x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 8 Desember 2023 19:14 WIB

Tahukah Anda, 5 Realitas Masa Pensiun Orang Indonesia versi Tiktok?

Inilah 5 realitas hari tua atau masa pensiun pekerja di Indonesia versi tiktok. Apa yang harus diantispasi untuk mencapai masa pensiun yang sejahtera?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Saat menyimak komentar-komentar edukasi tentang masa pensiun di tiktok @syarifpensiunan (https://www.tiktok.com/@syarifpensiunan/video/7309653227719429382?is_from_webapp=1&sender_device=pc&web_id=7263809407941740033), ternyata ada banyak realitas dan fenomena kehidupan hari tua dan masa pensiun yang layak mendapat atensi. Khusunya untuk para pekerja yang saat ini masih aktif bekerja. Agar mau dan berani mempersiapkan masa pensiunnya sendiri. Tentu, tujuannya untuk mempersipakan masa pensiun yang nyaman dan sejahtera.

Hari tua atau masa pensiun pasti tiba, pasti akan dialami semua orang. Maka wajar, hari tua bukan untuk dihindari tapi untuk dipersiapkan. Masa pensiun bukan gimana nanti tapi nanti gimana? Selain menjaga kesehatan agar tetap sehat dan tidak sakit-sakitan, siapapun harus terus ikhtiar untuk mencapai kecukupan finansial di hari tua. Agar tetap mampu membiayai kebutuhan hidupnya, di samping tetap dapat mempertahankan gaya hidup seperti saat masih bekerja. Setuju kan?

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Karena faktanya, ada beberapa realitas dan febomena di hari tua yang harus diantisipasi sejak dini. Tentang keadaan pensiunan atau masa pensiun bagi kebanyakan orang di Indonesia. Bisa jadi, realitas ini sangat dipengaruhi oleh kultur sosial dan cara pandang tentang relasi orang tua dan anak selama ini. Ada 5 realitas hari tua orang Indonesia versi tiktok yang patut mendapat perhatian diantaranya:

  1. Ternyata di Indonesia, tidak semua anak mau diikutin atau ditumpangi orang tua ketika si anak sudah dewasa atau berkeluarga. Sebaliknya, tidak semua orang tua juga mau tinggal bersama anak-anaknya. Tentu, ada banyak alasan kenapa begitu. Tapi kondisi tersebut adalah realitas yang terjadi di hari tua atau masa pensiun.
  2. Fakta lainnya, ternyata 70% harapan atau Impian pekerja di hari tua sata pensiun nanti tidak menjadi kenyataan. Ingin berdaya secara ekonomi, ingin punya cukup uang untuk hari tua ternyata sebagian besar tidak terjadi. Maka wajar, tidak sedikit pensiunan yang “terpaksa” tetap bekerja di masa pensiun. Sayangnya, survei menyebut 2 dari 3 anak pun tidak mau membantu kebutuhan finansial orang tuanya.
  3. Ada cerita yang sangat lazim di Indonesia. Bahwa saat belum berkeluarga, si anak selalu bilang "Nanti kalau Ibu sudah tua tinggal sama saya". Ehh ternyata, setelah berkeluarga dan pas orang tuanya sepuh, justru si anak tidak mau merawat orang tuanya. Bahkan ada yang menitipkan orang tua di panti jompo. Itu realitas yang ada.
  4. Katanya “banyak anak banyak rezeki” agar bisa membantu biaya di hari tua, ternyata survei membutktikan anggapan itu hanya mitos. Sebagian besar tidak terjadi, maka di hari tua berniat untuk bergantung kepada anak-anak pun tidak terjadi.
  5. Selalu ada ansihat untuk gaya hidup sederhana dan menabung untuk hari tua. Kenyataan justru sebaliknya, pekerja sering kai terbuai oleh gaya hidup dan belum berani menabung untuk hari tuanya sendiri. Terlalu mengandalkan kantor tempatnya bekerja atau JHT BPJS yang hanya mampu memenuhi kebutuhan dasar di hari tua.

Kelima realitas di atas hanya contoh. Mungkin masih banyak lagi fenomena di hari tua atau masa pensiun yang harus diantisipasi. Maka pesan moralnya, siapapun yang masih bekerja saat ini memang harus mulai mempersiapkan masa pensiunnya sendiri. Sedia paying sebelum hujan, berani menabung untuk masa pensiun di saat masih bekerja. Karena jika tidak, 1 dari 5 realitas di atas bisa terjadi pada diri kita sendiri. Apalagi durasi masa pensiun yang harus dijalani saat ini tergolong panjang. Bila pensiun di usia 55 tahun dan usia harapan hidup orang Indonesia sudah di 72 tahun, maka ada masa kehidupan di masa pensiun selama 17 tahun. Tentu, sangat membutuhkan biaya yang besar apalagi ita sudah tidak bekerja lagi alias tidak punya penghasilan lagi.

 

Lalu, bagaimana cara pekerja mempersiapkan masa pensiunnya?

Sangat sederhana, salah satunya adalah mulai menabung untuk masa pensiun sejak dini. Siapkan dana pensiun dari sekarang dan dari diri sendiri. Agar nantinya di masa pensiun tidak bergantung kepada anak atau kerabat atau tidak “terpaksa” bekerja karena untuk memenuhi kebutuhan hidup di masa tua. Mau tidak mau, memang harus ada keberanian untuk menyiapkan masa pensiun yang nyaman dan sejahtera.

 

Nah, salah satu cara yang bisa dilakukan untuk menyiapkan masa pensiun yang nayaman adalah melalui Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK).  Dengan menyisihkan sebagian gaji atau penghasilan setiap bulan untuk masa pensiun. DPLK adalah produk keuangan yang dirancang khusus untuk mempersiapkan masa pensiun seorang pekerja. Melalui DPLK, setidkanya ada 3 (tiga) keuntungan utama, yaitu 1) tersedianya dana yang pasti untuk masa pensiun, 2) optimalnya hasil investasi selama menjadi peserta DPLK, dan 3) mendapat insentif pajak saat manfaat pensiun dibayarkan, pajaknya final 5%. Selain untuk memastikan keberlanjutan penghasilan di masa pensiun, DPLK pun dapat memastikan tersedianya dana yang cukup untuk hari tua, bisa mempertahankan gaya hidup atau bahkan untuk menikmati hari tua dengan nyaman.

 

Bisa jadi, pensiun memang masih lama. Tapi tidak ada salahnya untuk mempersiapkannya dari sekarang. Karena kalau bukan kita, mau siapa lagi? Kalau tidak sekarang, mau kapan lagi? Mumpung masih bekerja, mumpung masih ada waktu. Prinsipnya, kerja yes pensiun oke. Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasiDPLK #EdukatorDanaPensiun

 

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan