x

Jangan Terlalu Benci Takutnya Jadi \x22Teman\x22 Seumur Hidup

Iklan

Acha Hallatu

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 23 November 2021

Sabtu, 14 Oktober 2023 09:52 WIB

Jangan Terlalu Benci Takutnya Jadi Teman Seumur Hidup

Benci jadi cinta. Temen gue mengingatkan agar tidak terlalu membenci Winda maupun Winnie.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Kenangan buruk itu kembali terundang. Datang kembali merasuki pikiran.

Iya juga sih ya, pikir gue begitu.

Kok gue gak ingat ya pernah dekat sama Winda dulu? Pantesan pas ketemu Winnie, kok rasanya cewe ini tuh gak asing ya? Tanya gue sama diri gue sendiri.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pengalaman buruk itu berhasil bikin gue trauma sebenernya. Apalagi di ingatkan lagi kaya begini?

Tapi gue rasa sih Winnie nih tuh bakal sama kaya Winda deh.

Mengingat semua wanita yang pernah hadir di dalam hidup gue, ya hampir semuanya datang cuma ngukir luka.

"Tapi kalau kenyataannya Winnie juga bakal sama kaya Winda nyakitin lo, lo jangan benci banget ya sama mereka."

Mungkin gue gak dendam tapi lebih ke insecure sih jadinya. Rusak mental gue karna overthinking gue sendiri. Gue sering merasa gini setiap kali dapat penolakan.

"Emangnya gue jelek, ya?"

"Emangnya gue gak pantes, ya?"

"Emangnya gue norak, ya?"

"Salah gue apa ya? Perasaan gue gak pernah tuh nyakitin orang."

Dunia memang suka gak adil ya.

Makanya kalau gue udah ditolak, mending jaga jarak aja deh. Tapi nggak tau kenapa ya, mungkin ini sifat buruk gue kali ya? Gue ngerasa sampai kapanpun gak mau lagi sama manusia yang sama kaya cewe yang nyakitin gue.

Contohnya, etnis atau sukunya gitu. Jadi gue kalau kenalan sama cewe dan ternyata cewe ini tuh asalnya sama kaya mantan gue sebelumnya, pasti gue langsung menghindar. Mulai deh overthinking sampai akhirnya meyakini pasti ini bukan orang baik.

Sebegitu trauma nya gue? Efek sering dipatahkan? Dilukai?

Mungkin akan terkesan rasis setelah gue ditolak dan diperlakukan tidak baik oleh Winda jadinya gue mandang Winnie bakal sama kaya Winda.

Maafkan diri gue yang terlalu sering dipatahkan, jadinya gini nih susah banget buat menjadi jernih. Akibat udah terlalu keruh banget.

"Tapi gue percaya kok, kalau nanti ada satu cewe yang baik banget sama lo.."

Kata temen baik gue. 

Amin aja dah ya. Semoga aja ada. Atau mungkin menunggu harus lama kira-kira 10 tahun lagi? Mungkin semesta mau gue fokus dulu sama karir dan mewujudkan mimpi-mimpi gue.

Ikuti tulisan menarik Acha Hallatu lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.


Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu