x

image: Family - LoveToKnow

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 23 April 2023 06:51 WIB

7 Tip Berhenti Cemburu terhadap Kesuksesan Orang Lain

Kecemburuan adalah emosi normal yang dialami setiap orang. Namun tidak semua orang mengalaminya dengan cara yang sama. Beberapa merasakannya lebih intens daripada yang lain.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Kecemburuan adalah emosi normal yang dialami setiap orang. Namun tidak semua orang mengalaminya dengan cara yang sama. Beberapa merasakannya lebih intens daripada yang lain.

Namun, adalah hal yang umum untuk melihat seseorang yang Anda anggap melakukan lebih baik daripada Anda dan berpikir, "Saya berharap saya memiliki apa yang mereka lakukan."

Itu dapat meluas ke pekerjaan, hubungan, kehidupan pribadi, atau tempat di mana Anda mungkin merasa kurang dan harus memiliki lebih banyak.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun, kecemburuan adalah masalah. Ini masalah besar karena Anda tidak selalu mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Dan kemungkinan besar Anda sudah tahu bahwa kecemburuan menyakiti hidup Anda. Itu dapat merusak persahabatan, hubungan, peluang, dan merampas kebahagiaan Anda.

Tetapi apa yang bisa Anda lakukan? Bagaimana Anda bisa berhenti menjadi kompetitif dan merasa tidak terlalu iri dengan kesuksesan orang lain?

1. Berhenti membandingkan diri Anda dengan orang lain.

"Perbandingan adalah pencuri kebahagiaan." – Teddy Roosevelt

Presiden Roosevelt melakukannya dengan benar ketika dia berkata, “Perbandingan adalah pencuri kebahagiaan.” Dengan membandingkan diri Anda dan hidup Anda dengan orang lain, Anda berhenti menghargai apa yang Anda miliki. Alih-alih merasa bahagia atas apa yang Anda miliki, Anda mengganti perasaan bahagia dan gembira dengan kemarahan dan kebencian.

Dan coba tebak? Perasaan itu tidak bisa hidup berdampingan. Anda tidak bisa merasakan kebahagiaan, kegembiraan, kemarahan, dan kebencian pada saat yang bersamaan. Itu akan menjadi positif atau negatif, terlepas dari penyakit mental.

Saat ini, sangat mudah untuk membandingkan diri Anda dan hidup Anda dengan orang lain. Yang perlu Anda lakukan hanyalah menelusuri media sosial selama beberapa menit.

Apa yang Anda lihat? Nah, Anda melihat orang-orang yang mungkin lebih menarik, yang tampaknya memiliki lebih dari Anda, dan bersenang-senang lebih dari Anda.

Tetapi jangan pernah lupa bahwa apa yang Anda lihat adalah gulungan sorotan hidup mereka yang dikurasi dengan hati-hati. Ini jarang merupakan refleksi lengkap atau akurat dari kehidupan mereka. Hanya sedikit orang yang memposting tentang semua waktu mereka mengacau atau gagal. Mereka juga mungkin tidak jujur tentang apa yang mereka miliki. Beberapa influencer akan menyewa mobil sport atau rumah mewah untuk berfoto. Mereka juga dapat membeli pakaian mewah untuk pemotretan dan kemudian mengembalikannya ke toko sesudahnya.

Berhenti membandingkan hidup Anda dengan orang lain. Jika Anda mendapati diri Anda melakukannya, pisahkan diri Anda dari sumber perbandingan Anda dan ingatkan diri Anda bahwa Anda memiliki hidup Anda sendiri. Audit media sosial Anda. Apakah Anda melihat orang atau bisnis yang menyebabkan Anda merasa iri dengan apa yang mereka miliki? Tekan tombol berhenti ikuti sekarang.

2. Membingkai ulang pola pikir kelangkaan Anda.

Pola pikir kelangkaan adalah ketika Anda percaya bahwa ada sumber daya terbatas yang tersedia, dan bahwa Anda harus mendapatkan bagian Anda (atau lebih dari bagian Anda untuk berada di sisi yang aman).

Dan sementara itu mungkin berlaku dalam keadaan tertentu, itu tidak berlaku dalam hal kesuksesan dan pencapaian. Siapa pun dapat menciptakan kesuksesan dan pencapaian melalui kerja keras dan sedikit keberuntungan.

Kesuksesan orang lain bukan berarti Anda tidak bisa sukses. Keberhasilan orang lain bukanlah kegagalan Anda. Mereka tidak hanya mengambil sumber daya terbatas dari Anda.

Misalnya, katakanlah Anda bekerja keras dalam pekerjaan Anda. Anda mencari promosi yang benar-benar Anda inginkan. Tapi kemudian Mark mendapat promosi atas Anda! Memang, mungkin hanya ada satu tempat promosi. Sehingga jalan kesuksesan tertentu mungkin tertutup bagi Anda. Namun, itu tidak menghalangi Anda untuk mengejar kesuksesan di tempat lain. Mungkin sudah waktunya untuk melamar ke perusahaan lain di mana peran tertentu itu tersedia.

Anda dapat memilih untuk mengubur diri sendiri dalam kecemburuan atas kesuksesan Mark dan bahkan merasakan kebencian terhadapnya. Tapi apa yang dicapai selain membuat Anda sengsara? Perjalanan Anda belum berakhir hanya karena sesuatu tidak berjalan seperti yang Anda harapkan. Rangkullah fleksibilitas, sesuaikan tujuan Anda, dan kejar sesuatu yang lain. Itu serumit yang seharusnya.

3. Lihatlah gambaran besarnya.

Banyak orang memiliki kebiasaan buruk untuk berfokus pada detail daripada gambaran besarnya. Sangat mudah untuk iri pada orang yang berdiri di podium dengan medali emas di lehernya. Anda mungkin mengalami kecemburuan atas prestasi orang itu, penghargaannya, dan keinginan Anda untuk memiliki medali itu di leher Anda.

Namun, orang sering lupa apa yang diperlukan untuk sampai ke sana. Banyak atlet olimpiade mulai berlatih sejak masih anak-anak untuk mengasah tubuh agar bisa bersaing di pentas dunia. Ini jam dan jam latihan hari demi hari. Orang itu kemungkinan besar mengorbankan hubungan pribadinya dan kesempatan lain untuk sampai ke tempat mereka sekarang.

Belum lagi rasa sakit, keraguan, dan kalah berkali-kali dari atlet lain yang mungkin lebih baik. Atau mungkin atlet lain tidak lebih baik. Mungkin atlet itu melukai dirinya sendiri dan tidak bisa berkompetisi atau berlatih sambil memulihkan diri. Begitu banyak yang harus dilakukan untuk memenangkan medali emas itu yang mungkin tidak terlihat jelas.

Hal yang sama berlaku untuk hubungan, persahabatan, pendidikan, karier, dan hal lainnya. Kebanyakan orang tidak memiliki barang yang diserahkan kepada mereka di atas piring perak. Beberapa melakukannya, tetapi tidak banyak.

Luangkan waktu untuk mempertimbangkan semua pengorbanan yang mungkin dilakukan seseorang ketika melihat kesuksesan mereka jika Anda merasa iri dengan hadiah mereka. Kemudian, cobalah melihat gambaran besarnya untuk berhenti merasa iri.

4. Jangan berpegang teguh pada gagasan tentang keadilan.

Tidak ada yang namanya keadilan dalam hidup. Terkadang hal-hal menjadi tidak adil. Anda akan mengalami saat-saat dalam hidup Anda ketika Anda berpikir Anda telah mengatur segalanya dengan sempurna untuk berhasil, dan beberapa keadaan acak akan menjatuhkan seluruh rumah kartu. Itu bau, dan itu tidak adil, tapi terkadang begitulah cara hidup berjalan.

Semakin Anda berpegang teguh pada gagasan bahwa kesuksesan dan pencapaian itu adil, semakin sulit menelan kemunduran. Kemampuan Anda untuk menelan rasa sakit, belajar dari kemunduran, dan beralih ke pendekatan yang berbeda akan menentukan kesuksesan atau kegagalan Anda. Atau mungkin tidak. Anda mungkin beralih ke hal lain, dan itu juga gagal.

Dan tahukah Anda? Anda dapat menghabiskan sedikit waktu untuk merasa marah atau kesal. Merasa sedih karena hal-hal tidak berjalan seperti yang Anda inginkan atau bayangkan tidak apa-apa. Tidak apa-apa bagimu untuk memiliki perasaan negatif.

Kuncinya adalah membatasi waktu Anda memikirkan perasaan itu. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk perasaan itu, semakin banyak kebahagiaan yang Anda korbankan. Ingat, perasaan positif dan negatif biasanya tidak bisa ada di ruang yang sama.

Ya, hidup terkadang tidak adil. Berkabunglah, lalu lanjutkan.

5. Tentukan kesuksesan Anda sendiri.

Terlalu banyak orang berpegang teguh pada gagasan kesuksesan orang lain. Tidak ada yang lebih jelas dari ini di masyarakat pada umumnya. Untuk waktu yang lama, kesuksesan tampak seperti pagar kayu putih dengan pasangan yang tinggal di rumah, 2,5 anak, dan dua mobil di jalan masuk. Itu adalah standar yang diperebutkan oleh begitu banyak orang. Apakah semua orang mendapatkannya? Tidak. Masih banyak orang miskin dan kurang beruntung ketika American Dream menjadi tujuannya.

Tetapi apakah kesuksesan itu tepat untuk semua orang? Belum tentu. Beberapa orang tidak menginginkan pasangan. Yang lain tidak menginginkan anak. Mungkin mereka tidak tertarik memiliki mobil atau perawatan yang dibutuhkan untuk memelihara rumah. Beberapa mungkin tidak menginginkan satu tempat pun untuk menelepon ke rumah. Mungkin mereka ingin bepergian dan tinggal di tempat yang berbeda sebelum menetap.

Intinya adalah Anda harus menentukan kesuksesan Anda sendiri. Apa yang baik untuk masyarakat, pemberi pengaruh, atau Bibi Margaret Anda mungkin tidak masuk akal untuk Anda. Selanjutnya, Anda dapat mendefinisikan kesuksesan sebagai tujuan menuju pencapaian puncak yang ingin Anda tuju.

"Saya ingin menurunkan berat badan 30 kg dan menjadi sehat." Oke, jadi apakah sukses menurunkan berat badan 30 kg? Karena itu bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk mencapainya. Atau apakah kesuksesan secara sehat membatasi asupan kalori Anda dari hari ke hari? Oh lihat! Dengan melakukan itu, Anda kehilangan 3 kg! Itu sesuatu untuk dirayakan! Itu satu langkah sukses dalam perjalanan Anda menuju tujuan yang lebih besar untuk kehilangan 30 kg itu!

Sukses tidak harus seperti yang diinginkan orang lain. Faktanya, jika Anda beroperasi dalam kondisi seperti itu, ada kemungkinan besar Anda tidak akan melakukan semua pekerjaan yang membosankan dan sulit untuk berhasil. Mengapa kamu akan? Ini bukan yang Anda inginkan untuk hidup Anda. Ini adalah hidup Anda. Dan Anda harus memutuskan apa arti kesuksesan bagi Anda.

6. Rayakan kemenangan orang lain.

Anda mungkin merasa tidak bisa bahagia untuk orang lain. Tampaknya mustahil untuk tidak hanya merasa bahagia atas kesuksesan mereka, tetapi juga merayakan kemenangan mereka.

Di sinilah kita harus membuat perbedaan antara iri hati jahat dan iri hati jinak. Seseorang yang mengalami kecemburuan yang jahat mungkin sebenarnya ingin melihat orang yang sukses kehilangan kesuksesan itu dan imbalan yang didapatnya. Mereka bahkan mungkin ingin mengambil kesuksesan itu dari mereka untuk memilikinya sendiri.

Kecemburuan yang jinak, di sisi lain, lebih seperti, "ketika orang lain berhasil, saya bertanya apa yang dapat saya lakukan untuk mendapatkan kesuksesan seperti mereka." Ini adalah pola pikir yang lebih sehat yang tidak menyesali kesuksesan orang lain, melainkan menggunakannya sebagai motivasi. Ini berkaitan dengan poin di atas tentang membingkai ulang pola pikir kelangkaan dan melihat kesuksesan sebagai sesuatu yang bisa dinikmati banyak orang sekaligus.

Jika Anda bisa bahagia untuk orang lain ketika mereka menang sendiri, itu akan membawa Anda jauh dalam menghilangkan kecemburuan yang Anda rasakan.

Jadi bagaimana Anda melakukannya?

Apakah ada perayaan untuk kemenangan mereka? Berpartisipasi jika Anda bisa. Setiap kali Anda memberi tahu diri sendiri mengapa mereka tidak pantas menang, paksakan diri Anda ke jalur pemikiran yang berbeda atau pikirkan alasan mengapa mereka melakukannya. Kemudian, berjalanlah ke arah mereka, beri mereka jabat tangan yang kuat dan senyuman yang cerah, dan beri tahu mereka bahwa Anda bahagia untuk mereka. Sekalipun tidak, tindakan ini akan berusaha memaksa otak Anda ke arah yang lebih positif.

7. Berlatih bersyukur atas apa yang Anda miliki.

Menghargai apa yang Anda miliki adalah salah satu alat paling ampuh untuk meningkatkan kebahagiaan Anda. Syukur adalah kata kunci yang trendi di ruang swadaya karena itu sebenarnya alat yang efektif. Anda mungkin memutar mata saat menggunakan kata tersebut jika Anda terus-menerus dipukuli dengannya. Tetap saja, mari kita bicara tentang bagaimana rasa syukur dapat membantu Anda meredakan kecemburuan Anda.

Bersyukur adalah mensyukuri apa yang Anda miliki alih-alih berfokus pada apa yang tidak Anda miliki. Dengan berfokus pada apa yang Anda miliki, Anda membiarkan diri Anda bahagia bahwa Anda memiliki hal-hal itu. Selain itu, semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk melatih rasa syukur, semakin sedikit waktu yang tersisa untuk berfokus pada perasaan cemburu yang negatif.

Dan "berlatih" adalah kata penting yang sering dipasangkan dengan rasa syukur. Mengapa? Karena Anda memang harus berlatih untuk itu. Akan ada banyak waktu ketika hidup menyebalkan, Anda menginginkan atau membutuhkan lebih banyak, dan sulit untuk menemukan lapisan perak di awan. Dan ketika Anda mengalami pengalaman yang lebih ekstrem, tidak ada lapisan perak yang bisa ditemukan.

Berhentilah sejenak untuk mempertimbangkan apa yang Anda syukuri ketika Anda cemburu pada orang lain. Apa yang Anda miliki yang mungkin diinginkan orang lain? Apakah itu kesehatan? Tempat tinggal? Sebuah pekerjaan? Makanan di perutmu? Apakah itu orang yang dicintai? Bagaimana dengan hidup Anda yang membuat hidup Anda layak huni, meskipun saat ini tidak bagus?

Kami menyarankan untuk membuat daftar ucapan terima kasih saat Anda tidak membutuhkannya sehingga Anda tidak perlu memikirkan sesuatu saat itu juga. Kemudian, ketika Anda merasa cemburu, Anda sudah menyiapkan daftar itu.

Kecemburuan adalah emosi yang sangat normal untuk dirasakan. Namun, itu tidak perlu mengatur hidup Anda. Sedikit usaha dan mengubah pola pikir dapat membantu meredakan kecemburuan dan mulai merasa lebih positif.

***
Solo, Jumat, 21 April 2023. 8:21 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini