x

Sumber gambar: Wallpaper Flare

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 13 April 2024 13:54 WIB

Apa Kebenaran di Balik Gambar Indah atau Kisah Sempurna?

Tentang sedikit skeptisisme yang sehat yang akan membuat Anda bahagia.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sedikit skeptisisme yang sehat terhadap apa yang Anda lihat dapat membuat Anda lebih bahagia.

Poin-Poin Penting

  • Sedikit skeptisisme yang sehat dapat membuat Anda lebih puas dalam hidup.
  • Belajar untuk "mengambil sesuatu dengan sebutir garam" tidak berarti Anda tidak menikmati hal-hal yang baik.
  • Hidup itu rumit dan hubungan pun rumit.

Bertahun-tahun yang lalu, saya dan seorang teman berbincang tentang seberapa sering kami harus mengatakan “tidak” kepada anak-anak kami. Bukan hanya untuk melindungi mereka agar tidak melukai diri mereka sendiri—“tidak, kamu tidak bisa memanjat rak buku itu karena rak buku itu tidak menempel pada dinding dan bisa menimpamu”—tetapi juga untuk mengatur apa yang mereka makan—“tidak, kamu tidak bisa makan sereal bergula untuk sarapan, makan siang, dan makan malam.” Namun dia mempunyai pandangan yang menarik mengenai pertanyaan tentang membeli barang-barang yang diiklankan kepada anak-anak di belakang kotak sereal, film kartun hari Sabtu, dan di toko kelontong.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Sesekali,” katanya kepada saya, “Aku akan membiarkan mereka membujukku untuk membeli sesuatu yang murah yang aku tahu akan rusak saat pertama kali mereka memainkannya. Aku pikir penting bagi mereka untuk memiliki pengalaman nyata tentang betapa buruknya pembuatan barang-barang ini. Aku ingin mereka belajar untuk tidak mempercayai semua yang mereka lihat dan baca.”

Dia mengatakan, "Penting bagi mereka untuk belajar memandang iklan dengan hati-hati."

Terkadang saya berpikir dunia akan menjadi tempat yang jauh lebih baik jika kita semua menerapkan pelajaran yang kita pelajari semasa kanak-kanak ke dalam kehidupan kita saat ini sebagai orang dewasa.

Postingan di media sosial hanya menceritakan sebagian kecil dari sebuah cerita

Misalnya, dalam wawancara yang saya lakukan saat meneliti persahabatan perempuan, banyak perempuan mengatakan kepada saya bahwa mereka merasa tidak mampu atau malu dengan diri mereka sendiri ketika melihat postingan teman mereka di media sosial. Ketika saya menyelidiki apa yang meresahkan mereka, menjadi jelas bahwa mereka membuat cerita tentang teman-teman mereka berdasarkan gambar-gambar itu. Foto liburan pantai yang indah, sang teman berpose dalam balutan bikini dengan senyuman lebar di wajahnya, berarti dia sedang bersenang-senang, merasa nyaman dengan tubuhnya, dan telah bertemu atau akan bertemu dengan seseorang yang spesial di perjalanan.

Demikian pula postingan pasangan yang tersenyum ke arah kamera bisa berarti mereka bahagia menikmati hidup bersama, tanpa masalah di dunia.

“Saya tahu itu tidak benar,” kata seorang wanita kepada saya. “Saya yakin ada kalanya mereka terluka atau tidak bahagia. Faktanya, saya tahu bahwa seorang teman yang memposting foto-foto bagus tentang tubuh seksinya membenci dirinya sendiri ketika berat badannya bertambah beberapa kilogram. Dia selalu berdiet, selalu yakin dia terlihat jelek. Kenyataannya adalah dia sangat merasa tidak aman. Tapi aku lupa saat aku melihatnya terlihat begitu cantik dan bahagia.”

Wanita lain bercerita kepada saya bahwa seorang teman baru-baru ini mengunggah foto dirinya tersenyum penuh perasaan ke mata suaminya yang memujanya. “Tapi dia terlibat hubungan cinta gila dengan orang lain, yang tidak diketahui suaminya. Dia akan sangat terpukul jika mengetahuinya.” Meski begitu, katanya pada saya, saat melihat postingan tersebut, dia merasa iri dengan apa yang tampak seperti cinta, meski dia tahu kebahagiaan itu palsu.

Sebutir garam, atau sedikit skeptisisme yang sehat, dapat memberi Anda gambaran yang lebih realistis

Akan sangat membantu jika wanita ini mengingat untuk mengambil gambar-gambar ini dengan hati-hati. Dengan kata lain, ada baiknya bagi kesehatan mental Anda untuk bersikap skeptis terhadap apa yang Anda lihat di Facebook, Instagram, atau platform media sosial lainnya.

Meskipun penting untuk menghargai hal-hal baik, penting juga untuk mempelajari "pengujian realitas".

Salah satu masalah dalam mempercayai bahwa apa yang Anda lihat adalah gambaran keseluruhan, apakah itu gambar Facebook atau iklan di komputer Anda, adalah Anda mulai melihat sesuatu dari sudut pandang “salah satu/atau”. Misalnya, Anda mungkin berpikir bahwa Anda akan menikah dengan bahagia dan memiliki keluarga yang baik, atau Anda akan kesepian dan sedih seumur hidup. Atau Anda mungkin percaya bahwa jika Anda hanya bisa menurunkan 10 pon, semua masalah Anda akan hilang. Dalam psikoterapi, kami menyebut gagasan bahwa segala sesuatu hanya bisa berupa “pemikiran biner”. Kenyataannya adalah hidup itu rumit. Tidak ada pekerjaan yang sempurna, tidak ada hubungan yang akan menyelesaikan semua masalah Anda, dan menurunkan berat badan tidak akan membuat segala sesuatu dalam hidup Anda berjalan baik. Menyadari bahwa cerita atau skenario yang paling menarik pun kemungkinan besar mencakup beberapa kompleksitas dan kesulitan hidup dapat membuat Anda lebih mudah menikmati apa yang Anda miliki.

Beberapa waktu yang lalu, saya menulis tentang fenomena FOMO atau rasa takut ketinggalan pada mahasiswa. Saya berbicara tentang pentingnya menggunakan “kebijaksanaan batin” Anda untuk memikirkan kembali gagasan Anda tentang apa yang Anda lihat. Teman saya yang membiarkan anak-anaknya membeli mainan yang dia tahu akan menjadi sampah sedang mencoba membantu mereka mengembangkan kebijaksanaan batin tersebut. Terapis menyebut kebijaksanaan ini sebagai “ujian realitas”, atau kemampuan untuk bersikap realistis terhadap emosi dan pengalaman.

Hidup bisa menjadi rumit dan hubungan bisa menjadi rumit

Sebagian besar dari kita telah mempelajari pelajaran ini dari pengalaman pribadi dengan orang tua, saudara kandung, dan teman kita sendiri. Kita tahu bahwa menikah tidak membawa kebahagiaan seumur hidup. Namun, ketika banyak dari kita melihat pasangan yang tampak bahagia, otomatis kita berpikir, “Itulah yang aku inginkan. Maka aku akan bahagia selamanya.” Pengujian realitas akan membantu menjelaskan bahwa tidak mungkin kita bisa bahagia selamanya, namun kita semua bisa mengalami saat-saat yang penuh kebahagiaan dan kegembiraan.

Saya menemukan dalam karya saya bahwa orang-orang yang menyadari bahwa tidak ada sesuatu pun yang murni sering kali lebih puas dibandingkan mereka yang percaya bahwa gambar yang sempurna adalah cerminan kehidupan yang sebenarnya.

Di bawah permukaan seorang wanita cantik atau pria tampan, di bawah citra pasangan yang memujanya, dan bahkan dalam keluarga yang paling penuh kasih dan bahagia, kesulitan juga ada. Karena sebenarnya hidup itu sulit. Namun jika Anda berusaha menghargai yang baik di antara yang buruk dan mengenali yang buruk di antara yang baik, Anda memiliki kesempatan lebih besar untuk menemukan kehidupan yang memuaskan daripada jika Anda terus mencari yang sempurna, tanpa cela, selalu bahagia—dan pada akhirnya tidak ada - kehidupan.

***

Solo, Jumat, 12 April 2024. 11:01 am

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler