x

Prof Stephen Hawking

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 12 Juni 2023 07:15 WIB

Stephen Hawking: Waktu Umat Manusia Tinggal di Bumi Hanya Tersisa 1000 Tahun Saja

Stephen Hawking memprediksi umat manusia hanya memiliki 1000 tahun lagi menempati Bumi. Dia mengatakan manusia harus segera keluar dari planet bumi yang rapuh ini. Lantas, apa yang perlu dilakukan umat manusia? Berikut penjelasannya.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Dekade lalu kita melihat berbagai prediksi soal apa yang akan terjadi pada 2020-an. Beberapa prediksi itu seperti kita akan menjumpai mobil terbang, rumah robot, dan makanan ekspres. Beberapa visi itu kini benar-benar menjadi kenyataan. Mislanya, integrasi komputer lebih lanjut ke dalam kehidupan kita dan penyederhanaan hal-hal seperti telepon.

Saat ini, ketika berbicara tentang masa depan, orang sering membicarakan potensi nasib umat manusia atas penemuan apa pun yang mungkin terjadi. Bahkan pemikir terhebat dari generasi kita peduli pada di mana umat manusia akan berakhir.

Meskipun menakutkan, pikiran seperti itu seharusnya tidak menghambat Anda, karena bisa sangat mencekik potensi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Visi Masa Depan

Saat berpikir tentang masa depan yang menanti, apa yang Anda lihat? Bagaimana jika Anda berpikir melampaui masa hidup kita, berabad-abad ke depan? Sudahkah kita belajar lebih banyak tentang galaksi kita? Apakah ada penerbangan luar angkasa komersial yang biasa dilakukan manusia? Sudahkah kita memindahkan planet seluruhnya, berhasil menjajah planet tetangga lain?

Atau situasinya lebih mengerikan dari itu? Sudahkah kita menemui ajal kita dengan salah satu bahaya yang membayangi dunia kita? Atau apakah itu disebabkan oleh sesuatu yang sama sekali berbeda?

Peringatan

Mengutip dari Higher Perspectives, Fisikawan ternama dunia Stephen Hawking memiliki jawaban atas keajaiban akhir dunia kita, yang dia bagikan kepada publik sebelum lulus pada tahun 2018.

"Saya tidak berpikir kita akan bertahan 1.000 tahun lagi tanpa keluar dari planet kita yang rapuh," katanya dalam kuliah yang dia berikan di University of Cambridge. Dia bukannya tanpa rencana, meskipun, seperti yang dia yakini, "Kita harus ... terus pergi ke luar angkasa untuk masa depan umat manusia."

Kita belum sampai di sana, masih terikat dengan planet Bumi asal kita, tetapi Hawking yakin kita akan mencapai keberlanjutan di luar negeri sebelum waktu kita habis. Dia memperkirakan bahwa koloni manusia di Mars tidak akan menjadi pilihan nyata setidaknya untuk 100 tahun lagi, dan mendesak agar kita "sangat berhati-hati" selama beberapa dekade menjelang langkah maju itu agar tidak menyia-nyiakannya.  Apa yang dia yakini sebagai ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup kita bukanlah manusia itu sendiri, tetapi salah satu ciptaan kita yang mungkin.

Satu Dari Dua Ekstrem yakni, potensi masa depan terkait kecerdasan buatan. Hawking tidak menentang AI, hanya berhati-hati tentang hal itu. Dia mengatakan bahwa AI akan menjadi "hal terbaik atau terburuk yang pernah terjadi pada umat manusia."

Dia takut bahwa sejarah akan terulang kembali dan, dalam kegembiraan atas perkembangan AI dan kekuatan yang mereka berikan, kami mungkin akan membangun sesuatu yang lebih banyak merugikan daripada kebaikan. Ketakutan terbesarnya adalah penciptaan "senjata otonom yang kuat" yang dapat mendatangkan malapetaka pada populasi global.

Faktanya, dia adalah salah satu dari lebih dari 20.000 peneliti, pakar, dan tokoh terkenal lainnya yang menandatangani koalisi yang menyerukan larangan bagi siapa pun yang mengembangkan segala jenis persenjataan otonom yang dapat menembak sasaran tanpa campur tangan manusia. Anggota lain dari koalisi itu adalah Elon Musk, Steve Wozniak, dan Noam Chomsky.

Pendiri perusahaan AI terkemuka, OpenAI, telah berbicara tentang koalisi ini, berempati dengan kekhawatiran orang tentang potensi kemampuan AI di masa depan.

Sistem AI saat ini memiliki kemampuan yang mengesankan tetapi sempit. Tampaknya kita akan terus mengurangi kendala mereka, dan dalam kasus ekstrim mereka akan mencapai kinerja manusia di hampir setiap tugas intelektual. Sulit untuk memahami berapa banyak AI tingkat manusia dapat bermanfaat bagi masyarakat, dan sama sulitnya untuk membayangkan seberapa besar itu dapat merusak masyarakat jika dibangun atau digunakan secara tidak benar. Jadi setidaknya mereka menyadari kekhawatiran publik, tapi itu tidak menjamin banyak.

Kekhawatiran Hawking melibatkan lebih dari sekedar AI. Dia juga memperingatkan terhadap perubahan iklim, perang nuklir, dan pandemi global. Ada satu kekhawatiran lagi yang dia sebutkan, satu yang mungkin dianggap lebih fantastik daripada yang lain: invasi Alien.

Dalam serial dokumenter Stephen Hawking's Favorite Places, dia berkata, "Saya semakin yakin bahwa kita tidak sendirian." Dia kemudian menjelaskan bahwa jika Alien menemukan kita, "Mereka akan jauh lebih kuat dan mungkin tidak melihat kita lebih berharga daripada bakteri."

Dia tidak berpikir itu semua buruk, dia juga tidak hanya memiliki prediksi negatif untuk masa depan. Sebelum kematiannya, dia mengatakan itu adalah "waktu yang mulia untuk hidup dan melakukan penelitian fisika teoretis."

Ke depan, hal-hal selalu tampak mengerikan. Jauh lebih mudah bagi otak kita untuk membayangkan aspek-aspek negatif dari umat manusia berkembang, tetapi kita harus ingat bahwa hal-hal positif juga akan tumbuh, dan kita akan melihat begitu banyak peningkatan besar dalam kehidupan dalam beberapa dekade mendatang berkat penelitian ilmiah.

 

Mata ke Langit

Bagi mereka yang merasa putus asa atau takut akan tahun-tahun mendatang, Hawking mendorong mereka untuk mengingat tempat kita yang sangat kecil di alam semesta yang sangat masif ini.

"Ingatlah untuk melihat ke langit. Ke arah bintang-bintang dan bukan ke bawah - ke kakimu," katanya. "Cobalah untuk memahami apa yang Anda lihat, bertanya-tanya tentang apa yang membuat Semesta ada. Penasaran. Betapapun sulitnya hidup ini, selalu ada sesuatu yang dapat Anda lakukan dan berhasil. Penting bagi Anda untuk tidak menyerah begitu saja."

Dengan tetap percaya diri, Anda bisa hidup tanpa rasa takut, dengan cara yang benar-benar membuka semua pintu kehidupan. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi ada alat gratis yang dapat dengan mudah membantu Anda menghilangkan keraguan diri dan meretas otak Anda menjadi lebih percaya diri. ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu