x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 22 Maret 2024 13:07 WIB

Pengecualian Pembayaran Manfaat Pensiun Sebelum Usia Pensiun di DPLK ; Apa Saja?

Kapan peserta DPLK dapat mencairkan manfaat pensiun sebelum mencapai usia pensiun dipercepat? Beginilah kondisi yang dikecualikan

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ada yang bertanya, apakah program DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) dapat dibayarkan kepada peserta yang belum mencapai usia paling rendah 5 (lima) tahun sebelum Usia Pensiun Normal (sebelum usia 50 tahun)? Jawabnya dengan tegas, manfaat pensiun di DPLK “tidak boleh” dibayarkan kepada peserta sebelum mencapai usia pensiun dipercepat (50 tahun) sesuai regulasi terkinikan, baik UU No. 4/2023 tentang PPSK amupun POJK 27/2023 tentang Penyelenggaraan Usaha Dana Pensiun.

Kenapa begitu? Karena sejatinya, manfaat pensiun hanya dapat dibayarkan kepada peserta DPLK bila dikaitkan dengan usia pensiun, masa kerja, dan/atau masa mengiur Sehingga peserta DPLK memiliki penghasilan yang memadai di masa pensiun atau hari tua. Makanya manfaat pensiun disefiniskan sebagai manfaat yang diterima oleh peserta baik secara berkala dan/atau sekaligus sebagai penghasilan hari tua yang dikaitkan dengan usia pensiun, masa kerja, dan/atau masa mengiur

Wah, kalau begitu DPLK tidak menarik, dong, ya? Soal menarik atau tidak menarik DPLK itu relatif. Tapi yang jelas, seharusnya peserta memahami untuk apa memiliki program DPLK. Tentu, untuk masa pensiun atau hari tua saat tidak bekerja lagi. Agar tetap punya penghasilan yang layak. Apalagi kondisi actual saat ini, manfaat pensiun yang diterima pensiunan di Indonesia tergolong rendah. Rata-rata hanya setara 10% dari penghasilan  terakhir. Salah satu sebabnya, karena program pensiun yang ada terkesan “terlalu mudah menarik dana di usia muda”. Belum masuk usia pensiun, uang DPLK-nya sudah dicairkan. Dan akhir, jadilah 7 dari 10 pensiunan mengalami masalah keuangan (alias jatuh miskin) di hari tua. Begitu realitasnya bukan?

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jadi, peserta DPLK saat ini tidak lagi bisa mencairkan manfaat pensiun di DPLK sebelum mencapai usia pensiun dipercepat atau usia pensiun normal? Berul sekali, karena dPLK sebagai program pensiun memang didedikasikan untuk masa pensiun atau hari tua.

Akan tetapi, sesuai POJK No. 27/2023 tentang Penyelenggaraan Usaha Dana Pensiun, ditegaskan pada Pasal 71 ayat 1) DPLK dilarang melakukan pembayaran Manfaat Pensiun kepada Peserta sebelum mencapai usia paling rendah 5 (lima) tahun sebelum Usia Pensiun Normal, kecuali untuk: a) pembayaran Manfaat Pensiun kepada Janda/Duda atau anak; b) pembayaran Manfaat Pensiun Disabilitas; c) kondisi mendesak tertentu yaitu pada saat Peserta mengalami kesulitan keuangan dan sakit kritis; dan d) kondisi tertentu bagi Peserta yang bukan pekerja penerima upah pada badan usaha. Artinya, apabila kondisi-kondisi tersebut dialami peserta DPLK maka dapat dikecualikan sehingga manfaat pensiun dapat dibayarkan kepada si peserta DPLK.

 

Menarik untuk dicermati, kalimat “Peserta yang bukan pekerja penerima upah pada badan usaha”. Itu berarti Peserta DPLK secara mandiri yang tidak bekerja pada suatu badan usaha atau tidak memiliki Pemberi Kerja. Contohnya: pengusaha, artis, dan/atau pedagang. Asalkan kondisi di mana Peserta DPLK telah mencapai masa kepesertaan DPLK selama 10 (sepuluh) tahun, maka manfaat pensiun dapat dibayarkan. Utamanya hal ini sering terjadi pada peserta DPLK yang bersifat individual, bukan yang diikutsertakan oleh pemberi kerja.

 

Pembayaran manfaat pensiun sebelum usia pensiun dipercepat di DPLK dapat dikecualikan terhadap 1) Janda/Duda atau anak; b) Disabilitas; c) kondisi mendesak tertentu (kesulitan keuangan dan sakit kritis), dan d) kondisi tertentu bagi Peserta yang bukan pekerja penerima upah pada badan usaha. Tentu saja, untuk pembayaran manfaat pensiun atas kondisi di atas harus dibuktikan dengan dokumen pendukung atau surat keterangan dari pihak yang berwenang.

 

Maka untuk menghindari terjadinya salah tafsir atau mis-interpretasi tentang program DPLK khususnya bagi peserta individu, patut di-edukasi bahwa kepesertaan DPLK secara individu setidaknya minimal 10 tahun bila manfaat pensiunnya mau dibayarkan? Di mana calon peserta DPLK mendapat informasi tersebut? Begitulah sekilas tentang pengecualian pembayaran manfaat pensiun bagi peserta DPLK sebelum mencapai usia pensiun dipercepat atau usia pensiun normal/ Salam #YukSiapkanPensiun #DanaPensiun #EdukasiDanaPensiun

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan