x

Komik superhero

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 30 Maret 2024 12:48 WIB

25 tahun Lalu, The Authority Melakukan Debut Berani di Lanskap Komik

Stormwatch merupakan salah satu seri terlama di Wildstorm. Mereka adalah tim superhero internasional yang terikat dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dipimpin oleh Harry Bendix, Ahli Cuaca, Stormwatch.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Stormwatch menjalani sejumlah petualangan superhero yang cukup normal selama beberapa tahun hingga Warren Ellis bergabung dengan Stormwatch #37 dan diizinkan untuk melakukan apa pun yang dia inginkan. Ellis memperkenalkan konsep faksi-faksi Stormwatch yang berbeda. Stormwatch Prime, tim "utama" (pada dasarnya adalah versi superhero yang terlihat oleh publik), Stormwatch Red, anggota dengan kekuatan yang paling merusak (sehingga mereka dapat dipanggil untuk melakukan serangan besar) dan Stormwatch Black, tim operasi rahasia.

Ellis membuat Bendix dinyatakan sebagai orang gila. Dia tampaknya terbunuh di akhir volume pertama Stormwatch, dengan Jackson King ditunjuk sebagai Weatherman Stormwatch yang baru. Hal ini kemudian berlanjut ke volume baru Stormwatch, dengan penciler Oscar Jimenez dan inker Jason Gorder.

Melansir dari cbr.com, seluruh ide dari volume baru ini adalah bahwa sekarang, dengan kepergian Bendix, buku komik ini akan menjadi seri yang lebih cerah. Semacam twist pada kisah super heroik kuno, mirip dengan apa yang dilakukan oleh Grant Morrison di JLA. Namun, Jimenez dengan cepat tertinggal dari tenggat waktu, dan Ellis dengan cepat kehilangan antusiasmenya terhadap seri baru ini, tapi kemudian Stormwatch #4 mengubah segalanya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bagaimana pengenalan Apollo dan Midnighter membuka jalan bagi The Authority?

Bryan Htich telah bekerja secara teratur dalam komik sejak ia masih remaja, karena kemampuannya selalu terlihat sejak awal. Namun, untuk seseorang yang sangat terampil seperti Hitch, dia sepertinya tidak pernah mendapatkan satu buku yang akan membuatnya menjadi seorang bintang.

Pada akhir tahun 1990-an, dia melakukan pekerjaan sebagai pengisi, dan bekerja sama dengan inker Paul Neary (yang baru-baru ini meninggal dunia), Hitch menggambar Stormwatch #4, yang memperkenalkan dua pahlawan baru bernama Apollo dan Midnight, dan pada saat dia menggambar mereka beraksi, Anda dapat melihat bahwa semuanya akan menjadi sangat berbeda.

Sekali lagi, Hitch telah menunjukkan dirinya sebagai seorang seniman buku komik yang baik, tetapi juga sama jelasnya bahwa karya seninya mengalami peningkatan yang besar dengan fill-in arc ini. Ini adalah hal yang akan menarik perhatian Anda dan mencekik indra Anda. Hal yang sama juga berlaku untuk Ellis, yang kemudian akan mencatat betapa dia menjadi segar kembali dalam seri ini ketika dia melihat seni Hitch dan Neary untuk arc ini.

 

Kita mengetahui melalui kilas balik bahwa Bendix telah membentuk sebuah tim misterius yang jelas-jelas didasarkan pada Justice League of America klasik, dengan Apollo dan Midnight. Tentu saja, adalah Batman dan Superman. Sesuatu terjadi pada anggota lainnya karena Bendix, dan jelas, Apollo dan Midnighter sedang dalam pelarian karena hal itu, tapi hanya itu yang kita ketahui tentang mereka.

Pada akhir cerita, Apollo dan Midnighter akan bergabung dengan Stormwatch Black. Namun, pada saat itu, Ellis tidak lagi tertarik dengan konsep Stormwatch, tetapi menyukai karakter-karakter baru ini, dan beberapa karakter Stormwatch Black lainnya, sehingga Ellis membunuh sebagian besar anggota tim Stormwatch lainnya dan mengakhiri seri ini.

Dia membuat Stormwatch Black (yang merupakan kelompok yang tidak dapat diterima pada awalnya) kemudian menghilang. Mereka kemudian muncul kembali dengan beberapa anggota baru di The Authority #1, dengan Ellis bekerja sama kembali dengan Hitch dan Neary (dan pewarna yang brilian, Laura Martin).

Bagaimana The Authority membuat prescene mereka dikenal?

Sebuah titik plot dalam edisi awal Stormwatch karya Ellis melibatkan Kaizen Gamorra yang jahat yang melakukan tindakan terorisme, dan Bendix, sebagai balasannya, mengirim Stormwatch Black ke negara Gamorra (yang juga disebut Gamorra). Ia membunuh sebanyak mungkin orang yang telah dibunuh oleh tindakan teroris Gamorra.

Hal ini mengarah ke The Authority #1. Stormwatch yang sudah tidak ada lagi, Gamorra memulai debutnya dengan rencana baru untuk menciptakan pasukan manusia super yang akan dia gunakan untuk menghancurkan dunia, dimulai dari Moskow. Ini memamerkan jenis aksi layar lebar yang berlebihan, yang akan menjadi ciri khas serial ini, dan Hitch pada umumnya, dan sungguh pemandangan yang mengejutkan pada saat itu.

Sebagian besar dari edisi ini memperkenalkan kita pada tim baru ini, yang dikenal sebagai The Authority. Jenny Sparks, Jack Hawksmoor dan Swift telah lama menjadi anggota Stormwatch Black, dan Apollo serta Midnighter, tentu saja, bergabung sebelum seri ini.

Dua anggota lainnya didasarkan pada dua karakter yang pernah bekerja sama dengan Bendix di akhir volume pertama Stormwatch, dan telah terbunuh dalam arc tersebut. The Doctor dan sang Insinyur. The Doctor berasal dari garis keturunan yang pada dasarnya adalah Shaman Bumi. The Engineer adalah makhluk ilmiah, yang mentornya adalah Engineer asli, dan mengiriminya informasi tentang penggabungan tubuhnya dengan mesin setelah kematiannya.

Ini semua adalah ide yang sangat berkonsep tinggi, termasuk fakta bahwa basis mereka adalah Carrier yang melakukan perjalanan melalui dimensi. The Authority diberitahu bahwa pasukan jahat Gamorra kini menyerang London, dan berkat Carrier mereka, The Authority segera tiba di sana, dan kita bisa melihat tim beraksi.

Saat kita melihat para pahlawan secara brutal mengalahkan pasukan penyerang, Ellis memberikan keterangan yang menggambarkan setiap pahlawan (ini didasarkan pada pembicaraan The Doctor dengan roh pendahulunya di awal edisi ini.

Ini adalah alat yang sangat efektif, dan tentu saja, Hitch dan Neary berhasil keluar dari pertempuran. Ini mengakhiri edisi pertama dengan tim baru yang pada dasarnya menantang dunia untuk mengacaukan mereka...

Rasanya benar-benar seperti "Game over" bagi para pahlawan super tradisional pada saat ini. Jelas tidak, tapi ya ampun, dampak dari masalah ini tidak pernah berhenti bergema di dunia pahlawan super.  Demikian kritikus Brian Cronin mengulas keberadaan sosok The Autority lewat artikelnya yang diunggah di cbr.com***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB