x

Sumber gambar: Neuroscience News

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 20 April 2024 16:11 WIB

Cara Baru Melihat Usia Otak

Pernahkah Anda bertanya-tanya berapa usia otak Anda yang sebenarnya?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Penelitian baru menunjukkan cara menjaga otak Anda tetap awet muda.

Poin-Poin Penting

  • Ukuran usia otak menjadi garis depan baru dalam mengukur dampak penuaan pada tubuh dan pikiran.
  • Penelitian baru menunjukkan bahwa penanda selain usia kronologis sederhana dapat memprediksi hasil kesehatan yang penting.
  • Menjaga usia otak Anda semuda mungkin bisa dilakukan dengan memanfaatkan latihan mental sederhana.

Pernahkah Anda bertanya-tanya berapa “usia” otak Anda yang sebenarnya? Anda mungkin pernah mendengar bahwa otak melepaskan sel-selnya (neuron) dengan kecepatan yang sangat tinggi, terutama ketika Anda mencapai usia lanjut. Tentu saja, Anda ingin mempertahankan apa yang Anda miliki selama mungkin. Mungkin Anda memainkan teka-teki kata dan visual sehari-hari, dengan harapan dapat menjaga ketangkasan otak Anda, berdasarkan keyakinan Anda pada pepatah “gunakan atau hilangkan”.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Para peneliti di bidang penuaan telah lama merasa tidak puas dengan konsep usia kronologis, dan mencari pengganti yang dapat memberikan indeks yang lebih baik mengenai fungsi seseorang. Anda tahu dari pengalaman Anda sendiri bahwa ada orang-orang berusia 76 tahun yang penilaian dan ketangkasan mentalnya jauh melebihi rekan-rekan mereka yang lebih muda. Jika menyangkut diri Anda sendiri, bukankah menyenangkan jika memiliki angka pasti yang akan memberi Anda gambaran tidak hanya tentang bagaimana Anda berfungsi saat ini, tetapi juga seperti apa Anda saat memasuki tahun-tahun mendatang?

Perbatasan Baru Pengukuran Usia Otak

Dengan segudang alat pencitraan otak yang mereka miliki, para ilmuwan saraf mulai mengumpulkan bukti yang mungkin akan segera mengarah pada pengukuran usia otak yang sebenarnya. Sayangnya, dari sudut pandang rata-rata orang, akses terhadap pengukuran tersebut sepertinya masih belum muncul. Anda tidak bisa begitu saja meletakkan jam tangan pintar di kepala, seperti halnya di pergelangan tangan, untuk memberikan gambaran tentang fungsi otak Anda. Namun, bukan berarti Anda harus menyerah sepenuhnya pada ide ini.

Dalam tindak lanjut skala besar baru dari studi ekstensif Paruh Baya di Amerika Serikat (MIDUS), Fengqing Zhang dari Universitas Drexel dan rekannya memanggil kembali 863 dari 4.085 peserta awal ke dalam penyelidikan “penyegaran” yang berfokus pada pengukuran biologis ( misalnya, skor kardiovaskular, obesitas, dan tulang); 138 di antaranya telah menyelesaikan pengujian berbasis otak (pemindaian MRI struktural).

Logika dasar yang digunakan para peneliti untuk memperoleh usia otak adalah dengan “melatih” komputer dalam apa yang disebut “model regresi pembelajaran mesin” untuk mengambil skor mentah dari ribuan peserta dan menggunakannya untuk memprediksi usia kronologis. Usia otak yang lebih muda berarti Anda berfungsi lebih baik dibandingkan rekan seusia Anda dalam hal nilai prediksi ini.

Usia Otak dan Risiko Penyakit

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa usia otak yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko lebih besar terhadap penyakit seperti stroke, diabetes, dan Alzheimer. Usia otak yang lebih tinggi juga berhubungan dengan tingkat kematian yang lebih tinggi. Namun, studi Zhang dkk. ini adalah yang pertama untuk mengatasi multimorbiditas, sebuah situasi yang lebih realistis di mana penyakit kronis terjadi secara bersamaan.

Kondisi kronis yang diidentifikasi dalam MIDUS mewakili berbagai sistem tubuh (misalnya asma, penyakit kardiovaskular, obesitas, kanker, dan HIV/AIDS) serta gangguan psikologis (depresi, gangguan kecemasan, penyalahgunaan alkohol, dan penyalahgunaan obat-obatan). Agar seseorang dapat diberi label memiliki multimorbiditas, mereka harus memiliki setidaknya 2 dari 13 kondisi kronis yang digunakan dalam penyelidikan. Dalam sampel penelitian, 43% memenuhi kriteria multimorbiditas penyakit fisik dan 10% memenuhi kriteria multimorbiditas kesehatan mental.

Temuan menunjukkan bahwa, seperti yang diperkirakan, usia biologis yang lebih tinggi dikaitkan dengan peluang lebih besar untuk mengembangkan dua atau lebih penyakit kronis. Usia otak yang lebih tinggi ditambah usia biologis yang lebih tinggi memperkirakan multimorbiditas kesehatan mental yang lebih besar, dan bagi pria, usia otak yang lebih tinggi juga dikaitkan dengan multimorbiditas fisik yang lebih besar. Oleh karena itu, dampak usia otak terhadap kehidupan sehari-hari bisa sangat besar.

Memperkuat pentingnya usia otak vs. usia kronologis, terdapat sejumlah besar orang berusia 65 hingga 70 tahun yang hasil pemindaian otaknya sama dengan orang berusia 40 tahun ke bawah. Jelas, beberapa individu lanjut usia dalam sampel melakukan sesuatu yang benar dengan otak mereka.

Memahami Usia Otak Anda Sendiri

Hingga jam tangan pintar ditemukan yang dapat membaca usia otak Anda secara instan, masih ada pelajaran berguna dari penelitian ini yang dapat Anda terapkan sekarang. Terdapat efek perlindungan dari pendidikan terhadap usia otak, yang menunjukkan bahwa memiliki lebih banyak pengetahuan dapat memberi Anda keunggulan dalam berpacu dengan waktu di dalam otak. Namun, Anda tidak harus kuliah untuk merasakan manfaat ini. Penelitian di bidang psikologi dan penuaan telah menunjukkan bahwa pelatihan kognitif sederhana sekalipun, seperti meningkatkan keterampilan penalaran, dapat memberikan manfaat jangka panjang yang membantu Anda mengelola rutinitas harian dengan lebih baik. Teruskan teka-teki harian itu, dan otak Anda juga akan tetap awet muda.

Bahkan lebih baik lagi, para psikolog sedang mengembangkan alat yang dapat memberikan pembacaan perilaku usia kognitif (yaitu, otak). Jangan hanya memainkan teka-teki itu saja, lihat bagaimana skor Anda dibandingkan dengan orang lain, termasuk statistik yang disediakan beberapa situs web ini. Lacak kemajuan Anda dan lihat bagaimana Anda meningkat dari hari ke hari.

Studi ini juga menunjukkan bahwa tidak ada alasan untuk percaya pada pandangan fatalistik bahwa usia otak Anda pasti akan mencerminkan efek pengikisan waktu. Selain itu, mengingat interaksi antara usia biologis dan usia otak, nampaknya apa yang sehat untuk tubuh Anda juga harus sehat untuk otak Anda, dan juga pandangan Anda terhadap kehidupan.

Kesimpulannya, para peneliti hanya akan terus maju dengan kemajuan-kemajuan baru dalam bidang yang berkembang pesat ini. Tetap terdepan dengan melakukan apa yang Anda bisa sekarang untuk menjaga otak Anda tetap aktif dan awet muda.

***

Solo, Sabtu, 20 April 2024. 12:31 pm

Suko Waspodo

 

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini