x

Iklan

sucahyo adi swasono

Pegiat Komunitas Penegak Tatanan Seimbang (PTS); Call Center: 0856 172 7474
Bergabung Sejak: 26 Maret 2022

Kamis, 29 Februari 2024 15:24 WIB

Secangkir Kopi Pahit Diseruput Penuh Kebimbangan

Bukankah zamrud khatulistiwa dengan hamparan tanah gemah ripah loh jinawi sebagai anugerah Sang Pencipta, adalah daya dongkrak untuk jadi yang terbesar dan terapik?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Kopi komoditi dunia yang kita punya
Jujurlah bila belum apa-apa
Belum mampu bersanding di panggung pertunjukan kopi
Yang telah terlanjur punya nama
Dan, digenggam oleh sang jawara dunia ... 

Kalaulah biji kopi kita
Telah bersemayam tersendiri
Di hati para penikmat pecinta kopi dunia
Dengan citra rasa dan keunikannya
Apa arti ini semua
Bila hanya dalam ranah citra rasa dan keunikan belaka?

Bukankah zamrud khatulistiwa
Dengan hamparan tanah gemah ripah loh jinawi
Sebagai anugerah Sang Pencipta
Adalah daya dongkrak untuk jadi yang terbesar dan terapik?

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nyatanya, tak seperti harapan dan impian, bukan?

Tradisi budaya seruput kopi di negeri ini
Masih tak kuasa menorobos panggung pertunjukan kopi dunia
Menjadi jawara nilai dan harga yang mendunia

Adalah kenyataan pahit
Sepahit rasa kopi tak bergula
Yang telah mentradisi membudaya
Di negeri Indonesia Nusantara tercinta ...

Bilakah biji kopi kita menjadi apa-apa ?
Ditahbiskan sebagai jawara
Di panggung pertunjukan kopi dunia?

*****

Kota Malang, Februari di hari kedua puluh sembilan, Dua Ribu Dua Puluh Empat.

Ikuti tulisan menarik sucahyo adi swasono lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terkini

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB