x

Alice Munro

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 17 Mei 2024 14:58 WIB

Alice Munro, Wanita Cerpenis Kanada Peraih Nobel Sastra 2013, Wafat pada Usia 93

Alice Munro adalah salah satu dari generasi yang menciptakan sastra Kanada modern. Ia Wanita Kanada pertama yang memenangkan Hadiah Nobel. Karya-aryanya dibandingkan dengan cerpenis kondang asal Rusia, Anton Chekov.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Alice Munro adalah salah satu dari generasi yang menciptakan sastra Kanada modern. Ia Wanita Kanada pertama yang memenangkan Hadiah Nobel, dan satu-satunya wanita ke-13 dalam raihan Nobel Sastra tersebut. Kritikus sastra membandingkan karya-karyanya dengan cerpenis kondang asal Rusia, Anton Chekov.  “Chekhov dari Kanada yang memadatkan kompleksitas epik novel ini menjadi hanya beberapa halaman,” tulis seorang kritikus.

Dalam sebuah wawancara yang dilakukan setelah ia memenangkan Hadiah Nobel Sastra pada tahun 2013, Alice Munro mengenang awal mula ia menjadi seorang penulis. Sebagai seorang gadis kecil di Wingham, Ontario, ia membaca kisah suram The Little Mermaid karya Hans Christian Andersen dan dikejutkan oleh kisah tentang makhluk - seorang wanita - yang dengan susah payah mengubah dirinya demi cinta yang tidak akan pernah bisa ia miliki.

"Saya pikir dia pantas mendapatkan lebih dari sekadar kematian di atas air," kata Munro.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dia menciptakan akhir cerita yang baru dan bahagia: dan kehidupan kreatif Munro pun terbuka untuknya.

Rasa privasi, mekanisme emosional internal yang dalam, yang membuat cerita pendek Alice Munro begitu abadi dan menarik. Sebuah Teknik yang mengungkapkan bagaimana wanita, diminta untuk mengubah kodrat mereka demi kenyamanan orang lain tetap menjadi tema yang kuat dalam karyanya.

Mengutip dari ft.com, antologi cerpen pertamanya, Dance of the Happy Shades, diterbitkan pada tahun 1968 dan memenangkan Governor General's Literary Award, yang secara luas dianggap sebagai Penghargaan Pulitzer Kanada. Koleksi antologi cerpen terakhirnya, Dear Life, terbit pada tahun 2012.

Selama 14 koleksi, yang hampir seluruhnya bertempat di Ontario, ia mengajak pembaca untuk memasuki kehidupan yang menarik dan sama sekali tidak bersifat parokial. Swedish Academy menyebutnya "ahli cerita pendek kontemporer", mengutip kemampuannya untuk "mengakomodasi seluruh kompleksitas epik novel hanya dalam beberapa halaman pendek".

Pujian dari akademi ini terkesan seperti pujian yang tidak jujur: seakan-akan menyiratkan bahwa cerita pendek adalah bentuk yang lebih rendah. Munro - seperti halnya Chekhov, yang sering dibandingkan dengan dirinya - membuktikan tidak demikian.

Ambil contoh The Beggar Maid pada tahun 1977, cerita kedua Munro yang diterbitkan di The New Yorker. Ini adalah salah satu kisah yang berpusat pada Rose, yang alur kehidupannya secara longgar mengikuti alur kehidupan sang pengarang; kisah ini berlatar di kota fiksi Hanratty, yang ia jadikan kota fiktifnya seperti halnya kota fiktif William Faulkner dengan Yoknapatawpha County-nya - meskipun Munro tidak pernah tertarik pada Faulkner, ia mengambil inspirasi dari penulis-penulis lain dari wilayah Selatan Amerika seperti Flannery O'Connor, Carson McCullers, dan Eudora Welty.

Dalam cerita ini, Patrick adalah seorang mahasiswa pascasarjana dan Rose adalah seorang gadis penerima beasiswa di sebuah universitas di London, Ontario. Patrick jatuh hati pada Rose setelah dia menggambarkan seorang pria asing yang memegang kakinya yang telanjang di rak-rak buku perpustakaan. Kejadian itu tidak disengaja, sedikit aneh dan digambarkan dengan sangat detail.

Saat pria itu melarikan diri, Rose merasakan rak-rak buku bergetar. Ini adalah awal yang meresahkan untuk sebuah romansa: Cinta Patrick pada Rose "telah menjadi ide yang tetap, bahkan marah baginya".

Seperti Putri Duyung Kecil, karakter-karakternya digerakkan oleh kekuatan-kekuatan di luar kendali mereka. Tidak seperti kisah masa kecilnya yang menceritakan kembali kisah Andersen, Munro beralih dari akhir yang bahagia untuk membangun dunia yang kaya, kompleks, dan sulit di dalam apa yang disebut kehidupan "biasa".

Ia menyebut dirinya sebagai ibu rumah tangga biasa, menulis "di waktu senggang". Terlahir dengan nama Alice Laidlaw pada tanggal 10 Juli 1931, ia adalah anak tertua dari tiga bersaudara. Cerita pertamanya yang diterbitkan muncul di sebuah majalah sastra tingkat sarjana ketika ia kuliah di University of Western Ontario dengan beasiswa selama dua tahun.

Di perguruan tinggi ia bertemu dengan suami pertamanya, Jim Munro, yang dinikahinya pada usia 20 tahun. Bersama-sama mereka mendirikan Munro's Books di Victoria pada tahun 1963 - sebuah toko buku independen yang masih bertahan hingga sekarang. Namun pernikahan mereka goyah; pada tahun 1975 ia dan Gerald Fremlin, yang juga pernah menjadi mahasiswa di Western, pindah ke rumah di Huron County tempat ia dibesarkan. Ini adalah rumahnya, dan tempat dia bekerja, selama sisa hidupnya.

Alice Munro adalah salah satu generasi yang menciptakan sastra Kanada modern, orang Kanada pertama yang memenangkan Hadiah Nobel (dan hanya wanita ke-13). Tiga kali pemenang Penghargaan Gubernur Jenderal, dua kali pemenang Hadiah Giller, ia menarik koleksinya Too Much Happiness dari pertimbangan Giller pada tahun 2009 karena merasa bahwa penulis yang lebih muda harus memiliki kesempatan.

Pada tahun itu ia dianugerahi Man Booker International Prize untuk seluruh karyanya. Tiga anak perempuannya masih hidup; salah satunya, Sheila, adalah penulis memoar tahun 2001, Lives of Mothers and Daughters: Growing Up With Alice Munro.

Kompas miliknya terlihat kecil: ternyata tidak. "Kehidupan apa pun bisa menarik," katanya. Anda hanya perlu berada di sana."

Kalimat pertama dari cerita Munro membuat pembaca benar-benar berada di sana. Tujuannya sangat jelas.

"Saya ingin cerita-cerita saya menggerakkan orang," katanya.

Dia ingin pembaca diubah oleh cerita-ceritanya dan selama beberapa dekade.  Alice Munro, kelahiran 10 Juli 1931,  wafat pada 2024, pada usia 93 tahun ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler