x

image: RSUD - Read-post

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 20 Februari 2024 19:49 WIB

Solusi Aneka Kecemasan Dampak Perubahan Iklim

Kecemasan iklim adalah hal yang berbeda. Ini akan menjadi kesalahan besar jika ditangani seperti kecemasan biasa.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pada kasus yang paling kritis, kecemasan iklim mengganggu kemampuan untuk berfungsi sehari-hari. Anak-anak dan remaja dalam kategori ini merasakan keterasingan dari teman dan keluarga, tertekan saat memikirkan masa depan dan pikiran yang mengganggu tentang siapa yang akan bertahan hidup, menurut penelitian Hickman.

Pasien secara obsesif memeriksa cuaca ekstrem, membaca studi perubahan iklim dan mengejar aktivisme radikal. Beberapa, yang paling parah, menganggap bunuh diri sebagai satu-satunya solusi. Hickman bukan satu-satunya ahli yang melihat hal ini. Dalam bukunya "A Field Guide to Climate Anxiety," Sarah Ray menggambarkan seorang mahasiswa yang memiliki rasa bersalah terhadap lingkungan yang membenci diri sendiri yang begitu parah sehingga ia berhenti mengonsumsi apa pun, termasuk makanan.

Kekhawatiran kebanyakan orang tentang pemanasan global tidak begitu terasa. Mungkin sulit untuk menjelaskan dengan tepat apa sebenarnya kecemasan iklim. Oleh karena itu, orang-orang akan berpikir  apa yang harus dilakukan. Khususnya bagi orang dewasa, masih ada stigma untuk mengakui bahwa hal ini sangat mempengaruhi kehidupan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Para terapis melaporkan,  bahwa mereka bergulat dengan peningkatan permintaan dari klien yang mengatakan perubahan iklim berdampak besar pada kesehatan mental mereka. Penelitian menunjukkan, kecemasan semakin meluas. Metode profesional yang ada untuk menangani kecemasan tidak selalu cocok dalam situasi ini. Bagi komunitas konseling, situasi ini membutuhkan pedoman baru.

Pada tahun 2021, sebuah penelitian terhadap 10.000 anak dan remaja di 10 negara, yang ditulis bersama oleh Hickman dan diterbitkan di The Lancet Planetary Health, menemukan: 59% sangat atau sangat khawatir tentang perubahan iklim dan lebih dari 45% mengatakan, perubahan iklim berdampak negatif pada kehidupan sehari-hari mereka.

Sebuah survei terhadap para profesional kesehatan mental di Inggris, yang diterbitkan tahun lalu dalam The Journal of Climate Change and Health, menemukan mereka melihat lebih banyak pasien yang menggambarkan perubahan iklim sebagai faktor dalam kesehatan mental atau tekanan emosional mereka, sebuah peningkatan yang diharapkan oleh para partisipan untuk terus berlanjut. Hal yang membuat frustasi, kecemasan iklim juga dapat tumpang tindih dengan masalah kesehatan mental yang sudah ada, sehingga sulit untuk dianalisis secara terpisah.

Para terapis mengatakan kepada Bloomberg Green,  mereka biasanya melihat peningkatan pada pasien yang berjuang dengan kecemasan iklim ketika perubahan iklim menjadi berita utama; sering kali sekitar waktu konferensi iklim PBB, laporan ilmiah besar atau episode cuaca buruk. Para ilmuwan yang bekerja pada perubahan iklim adalah salah satu kelompok pertama yang mereka lihat mengalami jenis kecemasan ini, kata para terapis.

Di antara hampir 300 orang yang menjawab survei pembaca Bloomberg Green tentang kecemasan iklim, 1 dari 5 orang yang mengatakan mereka akan mendiskusikan masalah ini dengan profesional kesehatan mental. Salah satu responden, Natalie Warren, seorang ekspatriat asal Inggris berusia 42 tahun yang tinggal di Sydney, Australia, mengatakan meskipun ia tidak menjalani terapi, ia telah merasakan dorongan yang kuat untuk bertindak. Kecemasan terhadap iklim terasa berbeda dengan tantangan kesehatan mental sebelumnya: kecemasan ini berasal dari luar, bukan dari dalam diri, katanya.

"Tidak ada yang salah dengan seseorang yang menderita kecemasan iklim," katanya. "Bukan mereka yang perlu diperbaiki."

Jadi apa yang sebenarnya dilakukan oleh para terapis di ruang perawatan mereka? Poin pertama adalah mereka tidak membuat diagnosis apa pun, karena kecemasan akan perubahan iklim bukanlah sebuah gangguan.

"Kami menganggapnya lebih sebagai respons yang dapat dimengerti terhadap bahaya yang nyata dan rasional," kata Patrick Kennedy-Williams, seorang psikolog klinis yang berbasis di Oxford, Inggris.

Bekerja dengan seseorang yang memiliki kecemasan sosial atau fobia adalah tentang mengalibrasi ulang rasa risiko dan ancaman mereka. Menyelaraskan rasa takut dengan tingkat ancaman yang sebenarnya. Hal ini biasanya tidak terjadi pada perubahan iklim, karena ancamannya nyata.

Selain itu, tidak ada kasus klasik tentang kecemasan iklim atau lingkungan. Beberapa pasien mungkin perlu mendiskusikan pengalaman langsung dengan dampak iklim, seperti banjir atau kebakaran hutan yang menghancurkan rumah. Sementara yang lain mungkin, misalnya, ingin membicarakan rasa bersalah mereka karena melihat orang lain menderita, atau berjuang dengan teman atau keluarga yang meremehkan atau bermusuhan.

Orang-orang bahkan mungkin tidak mengatakan bahwa mereka merasa cemas. Malah menggunakan kata-kata seperti trauma, kesedihan, dan depresi.

Hal ini tidak sesuai dengan cara berpikir kita tentang kesehatan mental," kata Kennedy-Williams, "Mungkin karena krisis iklim dan hubungan kita dengan krisis iklim jauh lebih beragam daripada itu."

Kecemasan terhadap iklim sering kali dikaitkan dengan banyak dilema lain dalam kehidupan normal seseorang, termasuk pilihan-pilihan besar seperti apakah akan memiliki anak atau tidak, tempat ia akan tinggal, atau apa yang akan dilakukan untuk bekerja. Banyak dari pertanyaan ini yang sudah sangat membuat stres dan emosional. Masalah apakah akan memiliki anak atau tidak, khususnya, adalah masalah yang membuat Kennedy-Williams melihat "banyak sekali orang tertekan" di ruang terapi, katanya.

Kennedy-Williams membandingkan pengalamannya dengan pasien yang berjuang dengan kecemasan iklim dengan bekerja dengan orang-orang yang berjuang dengan penyakit yang membatasi aktivitas atau kesulitan medis:  solusi yang jelas tidak sering tersedia.

Beberapa kecemasan terkait dengan pemicu tertentu, yang dapat langsung diatasi dan diselesaikan. Tetapi perubahan iklim lebih luas cakupannya. Pemanasan global juga tidak dapat diselesaikan oleh satu orang saja, sehingga mustahil untuk mendapatkan rasa percaya diri dan kendali atas masalah tersebut.

 

Anda bisa saja melakukan daur ulang, menjadi aktivis, atau melakukan X, Y, Z, namun ini adalah masalah global. Ini bukan masalah pribadi. Banyak pasien juga merasa bahwa mereka yang berkuasa tertidur di belakang kemudi, sehingga menambah perasaan bahwa tidak ada yang memegang kendali.

Mungkin salah satu aspek yang paling mengejutkan dari kecemasan atas perubahan iklim: Hal ini juga dapat dikaitkan dengan penyangkalan iklim. Para ahli mengatakan bahwa keduanya dapat dipahami sebagai manifestasi yang berbeda dari perasaan yang sama.

"Teori konspirasi memang meyakinkan," kata Hickman. "Jika Anda tidak bisa menolerir kecemasan, Anda akan menjadi percaya pada orang yang memberikan janji palsu." kata Louise Edgington, seorang psikolog pendidikan asal Inggris yang mengkhususkan diri pada psikologi iklim dan bekerja terutama di sekolah-sekolah.

Mengatasi semua perasaan ini adalah kunci dari tindakan yang benar-benar diambil untuk mengatasi krisis iklim. Ketakutan dan ketidakberdayaan membuat orang lebih memilih untuk melihat ke dalam, berfokus pada upaya mempertahankan diri dan bertahan hidup, daripada cara-cara yang lebih kolektif yang diperlukan untuk benar-benar mengatasi perubahan iklim sebagai sebuah masalah.

"Kesejahteraan bukan hanya tentang pelukan yang menyenangkan dan perasaan nyaman," katanya. "Ini adalah bagian penting untuk membuat perubahan yang perlu kita lakukan."

Jadi bagaimana cara mengatasinya? Mengutip dari laman medicalexpress.com,  Leslie Davenport, seorang terapis yang berbasis di negara bagian Washington, turut mengembangkan sebuah kursus untuk para profesional lain yang mencari cara untuk merawat pasien yang berjuang dengan masalah kesehatan mental yang berhubungan dengan iklim. Ia menyoroti dua jenis strategi penanganan yang luas: internal dan eksternal.

Dia mengibaratkan kecemasan iklim seperti memegang bola di bawah air. Pada akhirnya, lengan Anda akan lelah, dan akan muncul-itu tidak bisa ditekan selamanya. Strategi internal dapat mencakup belajar untuk menenangkan sistem saraf Anda, mengambil waktu istirahat secara sadar dan fokus pada narasi mental Anda. Strategi eksternal termasuk menemukan cara untuk mengambil tindakan dengan cara apa pun yang paling tepat, apakah itu menyumbangkan uang atau bergabung dengan kelompok komunitas lokal untuk udara bersih.

"Menurut saya, separuh dari kecemasan iklim kita berkaitan dengan perasaan tidak berdaya untuk melakukan sesuatu," kata Ray, yang juga seorang profesor dan ketua bidang studi lingkungan di California State Polytechnic University, Humboldt. Melakukan sesuatu dalam kelompok daripada sendirian bisa sangat membantu. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Establishment

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Rabu, 10 April 2024 09:18 WIB

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Establishment

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Rabu, 10 April 2024 09:18 WIB

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB