekerja di Indonesia, yang terdiri dari 60%-nya di sektor informal atau mencapai 81,6 juta pekerja, sisanya 40% ada di sektor formal atau sekitar 54,4 juta pekerja (BPS, 2022). Sementara peserta DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) per Juni 2023, baru mencapai 3,6 juta pekerja. Faktanya, 80% peserta DPLK diikutkan dari pemberi kerjanya, hanya 20% peserta saja yang ikut DPLK atas kesadaran individual. Maka wajar, tingkat inklusi dana pensiun saat ini masih sangat rendah, hanya 5,4%, padahal tingkat literasi dana pensiun di 30,5% (Survei OJK, 2022).

 

Memang benar, potensi pasar DPLK sangat besar, baik di pekerja sektor formal maupun informal. Apalagi di sektor informal, relatif belum tersentuh untuk memiliki program DPLK. Sementara dalam rencana “Roadmap Dana Pensiun di Indonesia”, dana pensiun akan fokus mengembangkan dan menyasar sektor informal, UMKM, dan masyarakat berpenghasilan rendah. Sebuat saja “dana pensiun mikro”. Tujuannya, agar tingkat penetrasi dana pensiun lebih tumbuh secara signifikan dari kondisi sekarang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Nah, salah satu “pekerjaan rumah” terbesar industri DPLK adalah akses digital terhadap DPLK. Digitalisasi pensiun, agar pekerja dan masyarakat di mana pun lebih mudah mengakses dan memiliki program DPLK. Bahkan lebih dari itu, digitalisasi pensiun pun menjadi media paling efektif dalam memberi edukasi dan pemahaman akan pentingnya mempersiapkan ketersediaan dana untuk hati tua atau masa pensiun. Yah, salah satunya melalui program DPLK yang memang didedikasikan untuk mencapai kemapanan finansial di hari tua, saat tidak bekerja lagi.

 

Sekadar membandingkan sedikit. Di indutri asuransi jiwa atau asuransi umum, akses digital untuk public sudah tersedia. Di industri pasar modal dan reksadana pun sudah banya “marketplace” yang bisa dipilih. Bahkan kini, kripto yang mata uang digital pun sudah bisa dibeli di dunia maya. Apalagi pinjaman online alias pinjol yang sangat mudah diakases melalui gawai. Sementara DPLK yang begitu penting perencanaan keuangan di masa pensiun, ke mana bila harus membeli secara digital?

 

Mau tidak mau seiring dinamika zaman dan digitalisasi, DPLK sangat butuh akses digital. Agar pekerja dan publik lebih gampang memiliki program DPLK. Sesuai dengan kemampuan keuangannya dan sesuai pilihan DPLK provider-nya. Akses digital, sudah jadi keniscayaan di dana pensiun utamanya DPLK. Melalui akses digital atau digitalisasi pensiun, setidaknya ada 6 (enam) manfaat utama yang bisa diperoleh yiatu:

  1. Memelihara data eksisting peserta DPLK secara online, seperti untuk pengkinan data.
  2. Mengoptimalkan pelayanan DPLK seperti melakukan perubahan arahan investasi secara online.
  3. Melibatkan PIC Perusahaan atau pemberi kerja secara online dalam mengecek program DPLK yang dimilikinya.
  4. Memudahkan dan mempercepat DPLK admin dalam melayani peserta DPLK.
  5. Melakukan pembayaran manfaat pensiun secara online sehingga tidak perlu lagi walk in ke customer service.
  6. Dan yang paling penting, menjadi media pemasaran atau penjualan secara online sehingga pekerja dan masyarakat di mana pun bisa membeli DPLK.

 

Mungkin, banyak orang sudah tahu dan paham akan pentingnya DPLK sebagai sarana untuk memelihara kesinambungan penghasilan di hari tua. Agar dapat memenuhi kebutuhan hidup di saat tidak bekerja l;agi, di samping untuk mempertahankan standar gaya hidup di masa penisun seperti saat masih bekerja. Apalagi DPLK mememiliki keunggulan yang tidak dimiliki produk keuangan lainnya, yaitu 1) adanya kepastian dana untuk hari tua, 2) adanya hasil investasi yang optimal karena bersifat jangka panjang, dan 3) melatih diri untuk “sedia payung sebelum hujan”, menabung sedikit saat bekerja sebelum masa pensiun tiba. Jadi, apa alasannya tidak punya dana pensiun seperti DPLK?

 

Bagi Perusahaan atau pemberi kerja, memiliki program DPLK sudah pasti menguntungkan. Selain adanya kepastian dana untuk membayar uang pensiun atau uang pesangon pekerja sebagai kompensasi pascakerja, juga untuk menjaga “cash flow” perusahaan agar tetap sehat. Sementara untuk pekerjanya, tentu DPLK bisa jadi jaminan ketersediaan dana untuk hari tua, di samping dapat menjadi variabel pengurang pajak penghasilan (PPh 21). Maka selain edukasi yang berkelanjutan, DPLK sangat membutuhkan akses digital agar lebih “dekat” dengan pekerja dan masyarakat.

 

Digitalisasi dana pensium, cepat atau lambat, sulit dihindari. Akses digital DPLK sangat diperlukan saat ini. Selain untuk menyajikan data dan informasi yang akuran, akses digital diperlukan untuk mempercepat proses dan layanann di DPLK. Memang digitalisasi pensiun butuh biaya besar di depan. Tapi sangat efisien dan efektif untuk untuk jangka panjang. Dan yang paling penting, dapat menjadi “sarana” penjualan untuk meningkatkan kepesertaan dan menambah aset keloaan DPLK itu sendiri.

 

Berdasarkan success story di berbagai bidang, pemanfaatan akses digital sangat penting untuk 1) kemudahan akses, 2) akurasi data peserta, 3) melihat peluang dan tantangan berdasarkan segmen pasar, 4) menyederhanakan proses bisnis namun tetap efektif, 5) meningkatkan kualitas pekerjaan, 6) mempercepat proses pengambilan keputusan, 7) lebih mudah meraih target pasar, dan 8) menjadi media edukasi yang intensif. Oleh karena itu, industri DPLK sangat membutuhkan digitalisasi pensiun.

 

Jadi, sudah saatnya DPLK menuju “digitalisasi pensiun” untuk memberi kemudahan akses public untuk memiliki program DPLK. Agar kerja yes, pensiun oke. Dan esokm jangan ada lagi pertanyaan setelah edukasi, “ke mana saya bisa membeli DPLK secara online?”. Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasiDPLK #EdukasiDanaPensiun

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu