x

Ilustrasi Pilpres. (Sumber: hariansuara.com)

Iklan

Tommy Hardiyanto

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 22 November 2023

Senin, 27 November 2023 10:19 WIB

Peran Media Massa dalam Pilpres: Pengaruh dan Etika Pemberitaan

Peran media massa dalam penyampaian informasi kepada masyarakat seringkali membentuk opini yang dapat mempengaruhi persepsi masyarakat serta menentukan arah dan dinamika politik selama proses Pilpres.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Media massa dalam segala bentuknya memiliki peran yang signifikan dalam setiap tahapan pemilihan presiden. Peran media massa dalam pemilihan presiden tidak hanya sebatas sebagai penyedia informasi, melainkan juga dalam membentuk pandangan masyarakat dan berpengaruh terhadap dinamika politik selama proses pemilihan.

Pada intinya, selama masa pemilihan presiden media massa menjadi salah satu sumber informasi utama bagi masyarakat. Lewat berbagai platform seperti koran, TV, radio, dan yang lebih baru lagi media sosial, menjadi pusat informasi terkait calon, program kerja mereka, agenda kampanye, dan topik-topik yang diangkat menjadi lebih mudah diakses oleh publik secara umum. Akibatnya, kesadaran politik meningkat dan partisipasi dalam proses pemilihan juga bertambah.

Namun, perlu diketahui bahwa peran media massa tidak hanya sebatas menyampaikan informasi. Mereka juga memiliki fungsi dalam membentuk opini publik. Bagaimana mereka menyajikan berita, area fokus liputan, bahkan cara mereka menceritakan informasi, semuanya bisa memengaruhi pandangan masyarakat terhadap kandidat tertentu dan isu-isu yang sedang diperbincangkan selama pemilihan presiden.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pengaruh media massa dalam memengaruhi pendapat masyarakat menjadi sangat penting dalam pemilihan presiden. Terkadang, media massa juga digunakan untuk menyebarkan pesan politik. Ketidakseimbangan, kecenderungan, atau ketidaknetralan dalam pemberitaan bisa berdampak besar pada pandangan masyarakat terhadap calon dan isu-isu tertentu yang dibahas.

Selain memengaruhi pendapat publik, media massa juga memiliki tanggung jawab etika yang besar. Selama pemilihan presiden, aspek etika dalam memberitakan menjadi sangat penting. Keseimbangan, akurasi, dan keadilan dalam menyajikan informasi menjadi hal-hal yang harus diperhatikan secara cermat. Kehadiran regulasi yang tepat sangat diperlukan untuk memastikan bahwa media massa bertindak secara netral dan memiliki integritas yang diperlukan.

Namun, meskipun peran media massa penting dalam pemilihan presiden, masih ada tantangan yang harus dihadapi. Kemajuan teknologi dan media sosial telah mengubah cara informasi disebarkan, mempercepat peredaran berita tanpa verifikasi yang memadai, serta meningkatkan risiko penyebaran informasi palsu atau hoaks. Ini menegaskan perlunya usaha lebih lanjut dalam mengedukasi masyarakat tentang media dan penerapan regulasi yang lebih ketat untuk menjaga keaslian informasi selama periode pemilihan presiden.

Oleh karena itu, peran media massa dalam pemilihan presiden bukan sekadar sebagai penyedia informasi, melainkan juga sebagai pengatur opini dan arah politik. Pada akhirnya, menjaga keutuhan, etika, serta sikap netral media massa menjadi faktor kunci dalam memastikan terjaganya proses demokratis yang sehat dan berintegritas selama masa pemilihan presiden.

Ikuti tulisan menarik Tommy Hardiyanto lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu