x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Rabu, 15 Mei 2024 19:55 WIB

Bagaimana Kondisi keuangan Anda di Masa Pensiun, Susah atau Sejahtera?

Inilah lima kondisi masa pensiun yang mungkin akan Anda alami. Maka persiapkan hari tua dan masa pensiun sejak dini, bagimana caranya?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pensiun berarti berhenti bekerja dan menikmati hidup dengan dana yang dibentuk saat masih masih bekerja. Siapapun saat pensiun sudah tidak bekerja lagi, maka tidak punya penghasilan lagi. Maka seluruh biaya hidupnya di masa pensiun, pasti ditanggung dari tabungan atau dana pensiun yang dimilikinya selagi bekerja. Tapi sayangnya, banyak pensiunan di Indnesia saat ini tidak benar-benar pensiun. Namun, hanya berganti pekerjaan alias bekerja lagi.

 

Mengapa setelah pensiun masih bekerja lagi? Tentu saja, bila setelah pensiun bekerja lagi sebagai aktualisasi diri tidak jadi masalah. Tapi kebanyakan, pensiunan bekerja lagi biasanya karena tidak memiliki dana pensiun yang cukup memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Bahkan tidak sedikit yang sudah pensiun tapi anak-anak masih menempuh pendidikan dan membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Mau tidak mau, akhirnya pensiunan bekerja lagi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Memang benar, faktanya hari ini, 9 dari 10 orang Indonesia tidak siap untuk pensiun. Akibat tidak adanya ketersediaan dana yang cukup untuk masa pensiun atau hari tua. Makanya, 3 dari 4 pensiunan di Indonesia berharap mendapat bantuan finansial dari anaknya. Hal ini disebabkan tidak adanya tabungan yang cukup untuk hari tua. Hanya 5% dari ratusan juta pekerja di Indonesia yang memiliki program pensiun. Sehingga realitas hari tua atau masa pensiun di Indonesia hari ini adalah 7 dari 10 pensiunan mengalami masalah keuangan (bila tidak mau disebut kesulitan ekonomi).

 

Banyak pekerja belum mengetahui, bahwa siapapun yang bekerja pada akhirnya akan pensiun. Sehebat-hebatnya cinta pekerjaan pasti akan pensiun bila waktunya tiba. Karenanya hari tua tidak mungkin dihindari tapi harus dipersiapkan. Cepat atau lambat, siapapun akan pensiun. Masalahnya, sudah seberapa siap kita bila usia pensiun tiba?

 

Pada kenyataannya, hanya ada 5 )lima) kondisi pekerja di hari tua. Mungkin salah satunya akan dialami kita saat masa pensiun nanti. Karena itu, masa pensiun harus dipersiapkan sejak dini. Adapun kelima kondisi pekerja di masa pensiun, adalah sebagai berikut:

  1. Sejahtera, yang berarti seluruh kebutuhan di hari tua tetap terpenuhi sekalipun sudah tidak punya penghasilan lagi. Tidak punya utang dan dana pensiun untuk hari tuanya lebih dari cukup untuk hidupnya. Sehingga dapat menikmati masa pensiun dengan nyaman sambil menimang cucu atau menekuni hobby yang tertinggal di masa bekerja.
  2. Berkecukupan, yang berarti kondisi keuangan di masa pensiun sama dengan saat bekerja. Biaya dan gaya hidup di masa pensiun tetap sama dengan saat bekerja. Bisa menikmati masa pensiun dengan tenang.
  3. Bekerja lagi, yang berarti berarti tetap bekerja di masa pensiun untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Sejauh kondisi fisik dan mental masih mampu tentu tidak masalah. Kondisi ini berarti masih bersusah payah di masa pensiun.
  4. Bergantung kepada anak, yang berarti tidak mampu memenuhi kebutuhan hidup di masa pensiun sehingga bergantung bantuang finansial dari anak-anaknya. Bila anaknya berkecukupan tidak masalah tapi bila anaknya tidak mampu, pasti akan menjadi masalah. Kondisi pensiun seperti ini sangat berisiko secara keuangan.
  5. Jatuh miskin, yang berarti sama sekali tidak mampu membiayai kebutuhan hidup di masa pensiun. Jangankan gaya hidup, kebutuhan hidup mendasar saja sulit untuk terpenuuhi. Kondisi ini sangat mengenaskan bila terjadi di masa pensiun.

 

Maka suka tidak suka, masa pensiun harus dipersiapkan sejak dini. Salah satu caranya adalah melalui DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Karena DPLK merupakan “kendaraan” yang paling pas untuk mempersiapkan masa pensiun atau ari tua seoarang pekerja. Setidaknya ada 3 (tiga) keuntungan pekerja yang memiliki DPLK, yaitu: 1) adanya pendanaan yang pasti untuk masa pensiun atau hari tua, 2) adanya hasil investasi yang signifikan saat masa pensiun tiba, dan 3) adanya fasilitas perpajakan saat manfaat pensiun dibayarkan.

 

Tentu, tidak satupun pekerja yang ingin hidup susah di hari tua, Karenanya, masa pensiun memang harus dipersiapkan dari sekarang. Mumpung masih ada waktu, masih ada penghasilan yang bisa disishkan untuk masa pensiun, saat tidak bekerja lagi, Karena masa pensiun yang sejahtera, kalau bukan kita yang persiapkan sendiri, mau siapa lagi? Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasiDPLK #DanaPensiun

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini