x

Hiba Abu Nada: penyair, pendidik, dan novelis

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 23 Desember 2023 08:25 WIB

Hiba Abu Nada, Penyair Perempuan Palestina Menulis Dua Puisi Sebelum Berpulang

Hiba Abu Nada adalah wanita penyair asal Palestina. Novelnya yang berjudul الأكسجين ليس للموتى atau Oxygen is Not for the Dead memenangkan tempat kedua dalam Penghargaan Sharjah untuk Kreativitas Arab pada tahun 2017. Ia terbunuh di rumahnya di Jalur Gaza oleh serangan udara Israel. Hiba Abu Nada berpulang pada usia 32 tahun.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sebelum kepergiannya, Hiba Abu Nada menulis dua  puisi berikut. Dikutip dari laman arablit.org, puisi pertama berjudul Tak Sekedar Melintasi.  Sedangkan puisi kedua yang bertajuk Aku Memberimu Perlindungan  tayang pada laman media daring proteanmag.com.

Heba Abu Nada, yang juga novelis dan pendidik, merupakan tokoh yang dicintai dalam komunitas sastra Palestina dan penulis novel Oxygen is Not for the Dead. Pada 8 Oktober 2023, Abu Nada mengunggah di akun X, sebagai berikut.

Malam di Gaza gelap tanpa cahaya roket, sunyi tanpa suara bom, menakutkan tanpa kenyamanan doa, hitam tanpa cahaya para syuhada. Selamat malam, Gaza.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Abu Nada mengenyam pendidikan di Universitas Islam, Gaza, tempat ia dianugerahi gelar sarjana biokimia. Ia kemudian meraih gelar master di bidang nutrisi klinis dari Universitas Al-Azhar, Gaza. Pada tahun 2017, Abu Nada memenangkan Penghargaan Sharjah untuk Kreativitas Arab untuk Oxygen is Not for the Dead.

Puisi “Tak Sekedar Melintasi”  ditulis 10 hari pada tanggal 10 Oktober 2023, sebelum ia berpulang pada 20 Oktober 2023.

Menurut catatan  proteanmag.com,  puisi  yang diterjemahkan dalam bahasa Inggris berjudul “ I Grant You Refuge”  adalah salah satu karya terakhirnya. Puisi yang aslinya ditulis dalam Bahasa Arab  ini awalnya diterjemahkan ke Bahasa Ingris oleh Huda Fakhreddine, Profesor Sastra Arab di Universitas Pennsylvania,  penulis, penerjemah, dan penulis beberapa buku ilmiah.

Untuk mengenang kepergian Hiba Abu Nada, dua puisi dari Bahasa Inggris ini diterjemahkan oleh Slamet Samsoerizal dalam Bahasa Indonesia. (artikel terkait:  https://www.indonesiana.id/read/170043/para-penyair-dan-penulis-yang-gugur-di-gaza)

 

Berikut kedua puisi monumental karya Hiba Abu Nada.

 

Tak Sekedar Melintasi 

 

Kemarin, seorang bintang berkata

kepada cahaya kecil di hatiku,

Kami bukan hanya sementara

lewat.

 

Jangan mati. Di bawah cahaya ini

beberapa pengembara pergi

berjalan.

 

Anda pertama kali diciptakan karena cinta,

jadi jangan bawa apa-apa selain cinta.

 kepada mereka yang gemetar.

 

Suatu hari, semua kebun bertunas

dari nama kami, dari apa yang tersisa

dari kerinduan hati.

 

 

Dan sejak usia itu, bahasa kuno ini

telah mengajari kita bagaimana menyembuhkan orang lain

dengan kerinduan kita,

 

 

 

bagaimana menjadi aroma surgawi

untuk mengendurkan paru-paru mereka yang tegang: sebuah desahan selamat datang,

napas yang terengah-engah dari oksigen.

 

 

Dengan lembut, kami melewati luka,

seperti kain kasa yang disengaja, sedikit kelegaan,

aspirin.

 

 

O cahaya kecil dalam diriku, jangan mati,

bahkan jika semua galaksi di dunia

mendekat.

 

 

O cahaya kecil dalam diriku, katakanlah:

Masuklah ke dalam hatiku dengan damai.

Kalian semua, masuklah!

 

 

Aku Memberimu Perlindungan

 

1.

Aku memberimu perlindungan

dalam doa dan permohonan.

Aku memberkati lingkungan dan menara

untuk menjaga mereka

dari roket

 

 

dari saat ini

itu adalah perintah seorang jenderal

sampai menjadi

serangan.

 

 

Aku memberikan perlindungan kepadamu dan kepada anak-anak kecil,

anak-anak kecil yang

mengubah arah roket

sebelum mendarat

dengan senyum mereka.

 

 

2.

Aku memberimu dan anak-anak kecil tempat berlindung,

anak-anak kecil sekarang tertidur seperti anak ayam di sarang.

 

Mereka tidak berjalan dalam tidurnya menuju mimpi.

Mereka tahu bahwa kematian mengintai di luar rumah.

 

Air mata ibu mereka sekarang menjadi merpati

mengikuti mereka, tertinggal di belakang

setiap peti mati.

 

 

3.

Aku memberikan perlindungan kepada ayah,

ayah dari anak-anak kecil yang menjaga rumah tetap tegak

ketika rumah itu miring setelah bom.

Dia memohon pada saat kematian:

"Kasihanilah aku. Beri aku waktu sebentar.

Demi mereka, saya telah belajar untuk mencintai hidup saya.

Berikan mereka kematian

seindah mereka."

 

 

4.

Aku memberimu perlindungan

dari luka dan kematian,

berlindung dalam kemuliaan pengepungan kami,

di sini, di dalam perut ikan paus.

 

Jalan-jalan kami meninggikan Allah dengan setiap bom.

Mereka berdoa untuk masjid-masjid dan rumah-rumah.

Dan setiap kali pemboman dimulai di Utara,

doa kita naik di Selatan.

 

 

5.

Aku memberimu perlindungan

dari rasa sakit dan penderitaan.

 

Dengan kata-kata dari kitab suci

Aku melindungi jeruk dari sengatan fosfor

dan bayangan awan dari kabut asap.

 

Aku memberimu perlindungan dengan mengetahui

bahwa debu akan bersih,

dan mereka yang jatuh cinta dan mati bersama

suatu hari nanti akan tertawa.

 

 

 

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler