x

Ilustrasi Dunia Digital. Karya: Gerd Altmann dari Pixabay.com

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 8 April 2023 15:58 WIB

AI Lebih Unggul Daripada Ekokardiogram dalam Mendiagnosis Fungsi Jantung

Sebuah penelitian ihwal diagnosis jantung yang dilakukan tim peneliti Cedars-Sinai dan dirilis dalam jurnal Nature, menyatakan Artificial Intelligence atau AI terbukti lebih unggul dalam menilai dan mendiagnosis fungsi jantung jika dibandingkan dengan penilaian ekokardiogram yang dibuat oleh ahli sonograf.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sebuah penelitian ihwal diagnosis jantung yang dilakukan tim peneliti Cedars-Sinai dan dirilis dalam jurnal Nature, menyatakan Artificial Intelligence atau AI terbukti lebih unggul dalam menilai dan mendiagnosis fungsi jantung jika dibandingkan dengan penilaian ekokardiogram yang dibuat oleh ahli sonograf.

Dikutip dari laman sciencedaily.com, temuan ini didasarkan pada uji klinis acak pertama dari AI dalam kardiologi yang dipimpin oleh peneliti di Institut Jantung Smidt dan Divisi Kecerdasan Buatan dalam Kedokteran di Cedars-Sinai.

“Hasilnya memiliki implikasi langsung untuk pasien yang menjalani pencitraan fungsi jantung serta implikasi yang lebih luas untuk bidang pencitraan jantung,” kata ahli jantung David Ouyang, MD.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Uji coba ini menawarkan bukti kuat bahwa memanfaatkan AI dengan cara baru ini dapat meningkatkan kualitas dan efektivitas pencitraan ekokardiogram untuk banyak pasien," lanjut Ouyang,  peneliti utama uji klinis dan penulis senior studi tersebut

Tim peneliti yakin bahwa teknologi ini akan bermanfaat ketika digunakan di seluruh sistem klinis di Cedars-Sinai dan sistem kesehatan nasional.

"Uji coba klinis yang sukses ini menjadi preseden yang luar biasa tentang bagaimana algoritme AI klinis baru dapat ditemukan dan diuji dalam sistem kesehatan, meningkatkan kemungkinan penerapan yang mulus untuk perawatan pasien yang lebih baik," kata Sumeet Chugh, MD, direktur Divisi Kecerdasan Buatan di Kedokteran dan Ketua Pauline dan Harold Price dalam Penelitian Elektrofisiologi Jantung.

Pada tahun 2020, para peneliti di Institut Jantung Smidt dan Universitas Stanford mengembangkan salah satu teknologi AI pertama untuk menilai fungsi jantung, khususnya, fraksi ejeksi ventrikel kiri -- pengukuran jantung utama yang digunakan dalam mendiagnosis fungsi jantung. Penelitian mereka juga dipublikasikan di jurnal Nature.

Berdasarkan temuan tersebut, studi baru menilai apakah AI lebih akurat dalam mengevaluasi 3.495 studi transthoracic echocardiogram dengan membandingkan penilaian awal oleh AI atau oleh sonographer – juga dikenal sebagai teknisi ultrasound. Ouyang pernah meminta rekannya yang ahli jantung untuk menebak apakah interpretasi awal dilakukan oleh AI atau oleh sonographer.  Ternyata,  mereka tidak dapat membedakannya.

Pemanfaatan Ai menurut Ouyang, adalah untuk menghemat waktu dokter dan meminimalkan bagian alur kerja pencitraan jantung yang lebih membosankan.  Dalam hal ini, ahli jantung tetap menjadi juri ahli terakhir dari keluaran model AI. ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu