x

Ilustrasi desain sederhana yang disukai Gen Z

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 6 Januari 2024 19:31 WIB

Kenapa Gen Z Tergila-gila pada Estetika Desain Frutiger Aero?

Saat kita menatap tahun baru 2024, sulit menentukan tren desain saat ini. Gaya minimalis tiba-tiba basi dan mudah ditebak. Generasi muda mau desain yang lebih dinamis. Di mana lagi tempat yang lebih baik untuk dicari selain masa lalu? Untuk Gen Z, kegilaan estetika terbaru hadir dalam bentuk Frutiger Aero.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Mendominasi tren desain grafis dari tahun 2004 hingga awal tahun 2010, estetika ini terbentuk dari desain yang cerah, skeuomorfik, tekstur mengkilap, dan pandangan masa depan yang menyegarkan. Dengan desain yang tenang seperti Corporate Memphis yang semakin tergelincir ke dalam ketidakjelasan, mungkin inilah saatnya bagi desain maksimalis yang penuh warna untuk bangkit kembali.

Tidak sepenuhnya jelas mengapa Frutiger Aero beresonansi begitu kuat dengan Gen Z, tetapi sebagian, hal ini muncul sebagai respons terhadap kecintaan yang dihidupkan kembali terhadap estetika dan subkultur. Dari akademisi yang gelap hingga Barbiecore, Gen Z mengakrabi subkultur yang belum pernah ada sebelumnya, menemukan kenyamanan dan komunitas dalam estetika khusus, tetapi Frutiger Aero juga memiliki daya tarik yang unik, yaitu nostalgia.

Sebagai Gen Z, Frutiger Aero menandai masa yang lebih sederhana dengan desain yang menyenangkan - tidak rumit, tidak ribet, dan kreatif tanpa kesadaran diri. Di masa kemajuan teknologi yang pesat, Frutiger Aero membayangkan sebuah dunia yang ramping dan modern, diperhalus dengan citra alami dan warna-warna segar yang membedakannya dengan lanskap abu-abu futurisme minimalis.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Frutiger Aero berasal dari subgenre desain skeuomorfik, yang menggabungkan elemen realisme 3D ke dalam estetikanya. Dalam upaya untuk mengabadikan masa lalu, pengguna TikTok telah mulai mengubah layar beranda ponsel mereka dengan ikon aplikasi skeuomorfik dan gambar Frutiger Aero yang lapang, menciptakan jukstaposisi yang mengejutkan namun aneh dari teknologi modern dan estetika retro.

Melepaskan diri dari dinginnya desain modern, kreator TikTok, uxbyant, menata ulang ikon-ikon aplikasi modern dalam Frutiger Aero, dengan visual akuatik yang mengilap dan skema warna yang bersahabat. Dengan setiap desain ulang yang menggabungkan bayangan dinamis, tekstur realistis dan elemen 3D, ini menandai kontras yang tajam dengan desain modern yang jika dibandingkan, terasa kurang dirancang.

Terlepas dari apakah tren TikTok ini menandai kebangkitan estetika Frutiger Aero yang pasti atau tidak, yang jelas adalah bahwa audiens Gen Z menolak modernitas demi kreativitas dan warna. Untuk beresonansi dengan audiens muda, tren desain grafis baru mendapat manfaat dari belajar dari masa lalu untuk mengembalikan elemen keceriaan yang telah hilang belakangan ini.

“Untuk tren desain lainnya, lihatlah mengapa saya senang gaya Corporate Memphis telah mati atau lihatlah tren desain logo yang akan mendominasi tahun 2024,” tulis Natalie Fear dalam artikel yang tayang pada laman creativebloq.com. ***

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan