x

Jon Fosse

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 6 Oktober 2023 05:21 WIB

Penerima Nobel Sastra, Jon Fosse: Saya Terharu dan Sedikit Takut

Jon Fosse, Penulis dan dramawan Norwegia dianugerahi penghargaan Nobel Sastra 2023 untuk drama dan prosa inovatifnya yang menyuarakan hal-hal yang tidak dapat disuarakan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Jon Fosse diberitahu tentang kemenangannya melalui telepon. "Tidak semua penerima hadiah percaya kepada saya saat saya menelepon," kata penyiar, "Tetapi dia siap untuk percaya sampai pukul satu. Dia sedang mengemudi di pedesaan di Norwegia, dan kami berkesempatan untuk mulai membicarakan hal-hal praktis untuk pekan Nobel pada bulan Desember."

Selama kariernya, Jon Fosse, 64 tahun, telah menulis puluhan drama, novel, esai, dan buku puisi yang diakui. Meskipun karya-karya awalnya sering kali terkenal di benua Eropa, dalam beberapa tahun terakhir ini ia juga menikmati reputasi yang berkembang di negara-negara berbahasa Inggris.

Dilansir dari laman independent.co.uk, Jon Fosse mengatakan, "Sangat terharu dan sedikit takut" saat menerima penghargaan tersebut.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Meskipun para nominator tidak diumumkan sebelumnya - faktanya, daftar lengkap nominasi tidak diumumkan ke publik hingga 50 tahun berlalu - para pelopor tahun ini telah digadang-gadang termasuk novelis Inggris-India Salman Rushdie, 76, penulis Kanada Margaret Atwood, 83, Haruki Murakami dari Jepang, 74, penulis Tiongkok Can Xue, 70, dan Mircea Cartarescu dari Rumania, 67.

Tahun lalu, penghargaan ini diberikan kepada penulis Prancis Annie Ernaux, yang dikenal karena menulis La Place dan Les Années.

Novel Jon Fosse yang terbit tahun 2021, A New Name: Septology VI-VII, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Damion Searls, terpilih sebagai pemenang International Booker Prize. Karya ini merupakan penutup dari tiga buku septologi yang digambarkan sebagai "magnum opus" dalam bentuk prosa, dan berbentuk monolog panjang di mana seorang seniman lanjut usia berbicara kepada dirinya sendiri sebagai orang lain.

Seorang juru bicara komite Nobel mengatakan, "Karya besar Jon Fosse yang ditulis dalam bahasa Norwegia Nynorsk dan mencakup berbagai genre, terdiri dari banyak sekali drama, novel, kumpulan puisi, esai, buku anak-anak, dan terjemahan. Meskipun saat ini ia merupakan salah satu penulis drama yang paling banyak dipentaskan di dunia, ia juga semakin dikenal karena karya-karya prosa-nya."

Dalam mengontekstualisasikan kemenangan Fosse di media sosial, organisasi Nobel menulis, "Jon Fosse - yang dianugerahi NobelPrize dalam Sastra 2023 - memiliki banyak kesamaan dengan pendahulunya yang hebat dalam sastra Norwegia, Tarji Vesaas. Fosse menggabungkan ikatan lokal yang kuat, baik secara linguistik maupun geografis, dengan teknik artistik modernis.

"Dia memasukkan nama-nama seperti Samuel Beckett, Thomas Bernhard dan Georg Trakl ke dalam Wahlverwandschaften-nya. Meskipun Fosse memiliki pandangan negatif yang sama dengan para pendahulunya, visi gnostiknya yang khas tidak dapat dikatakan sebagai penghinaan terhadap dunia. Memang, ada kehangatan dan humor yang luar biasa dalam karyanya, dan kerentanan yang naif terhadap gambarannya yang tajam tentang pengalaman manusia."

Berbicara kepada The Independent pada  2011, Jon Fosse merefleksikan jarangnya karya-karyanya dipentaskan di Inggris. Sejak saat itu, karyanya tersedia secara luas yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

"Drama saya berkeliling dengan sangat baik," katanya, "Dan telah diterima dengan baik di mana-mana - kecuali di sini di Inggris."

Berkaca pada proses yang berbeda dalam menulis prosa dan karya teater, Fosse menambahkan, "Dalam sebuah novel, Anda harus selalu menggunakan kata-kata. Dalam sebuah drama, Anda dapat menggunakan jeda, jeda dan keheningan: apa yang tidak dikatakan, itulah yang saya katakan, bahkan dalam prosa saya, Itu adalah sebuah wahyu."

Drama-drama Jon Fosse ditulis dalam bahasa Norwegia Baru, atau bahasa Nynorsk, bahasa sintetis yang digunakan untuk dramatisasi. "Bahasa ini tidak pernah benar-benar diucapkan oleh siapa pun," jelasnya. "Sama halnya dengan teater Prancis dan Jerman: bahasa teater mereka bukanlah bahasa yang digunakan di jalanan."

Jon Fosse juga merupakan penerima penghargaan National Order of Merit dari Perancis pada tahun 2007, dan dinobatkan sebagai pemenang penghargaan bergengsi Ibsen pada tahun 2010.

Hadiah Nobel terdiri dari medali emas, sertifikat dan sejumlah uang tunai, dan diberikan setiap tahun kepada "orang yang, dalam bidang sastra, menghasilkan karya paling luar biasa dalam arah yang idealis". Nilai hadiah uang berubah dari tahun ke tahun, berdasarkan keuangan Yayasan Nobel. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu