x

Instalasi Villa Baizeau Kartago Tunis

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 9 April 2024 06:02 WIB

Dua Pameran Gali Hal Ihwal Carthage dan Sejarahnya Melalui Villa Baizeau

Sekitar 2.000 tahun yang lalu, Charthage atau Kartago - dekat Tunis ibu kota Tunisia dan berada di selatan ujung paling utara Afrika – Kartago adalah kota terkaya di Mediterania. Kota tersebut terletak di pelabuhan yang luas dan mendominasi perdagangan di wilayah tersebut.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Roma menghancurkan Kartago pada tahun 146 Masehi, lalu membangun kota baru di atas reruntuhannya. Maka, Kartago kini menjelma menjadi mosaik reruntuhan kuno: vila-vila megah kuno dan baru, kediaman politik.

Bahkan sebagai bukti kesenjangan dan pergolakan yang terjadi di Tunisia saat ini: Pertandingan untuk Musim Semi Arab dinyalakan di Tunisia pada tahun 2011, tetapi pada tahun 2021 demokrasi yang rapuh di negara itu runtuh, dan negara itu sekarang berada dalam krisis ekonomi yang mengerikan.

Dua pameran baru-baru ini menggali seluk-beluk Kartago atau Carthage dan sejarahnya yang lebih baru melalui sebuah vila. Villa Baizeau, sebuah bangunan modernis berwarna putih yang bertengger di bukit Sainte-Monique dan menghadap Teluk Kartago, adalah satu-satunya proyek arsitek legendaris Prancis-Swiss Le Corbusier di Afrika.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ditugaskan pada akhir 1920-an oleh industrialis Prancis Lucien Baizeau dan selesai pada tahun 1930, keluarga Baizeau pertama kali menggunakan bangunan ini sebagai rumah liburan, dan pindah secara penuh pada tahun 1947. Lima tahun setelah Tunisia mengklaim kemerdekaannya dari protektorat Prancis pada tahun 1956, keluarga Baizeau mengosongkan properti tersebut. Saat ini, vila ini terletak di dekat Istana Kepresidenan negara dan ditempati oleh Arsip Intelijen Umum Tunisia - yang kini sama sekali tidak dapat diakses tidak hanya oleh masyarakat Tunisia tetapi juga oleh para ahli arsitektur atau mereka yang penasaran dengan arsitektur yang ingin mempelajari sejarah dan struktur vila.

Baizeau dan Le Corbusier (yang bekerja dengan sepupunya, Pierre Jeanneret) berbeda pendapat tentang bagaimana bentuk Villa Baizeau. Di 32Bis, sebuah tempat budaya di pusat kota Tunis, pameran arsitektur Villa Baizeau Carthage, Le Corbusier & Jeanneret: Simple Architecture, yang dipamerkan hingga 15 Mei 2024.

Pameran tersebut menampilkan sebuah model beserta banyak cetak biru dan korespondensi yang bolak-balik antara Paris dan Tunisia selama perencanaan bangunan tersebut: Corbu rupanya sering mengabaikan keinginan sang industrialis. Namun, Baizeau juga sama keras kepalanya, sehingga banyak modifikasi arsitektur yang dilakukan sebelum mencapai kesepakatan.

Konstruksi vila yang seperti lempengan ini berbentuk pahatan, dengan teras berpilar yang luas dan menawarkan ruang terbuka yang luas di beberapa lantai. Sementara ruang interiornya, yang ditumpuk seperti bidak-bidak di game Tetris, dibuat untuk mengoptimalkan ventilasi di musim panas Tunisia yang terik.

Sang arsitek tidak pernah mengunjungi situs tersebut, yang dengan sendirinya menjadi komentar menarik tentang apa yang dianggap sah, atau tidak, dalam pergolakan periode kolonial Afrika. Namun, untuk pameran ini, kurator dan pakar arsitektur ternama Roberto Gargiani meminta firma arsitektur kontemporer seperti Dogma di Brussel atau Experience dari Paris untuk membuat tanggapan atas keistimewaan bangunan tersebut.

Proyek-proyek ini berkisar dari tirai berangin yang dipasang di dinding hingga tampilan AI pada ruang interior Villa. Proyek Dogma "Faux Corbu" adalah penafsiran ulang hipotetis vila sebagai proyek perumahan komunal enam lantai; dalam serangkaian rendering yang menggunakan balkon kantilever dan lempengan horizontal Corbu yang telah dipangkas, menambahkan warna, tekstur, dan dimensi untuk struktur beberapa keluarga (perluasan kontemporer pada gagasan mesin kehidupan).

Firma arsitektur yang berbasis di Paris, Experience, menciptakan proyek "Maison Baizo: Arsitektur yang Tak Terlukiskan" - rendering interior imajiner berdasarkan cerita lisan yang diambil dari wawancara dengan cucu-cucu Baizeau, yang menghabiskan waktu liburan di sana. Dalam renderingnya yang rumit tentang interior hipotetis lainnya, Sophie Delhay, yang juga berasal dari Paris, membayangkan bagaimana ruang-ruang vila tersebut dapat digunakan saat ini.

Itu dibayangkan jika masih menjadi tempat tinggal: Kita melihat tempat tidur yang berantakan, dapur yang berantakan, orang-orang yang sedang makan, berjalan menaiki tangga, dan bekerja di depan laptop. Banyak dari tanggapan tersebut mengangkat gagasan tentang memori - dan gagasan tentang bagaimana kehidupan mempengaruhi lingkungan binaan, dan sebaliknya.

Di Carthage, Only Ruins to Be Found, yang ditutup pada 16 Maret 2024, menjauh dari pertimbangan arsitektural dan sebaliknya membahas apa yang dilambangkan oleh Villa Baizeau. Dikuratori oleh kurator kelahiran Tunisia, Aziza Harmel dan Myriam Ben Salah, pameran ini sangat ringkas namun kuat: karya-karya yang dipasang di kapel berkubah gereja Sainte-Monique membahas tentang tempat, ruang, dan agensi.

Ia menyampaikan kritik halus terhadap metodologi Le Corbusier; atau menyoroti ketegangan politik yang tengah berlangsung. Dari lahan tepi pantai di belakang gereja, Villa Baizeau yang asli terlihat di kejauhan, atapnya kini dipenuhi dengan antena parabola.

Di pintu masuk kapel, "Vague stationnaire" (2024) karya Vlatka Horvat, serangkaian lempengan kertas koran aluminium yang disusun bergelombang di lantai, menyinggung ketidakterjangkauan vila tersebut. El Wacha, sebuah kelompok pemain sirkus lokal, menggunakan struktur logam besar yang terletak di area altar kapel untuk menampilkan pertunjukan akrobatik pada malam pembukaan, mengaktifkan kembali lingkungan yang sebelumnya kurang dimanfaatkan.

Beberapa karya secara langsung membahas vila. Dalam salah satu karya, sebuah cerita pendek oleh penulis Tunisia Mohamed Harmel yang dibacakan melalui headphone, narator mengakses vila saat dunia berakhir, mencari rahasianya dan hanya menemukan kegelapan.

Ada lagi yang mengkritik maksim Corbu: Video "Modulor" (2015) dari kantor arsitektur Freaks freearchitecs yang berbasis di Prancis menunjukkan dua tubuh yang tidak lazim (yang satu sangat tinggi, yang lain sangat pendek) bergerak melalui struktur Le Corbusier di Marseille, melompat untuk meraih lemari, atau berjongkok untuk menggunakan cermin; Le Corbusier mendasarkan proporsi idealnya pada tinggi badan manusia "standar" 1,83 meter, atau sekitar enam kaki tidak termasuk kebanyakan manusia. Ketegangan Tunisia  yang sedang berlangsung pun terungkap.

Terpasang di balkon kecil kapel adalah mural figuratif berskala besar karya seniman Tunisia Yesmine Ben Khelil. Seniman ini menggambarkan pemandangan jalanan di rute antara lingkungan Carthaginois dan Pemandian Antoninus dari era Romawi. Namun, di antara reruntuhan dan kekayaan yang tampak, terdapat penjaga keamanan, anjing liar, dan pemuda yang sedang bergulat.

Bahkan bentuk karyanya pun merupakan sebuah kritik. Mural yang ditugaskan oleh negara merupakan hal yang umum di sini, tetapi biasanya menggambarkan mitologi atau narasi yang disetujui.

Tunisia pada umumnya, dan Kartago pada khususnya, bagaikan keindahan yang menua - gesekan yang terus berlangsung terjadi dalam suasana kemegahan yang memudar yang diresapi dengan sejarah yang kaya selama berabad-abad, keramahtamahan yang luar biasa, dan kehangatan. Kedua pameran ini didukung oleh La Boite, sebuah yayasan yang direkturnya, seorang kolektor seni lokal dan pengusaha Fatma Kilani (yang juga mendirikan pusat seni kontemporer La Boite pada tahun 2007) telah berupaya untuk mendapatkan status resmi Villa Baizeau yang dilindungi dan berharap suatu saat nanti akses akan diberikan.

Mempertimbangkan banyaknya upaya yang sedang berlangsung untuk mendekolonisasi lembaga-lembaga budaya di benua Eropa dan sekitarnya, sangat menarik untuk melihat peninggalan nyata penjajahan ini, yang diciptakan oleh orang-orang Eropa di Afrika utara hampir seabad yang lalu, dipertimbangkan kembali sebagai objek dari hasrat lokal yang mendalam akan kesetaraan dan transparansi.

Dikutip dari hyperallergic.com, pameran Villa Baizeau Carthage, Le Corbusier & Jeanneret: Simple Architecture berlanjut di 32Bis (Rue Ben Ghedhahem 1000, Tunis, Tunusia) berlangsung hingga 15 Mei 2024. Pameran ini dikuratori oleh Roberto Gargiani. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu