x

jovin mahasiswa Universitas Esa Unggul

Iklan

Muhammad Khairur Rasyid

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 31 Agustus 2021 18:48 WIB

Membuat Esai Unik, Cara Jovin Lolos IISMA ke Middle East Technical University, Turkey

Kesempatan berkuliah dan merasakan kuliah di luar negeri dialami oleh mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi (FIKOM) Universitas Esa Unggul (UEU), Jovin. Dalam wawancara yang dihimpun oleh esaunggul.ac.id, Jovin menceritakan proses dirinya hingga sampai lolos dan mendapatkan kesempatan lolos di IISMA 2021 dan akan merasakan kuliah di Middle East Technical University, Turkey

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

 

Mengenyam pendidikan di luar negeri merupakan impian semua anak Indonesia. Sebab dengan demikian akan mendapatkan pendidikan bertaraf kelas dunia. Selain itu, terbuka kesempatan dan momentum meningkatkan kemampuan serta pengalaman bertemu banyak orang berbeda budaya, bahasa dan etnis.

Kesempatan berkuliah dan merasakan kuliah di luar negeri dialami oleh mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi (FIKOM) Universitas Esa Unggul (UEU), Jovin. Dalam wawancara yang dihimpun oleh esaunggul.ac.id, Jovin menceritakan proses dirinya hingga sampai lolos dan mendapatkan kesempatan lolos di IISMA 2021 dan akan merasakan kuliah di Middle East Technical University, Turkey

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mahasiswa Semester 7 ini mengatakan salah satu persayaratan yang harus dilengkapi oleh peserta seleksi IISMA ialah membuat esai dalam bahasa Inggris, Menurutnya esai yang kita buat memegang peran yang cukup besar dalam menentukan apakah kita akan lolos ke tahap selanjutnya atau tidak.

"Karena ditahap pembuatan esai ini kita akan mempresentasikan diri kita dalam bentuk tulisan. Jadi salah satu cara saya untuk lolos ialah membuat esai tersebut menjadi se-unik mungkin. Karena kalau hanya sekedar bagus saja masih banyak yang lebih bagus, namun jika saya membuat esai secara unik ini akan mendapatkan nilai plus bagi saya," tuturnya.

Mahasiswa yang menyukai film Imperfect ini pun mengatakan saat pertama kali melihat pengumuman bahwa dirinya berhasil lolos IISMA, ia sangat senang. Cita-cita merasakan berkuliah di luar negeri memang impian Jovin sejak kecil.

"Perasaannya sudah pasti sangat senang, karena dari dulu saya selalu bermimpi untuk bisa merasakan bagaimana kuliah di luar negeri namun karena keterbatasan ekonomi, saya mengurungkan mimpi tersebut. Namun ternyata, Tuhan selalu punya cara unik yaitu saya mendapatkan beasiswa unggulan di univ esa unggul ditambah beasiswa IISMA di Middle East Technical University, Turkey sungguh hal yang tak pernah saya pikirkan sebelumnya," katanya.

Jovin pun mengatakan dalam proses seleksi IISMA yang dilalui oleh dirinya sangat ketat, terutama dalam hal persyaratan kemampuan berbahasa inggris. Mahasiswa yang pernah meraih Juara 1 dalam ajang Duta Museum DKI Jakarta ini menerangkan dirinya terlebih dahulu mempersiapakan diri lewat latihan berbahasa inggris hingga dapat meraih nilai seleksi minimal level B2.

"Dalam IISMA ini kan persayaratan berbahasa inggris itu sangat mutlak dan setidaknya diperlukan kemampuan bahasa inggris minimal level B2 yang dibuktikan dengan skor seperti TOEFL min 550 / Duolingo English Test 100 / IELTS 6,0 dll yang disesuaikan lagi dengan persyaratan minimal kampus di host country. Bahasa Inggris bagi saya adalah hal yang sangat sulit dan membuat saya tidak percaya diri saat awal mendaftar program ini, hingga akhirnya nilai yang saya dapat dapat memenuhi persyaratan," ucapnya.

Mahasiswa Broadcasting ini juga mengatakan dirinya harus mengurus surat rekomendasi dari Fakultas dan juga Kampus Internasional Esa Unggul, tidak lupa pemberkasan juga harus diurus seperti transkrip nilai, sertifikat berbahas, CV dan tentunya persiapan yang penting ialah mental. "Terakhir, mental siap gagal dan berhasil itu yang penting sih," ucapnya.

Ingin merasakan Salju Pertama di Turki

Jovin menerangkan dirinya memilih Turki sebagai negara tujuannya karena ia sangat suka dengan pariwisata dan budaya Turki, terlebih nanti ia akan merasakan salju pertama dalam hidup saya. Selain itu, Middle East Technical University merupakan universitas negeri terbaik 1 di Turki dan kampus yang sangat berpengaruh khususnya dalam bidang teknik di Eropa.

"Di kampus tersebut juga mata kuliah yang ditawarkan sangat sesuai dengan minat saya sehingga tak berpikir panjang lagi saya langsung memilih kampus tersebut sebagai kampus tujuan saya," ucapnya.

Dipastikan pada tanggal 8 Oktober nanti Jovin akan berangkat ke Middle East Technical University, Turkey. Mahasiswa yang memiliki hobi Bola Voli ini mengatakan akan memanfaatkan kesempatan sebaik-baiknya selama berkuliah di Turkey.

"Pastinya saya disana akan belajar baik di dalam dan luar kelas dengan baik dan tidak menyia-nyiakan kesempatan emas ini. Menjalin relasi yang baik dengan masyarakat disana, Turut mempromosikan budaya Indonesia sejauh yang saya dapat lakukan Dan pastinya saya akan eksplor pariwisata, budaya dan segala hal yang menarik disana," ucapnya.

Jovin berharap ditahun depan mahasiswa-mahasiswa Universitas Esa Unggul dapat kembali lolos sehingga mampu merasakan berkuliah di luat negeri. Karena program ini menurutnya, sangat positif untuk para mahasiswa, untuk memiliki pengalaman baru dan berkenalan dengan masyarakat internasional.

"Saya yakin mahasiswa-mahasiswa Esa unggul memiliki potensi besar untuk dapat lolos di program ini, kuota mahasiswa yang berangkat di angkatan selanjutnya akan ditambahkan. Semoga banyak mahasiswa esa unggul yang tertarik untuk mengikuti program ini dan tak perlu khawatir dan ragu akan kemampuan kita, karena saya adalah salah satu orang yang meragukan diri saya diawal dan ternyata saya lolos program ini," tutur Jovin.

Ikuti tulisan menarik Muhammad Khairur Rasyid lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan