x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 1 April 2024 14:48 WIB

Inilah Empat Kelompok Pekerja Soal Masa Pensiun

Faktanya ada 4 kelompok pekerja soal masa pensiun. Bukti pentingnya edukasi dana pensiun kepada pekerja kian menjadi tantangan besar.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Edukasi akan pentingnya mempersiapkan masa pensiun memnag harus dilakukan. Kemudahan akses membeli program pensiun pun harus disediakan. Suka tidak suka, siapapun pasti ingin punya masa pensiun yang nyaman dan Sejahtera.

Tapi faktanya hari ini, 7 dari 10 pensiunan di Indonesia ternyata mengalami masalah finansial. Terpaksa harus bergantung kepada anak-anaknya atau mengalami jatuh miskin. Di sisi lain, 8 dari 10 pekerja di Indonesia sama sekali tidak siap untuk pensiun atau berhenti bekerja, Akibat tidak adanya ketersediaan dana yang mencukup. Sementara masa pensiun, cepat atau lambat, pasti terjadi pada waktunya. Lalu, seberapa siap kita untuk pensiun?

Berbagi literatur menyebut, menabung untuk hari tua memang tidak mudah. Tapi bukan hal yang mustahil. Beberapa cara yang sederhana untuk mempersiapkan masa pensiun yang nyaman adalah 1) membuat rencana keuangan jangka Panjang, 2) memulai menabung untuk pensiun dan hari tua sedini mungkin, 3) menghindari utang sebisa mungkin, 4) mengurangi pengeluaran yang tidak perlu, 5) hindari pemakaian kartu kretif yang berlebihan, dan 6) berani ber-investasi yang untuk masa pensiun.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nah, salah satu program konkret untuk mempersiapkan masa pensiun adalah DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Karena DPLK merupakan satu-satunya produk yang paling pas untuk mempersiapkan masa pensiun yang layak. DPLK, sebagai produk keuangan selalu dikaitkan dengan usia pensiun, masa kerja, dan masa mengiur. Artinya, manfaat pensiun di DPLK hanya dapat dilakukan bila sudah mencapai usia pensiun. Melalaui DPLK, siapapun akan mendapatkan 3 manfaat utama, yaitu: 1) adanya kepastian dana di masa pensiun, 2) adanya hasil investasi yang optimal selama menjadi peserta, dan 3) ada fasilitas perpajakan saat pembayaran manfaat pensiun.

Edukasi masa pensiun memang penting.  Mempersiapkan hari tua yang layak pun sangat penting. Tapi sayangnya, tidak semua pekerja punya “mind set” yang pas tentang pentingnya merencanakan masa pensiun. Katanya, nyaman atau tidaknya di hari tua itu relatif. Cukup atau tidak cukupnya kebutuhan di masa pensiun itu relative. Itulah kendala utama dari edukasi dana pensiun. Maka suka tidak suka, saat edukasi dana pensiun pada akhirnya akan berhadapan dengan 4 (empat) kelompok pekerja yang dengan orientasi hari tua seperti berikut:

  1. Kelompok pekerja yang apatis dan menganggap masa pensiun tidak penting
  2. Kelompok pekerja yang apatis dan tidak mampu menabung untuk masa pensiun.
  3. Kelompok pekerja yang antusias dan sadar pentingnya menabung untuk masa pensiun.
  4. Kelompok pekerja yang antusias dan berani menabung untuk masa pensiun mulai sekarang.

Idealnya, kita bisa menjadi bagian dari kelompok 3 dan 4 yang antusias memandang masa pensiun itu penting. Agar mau memiliki program pensiun yang layak, untuk mempertahankan standar dan gaya hidup di hari tua seperyi saat masih bekerja. Tapi semuanya harus dimulai dari edukasi dan sosialisasi yang terstruktur dan berkelanjutan. Agar banyak pekerja paham akan pentingnya dana pensiun.

Jadi terserah kita, dari 4 kelompok pekerja itu, apa yang mau dilakukan? Membiarkan saja atau melakukan sesuatu untuk lebih baik di masa pensiun. Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasiDPLK #DanaPensiun

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan