x

Sumber gambar: Pixaby free image by Moondance

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 16 April 2024 13:13 WIB

Untuk Menghidupkan Kembali Pendidikan, Ajarkan yang Tidak Diketahui

Kita berada pada masa di mana kita sangat perlu membantu siswa dengan pembelajaran yang lebih konseptual daripada hanya berfokus pada fakta-fakta hafalan saja.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di dunia yang sangat berubah ini, mari kita ubah cara kita berbicara dengan anak-anak.

Poin-Poin Penting

  • Untuk mengubah pendidikan secara mendalam, mulailah dengan apa yang tidak kita ketahui.
  • Bicarakan dengan anak-anak tentang pertanyaan besar untuk meningkatkan rasa ingin tahu.
  • Bawalah yang terdepan ke awal proses pembelajaran.

“Tahukah Anda bahwa sekitar 96% alam semesta terbuat dari benda-benda yang bahkan tidak dapat kita lihat atau rasakan—dan kita hampir tidak mengetahui apa pun tentangnya?”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ketika pertama kali mendengar ide ini saat dewasa, saya terpesona. Tapi sebagai siswa SMA, saya tidak pernah peduli dengan fisika. Saya ingat banyak kebosanan dan banyak ujian.

Hal yang sama berlaku untuk banyak siswa yang pernah bekerja dengan saya. Tanyakan kepada sebagian besar siswa sekolah dasar apa yang mereka ketahui tentang astronomi, geografi, atau 13 koloni asli, dan Anda mungkin akan mendengar jawaban serupa. “Bumi berputar mengelilingi matahari,” seorang siswa mungkin berkata kepada Anda, atau “ada delapan planet.”

Dalam geografi, mereka mungkin memberi tahu Anda tentang erosi atau bangunan terkenal. Dan di koloni, mereka mungkin memberi tahu Anda tentang George Washington. Respons spesifiknya mungkin berbeda—tetapi semuanya akan berusaha memberi Anda serangkaian fakta.

Biasanya, kita mencari informasi seperti ini—laporan masuk—ketika kita menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini. Hal ini juga merupakan cara guru biasanya mengajar, dimulai dengan fakta-fakta dasar dan garis besar suatu mata pelajaran, kemudian menjadi lebih bernuansa.

“Tentu,” Anda mungkin berkata, “Jadi apa masalahnya?”

Pendidikan tradisional seringkali menimbulkan kebosanan

Saat kami memulai dari dasar dan mengembangkannya, kami berasumsi siswa perlu mengumpulkan pengetahuan secara bertahap, dari awal. Hal ini sering kali membuat pembelajaran menjadi terisolasi, sehingga siswa mempelajari setiap mata pelajaran secara terpisah. Pembelajaran berbasis tema dan berbasis proyek berupaya untuk mengatasi keterasingan ini melalui pendekatan interdisipliner. Namun, di dunia yang sedang mengalami perubahan, hal ini saja tidak cukup.

Kita perlu membantu anak-anak peduli dengan apa yang mereka pelajari. Mengumpulkan fakta tidak membuat siswa merasa bersemangat, dan tidak cocok untuk metode pengajaran yang memberi energi. Jika kita ingin memupuk rasa ingin tahu anak-anak seumur hidup, mengapa tidak memulai dengan pertanyaan-pertanyaan, yang kita tahu akan memotivasi anak-anak sejak usia paling muda?

Kita tidak mempromosikan pembelajaran yang lebih mendalam

Sebuah studi nasional yang dilakukan pada tahun 2023 menunjukkan pembelajaran siswa melambat dibandingkan sebelum pandemi. Untuk mendukung siswa dalam belajar matematika dan membaca, kita perlu mendasarkan mereka pada pertanyaan-pertanyaan yang menarik dan konten yang lebih kaya. Kita berada pada masa di mana kita sangat perlu membantu siswa dengan pembelajaran yang lebih konseptual daripada hanya berfokus pada fakta-fakta hafalan saja.

Masa kecil saya dan pekerjaan saya sebagai ahli patologi bahasa wicara dan dosen Harvard telah menginspirasi saya untuk bertanya bagaimana hal ini bisa berbeda. Cobalah eksperimen pemikiran ini: daripada berbicara dengan anak-anak tentang semua yang kita ketahui, ketika kita memperkenalkan suatu subjek, mengapa tidak memulai dengan segala sesuatu yang tidak kita ketahui?

Mulailah dengan pembelajaran turbocharge yang tidak diketahui

Bagaimana jika, misalnya, bahkan dengan anak-anak kecil, kita memulai dengan ide-ide besar, dan dengan pertanyaan-pertanyaan yang masih digeluti oleh para ahli di bidangnya? Bagaimana jika kita memaparkan pertanyaan-pertanyaan besar yang belum kita ketahui jawabannya, dan memberi tahu mereka metode apa yang coba digunakan para ahli untuk menyelesaikannya—bukan di akhir perjalanan pendidikan mereka, namun di awal? Bagaimana jika kita memperkenalkan mata pelajaran baru dengan cara ini?

Misalnya, Anda bahkan dapat mengajari anak-anak usia taman kanak-kanak tentang materi gelap, dalam hal astronomi, atau tentang apakah hewan yang baru ditemukan merupakan spesies yang sama atau spesies yang berbeda dari spesies yang berbeda. Atau kita mungkin mengajukan pertanyaan seperti, ketika mempelajari ilmu material, “Materi terbuat dari apa?” atau “Apa yang ada antara zat cair dan zat padat?” Saat belajar biologi, kita mungkin bertanya, “Apa sebenarnya arti melihat warna?” atau “Bisakah kita benar-benar mengetahui apa yang dipikirkan orang lain?”

Sehubungan dengan itu, anak-anak mungkin belajar tentang politik dengan mendengar salah satu “negara mikro” yang mencoba membentuk pemerintahan mereka sendiri, dan bertanya: “Apa yang membuat sebuah negara? Undang-undang atau peraturan seperti apa, atau pemahaman seperti apa, yang merupakan syarat minimum ?”

Ini tidak seliar kedengarannya

Ini mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi jika dilakukan dengan baik, hal ini tidak harus terlalu dibuat-buat seperti yang Anda pikirkan. Hal ini sangat berkaitan dengan pendekatan “ide-ide besar” dari Understanding By Design, sebuah pendekatan yang menekankan memulai kursus akademis dengan ide besar atau pemahaman konseptual utama, dan bekerja mundur untuk mencapai bagian ide lainnya.

Ide-ide besar ini dapat sangat membantu dalam mengintegrasikan ide-ide dari berbagai bidang, karena dimulai dengan sebuah ide yang kemungkinan besar melintasi batas-batas disiplin ilmu. Hal ini juga mendukung siswa untuk lebih terlibat, karena pembelajaran didasarkan pada “mengapa” yang lebih dalam.

Namun meskipun “ide-ide besar” tersebut menekankan konsep-konsep yang lebih besar, dan mendorong instruktur untuk mengajukan “pertanyaan-pertanyaan penting”, seperti “Apa manfaat mempelajari X?” ini tidak berfokus pada pertanyaan-pertanyaan mutakhir atau semua yang masih belum diketahui.

Dengan mengajarkan hal-hal yang belum diketahui, kami melangkah lebih jauh, menciptakan perubahan besar dari cara tradisional guru mengajar dan siswa belajar. Di rumah, kita dapat mengambil pendekatan yang sama, tidak memulai dengan dasar-dasar suatu subjek, namun apa yang menggairahkan kita, apa yang kita ingin tahu; apa yang kita pertanyakan, ragukan, atau tidak yakin.

Kita perlu menetapkan fondasinya

Tentu saja, untuk mewujudkan hal ini memerlukan perubahan di bidang-bidang utama, termasuk pendidikan guru. Sebelum guru dapat membimbing anak-anak melalui hal-hal yang tidak diketahui ini, mereka perlu memahaminya—atau setidaknya garis besarnya. Kurikulum dan tolok ukur perlu direvisi untuk memasukkan penekanan ini. Buku anak-anak dapat ditulis dan kemudian diperbarui dengan hal-hal yang tidak diketahui ini—sebuah area baru untuk dijelajahi oleh penulis buku anak-anak. Saya dapat membayangkan buku bergambar luar biasa yang memaparkan hal-hal besar yang tidak diketahui, kemudian menggambarkan pertanyaan secara visual seperti “’Benda’ sebenarnya terbuat dari apa pada tingkat terkecil?”

Sepanjang jalan, kami mengeksplorasi apa yang diketahui. Kami juga dapat menunjukkan semua eksperimen menarik yang sedang berlangsung: siapa yang mengerjakan pertanyaan-pertanyaan tersebut, instrumen apa yang dapat kami gunakan untuk menjawabnya, dan bagaimana semua pertanyaan tersebut saling berhubungan.

Namun, kita tidak bisa meremehkan betapa hebatnya pendekatan ini. Di dunia di mana siswa sering kali absen dan tidak terlibat secara terus-menerus, kita sebaiknya memikirkan kembali proses belajar mengajar secara radikal. Mari kita jadikan pendidikan tidak terlalu bersifat robotik untuk membantu siswa merasa lebih hidup.

***

Solo, Selasa, 16 April 2024. 11:11 am

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler