x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Selasa, 12 Maret 2024 12:11 WIB

Puasakan Hatinya, Bukan Perutnya

Puasakan hati jauh lebih penting. Batal puasa bisa diganti di hari lain. Tapi kehilangan pahala tidak akan bisa diganti di bulan lain.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Selain menahan haus dan lapar, orang-orang yang berpuasa di bulan Ramadhan juga harus mendidik hatinya berpuasa. Puasakan hati, dengan cara mengosongkannya dari bentuk-bentuk syirik, bertindak bathil, mengikuti bisikan jahat, niat-niat busuk, pikiran-pikiran keji, rasa benci dan permusuhan, iri dan dengki, sombong, dan prasangka buruk. Jangan sampai fisiknya berpuasa tapi hatinya justru liar alias tidak terkendali.

Maka benar, saat berpuasa yang sulit itu bukan menjaga dari batalnya puasa. Tapi yang sulit itu menjaga dari batalnya mendapatkan pahala puasa. Sekadar menahan diri dari makan, minum dan syahwat mungkin bisa dilakukan. Tapi menjaga diri dari nakal-nya hati kepada orang lain itu yang kadang tidak dapat ditahan. Untuk selalu menjaga hati tidak mbatin atas perilaku orang lain. Menjaga hati aga tidak mudah mengomentari orang lain. Dan menjaga hati dari tidak mengulik urusan orang lain, apalagi sampai iri dan dengki. Itulah sejatinya PR paling [enting dari puasa.

Zaman begini, puasa bukan hanya badan atau fisiknya.  Tapi “mempuasakan” hati dan batin. Dari hal-hal buruk yang tidak tampak. Hati yang kotor, pikiran yang negatif, hingga prasangka yang buruk. Puasa dari hati yang "nakal" kepada orang lain lewat prasangka-prasangka. Mungkin, kita mampu menyuruh mulut tertutup rapat pada makanan dan minuman. Tapi sayang, kita sering kali sulit menutup hati dari bereaksi atas perilaku orang lain.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jadi benar banget, bila puasa itu dijadikan sebagai ukuran orang bertakwa. Karena takwa itu letaknya di hati. Sebagaimana pernah diinformasikan Rasulullah SAW, “At taqwa ha huna…". Bahwa “takwa itu di sini.. (seraya beliau menunjuk dadanya tiga kali). (HR. Muslim). Agar jangan hanya sekadar puasa badannya. Tapi yang utama, puasakan hatinya.

Maka untuk mempuasakan hati, cara paling sederhana adalah 1) biasakan baik sangka ke setiap orang, 2) belajar ikut senang dengan kesenangan orang lain, dan 3) setiap melihat kebaikan atau keburukan orang lain jadikan bahan doa. Bila buruk katakan "Ya Allah, semoga aku tidak melakukan itu ". Bila baik katakan "Ya Allah, semoga Engkau izinkan aku menerima seperti yang diterimanya". Puasakan hati dari perbuatan yang sia-sia dan tidak ada manfaatnya.

Ketahuilah, batal puasa di bulan Ramadhan bisa diganti di hari lain. Tapi kehilangan pahala di bulan ramadhan, tidak akan bisa ditemukan lagi di bulan yang lain. Maka jaga hati, bersihkan hati. Hati yang selalu memaafkan tanpa alasan apapun. Hari yang ikhlas dan tulus di segala keadaan. Jadilah literat selama berpuasa. Puasakan hatinya, bukan perutnya. Salam literasi #BacaBukanMaen #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

 

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler