x

Sumber gambar: Shutterstock

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 11 Juni 2024 15:49 WIB

Kunci Disiplin yang Efektif

Perilaku buruk anak-anak adalah bagian yang paling membuat stres dan menjengkelkan orang tua. Kadang tak disadari reaktivitas emosional orang tua terhadap perilaku buruk dapat memperburuk perilaku.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Regulasi emosi orang tua penting.

Wawasan Utama

  • Perilaku buruk anak seringkali menimbulkan perasaan negatif pada orang tua.
  • Orang tua yang tidak diatur akan membuat anak-anak mereka tidak patuh, dan anak-anak yang tidak diatur akan bertindak.
  • Mempraktikkan regulasi emosi saat stres rendah membantu orang tua menemukan regulasi saat stres tinggi.

Perilaku buruk anak-anak adalah bagian yang paling membuat stres dan menjengkelkan dalam mengasuh anak. Namun, kita mungkin tidak menyadari bagaimana reaktivitas emosional kita terhadap perilaku buruk dapat memperburuk perilaku. Kita akan mengeksplorasi bagaimana aspek-aspek dari upaya kita untuk mendisiplinkan dapat menjadi bumerang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Perilaku buruk jauh lebih mungkin terjadi ketika anak-anak mengalami gangguan emosi atau disregulasi. Apakah anak Anda memukul? Dia mungkin terlalu marah. Apakah dia menangis dan menempel? Kemungkinan besar takut. Berperilaku menjengkelkan? Mungkin perlu perhatian. Bagaimana kalau menyelinap? Dia mungkin takut dia tidak akan mendapatkan apa yang diinginkannya jika dia memintanya. (Dan dia mungkin benar.) Bertingkah laku pada anak-anak selalu mempunyai alasan, dan seringkali alasannya adalah karena mereka sedang kesal. Anak-anak tidak mengekspresikan diri mereka seperti orang dewasa; mereka cenderung mengomunikasikan kesusahan mereka melalui perilaku — sering kali perilaku buruk. Dan perasaan serta perilaku negatif mereka yang kuat kemungkinan besar akan memprovokasi orang dewasa di sekitar mereka.

Akibatnya, orang tua seringkali mengalami disregulasi emosi saat menghadapi anak yang berperilaku buruk. Sejujurnya, sebagian besar orang tua mengetahui perasaan frustrasi, cemas, takut, dan malu yang mereka alami ketika anak-anak berteriak di depan umum, masih mengamuk setelah 15 menit, atau menempel dan menolak untuk menyapa nenek. Kejadian seperti ini dapat mengganggu kestabilan emosi kita dan dengan mudah menjatuhkan kita ke dalam perilaku dan reaksi yang tidak pernah kita rencanakan.

Dua orang yang tidak diatur, meskipun mereka adalah orang tua dan anak, dapat menyebabkan eskalasi timbal balik. Perasaan negatif orang tua dapat membuat mereka bersikap terlalu kasar atau tidak peka, sehingga menimbulkan perasaan kesal lebih lanjut pada anak-anak mereka dan seterusnya, terkadang berakhir dengan bencana. Disregulasi itu menular. Kita sebagai manusia dapat mencocokkan keadaan emosi orang di hadapan kita, yang dapat menimbulkan momen-momen resonansi emosional yang indah, atau momen-momen permusuhan yang intens dan menyakitkan.

Sebagai hasil dari jaringan neurobiologis kita, kita dapat melacak keadaan emosi orang lain tanpa menyadarinya. Saat kita merasakan stres atau emosi negatif orang lain, kita merespons secara otomatis. Anak-anak atau orang tua dapat masuk ke dalam keadaan defensif, seperti “fight or flight” (sistem saraf simpatik), ketika mereka merasakan kemarahan orang lain atau merasa terancam. Respons defensif dapat mencakup perasaan atau tindakan agresif atau, sebaliknya, penutupan fisik atau emosional.

Kabar baiknya adalah perasaan negatif dan peningkatan emosi dapat berpindah dari satu orang ke orang lain, demikian pula perasaan positif berupa ketenangan dan stabilitas. Ketika anak-anak berinteraksi dengan orang dewasa yang menetap, sistem saraf mereka merasakan hal ini. Hal ini dianggap sebagai isyarat keselamatan. Ketika ada orang dewasa yang aman dan terkendali, emosi anak dapat berkurang, stabil, atau setidaknya meningkat lebih lambat. Dengan kata lain, orang dewasa yang diatur dapat menghindari menyemprotkan cairan korek api ke api perasaan anak.

Lantas, bagaimana orang tua bisa melakukan hal ini? Kuncinya adalah mengenal diri sendiri dan memprioritaskan pengaturan emosi Anda. Di saat yang panas, Anda dapat fokus untuk menenangkan sistem saraf sebelum bertindak berdasarkan dorongan hati. Anda mungkin bisa menenangkan diri dengan menarik napas, pergi ke ruangan lain, mengulangi pernyataan yang menenangkan kepada diri sendiri, atau melakukan sesuatu yang berbeda yang cocok untuk Anda. Cara Anda berkomunikasi pada saat-saat ini dapat membantu Anda merasa teratur, atau setidaknya tampak lebih teratur: misalnya, Anda dapat berusaha mengontrol nada suara, kecepatan bicara, ekspresi wajah, atau postur tubuh untuk mencerminkan bahwa Anda tenang dan tersedia secara emosional.

Namun, kemampuan yang paling kuat dan dapat diandalkan untuk mengatur diri sendiri bukan berasal dari apa yang Anda lakukan saat merasa kesal, melainkan dari kualitas perawatan diri Anda sehari-hari. Akan membantu jika Anda mengurangi stres, menelepon teman untuk meminta bantuan, atau meluangkan waktu untuk kehidupan spiritual Anda. Perawatan fisik Anda, termasuk pola makan, tidur, dan aktivitas fisik, juga memengaruhi regulasi. Mana pun yang bermanfaat adalah tempat Anda dapat memusatkan perhatian. Semakin dekat Anda dengan keseimbangan, regulasi perilaku dan emosi akan semakin berkurang.

Manfaat menjadi orang tua yang teregulasi bermacam-macam. Ketika diatur dan membumi, Anda akan lebih mampu menghormati batasan, yang membantu Anda menghormati perbedaan antara diri Anda dan anak Anda. Kekesalan masa kanak-kanak tidak perlu menjadi kekesalan Anda. Hilangnya kendali pada anak Anda tidak harus menjadi hilangnya kendali Anda. Orang tua yang diatur juga lebih mampu untuk:

  1. Toleransi gangguan atau kesalahan
  2. Bersikaplah tenang, jernih, dan bijaksana
  3. Bangun kepercayaan dan keamanan dengan anak-anak mereka
  4. Perjelas dalam menetapkan aturan dan batasan keluarga
  5. Ciptakan lingkungan rumah yang damai
  6. Dapatkan interaksi yang sulit kembali ke jalurnya
  7. Temukan stabilitas dan jadilah saksi yang aman atas perjuangan anak-anak mereka
  8. Hindari impulsif dan buatlah keputusan yang baik
  9. Merasakan kenyamanan dengan diri sendiri dan menciptakan kenyamanan dalam hubungan
  10. Beri anak waktu dan ruang untuk menenangkan diri

Ketika orang tua mempraktikkan peraturan ketika sedang kesal, menyela dorongan agresif atau meremehkan, mereka sebenarnya sedang membangun jalur neurologis untuk membantu mereka mengendalikan diri di masa depan. Ini adalah “praktik” regulasi. Seperti jalan yang sudah usang, setelah kita berlatih mengatasi kesusahan dan kembali ke keadaan tenang sebelum bertindak, kita akan merasa lebih mudah untuk melakukannya lagi di masa depan.

Jika Anda menginginkan anak yang damai, dan rumah tangga yang damai, menemukan jalan menuju diri yang damai adalah jalannya.

***

Solo, Selasa, 11 Juni 2024. 9:41 am

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler