x

Iklan

lapas takalar

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 11 November 2023

Jumat, 8 Desember 2023 06:46 WIB

Hari AIDS Sedunia, Dinkes dan Lapas Takalar Sinergi Lakukan Skrining Warga Binaan

Memperingati hari HIV/AIDS sedunia, Dinas Kesehatan Kabupaten Takalar bersinergi dengan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Takalar lakukan skrining kepada warga binaan di ruang aula

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

 

Takalar, INFO_PAS - Memperingati hari HIV/AIDS sedunia, Dinas Kesehatan Kabupaten Takalar bersinergi dengan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Takalar lakukan skrining kepada warga binaan di ruang aula, Rabu (6/12).
 
Petugas kesehatan Lapas Takalar, Ardiansa, mengatakan jika total warga binaan yang mengikuti skrining Hepatitis dan HIV/AIDS sebanyak 150 warga binaan.
 
"Rencana targetnya 250 warga binaan, namun dari pelaksanaan ini yang mengikuti skring sebanyak 141 laki-laki dan 11 wanita, jadi totalnya hanya 152 warga binaan. Rencanya skrining akan dilanjutkan Jumat nanti," kata Ardiansa.
 
"Untuk sementara dari hasil skrining tidak ada yang positif," tuturnya.
 
Kesempatan sama, Kepala Sub Seksi Perawatan, Achmad, mengatakan jika tujuan dari pelaksanaan kegiatan skrining Hepatitis dan HIV/AIDS yang dilaksanakan kali ini adalah untuk memberikan edukasi bagi warga binaan tentang bahaya penyakit HIV/AIDS serta penularannya.
 
"Berharap warga binaan dapat menerapkan pola hidup sehat dan paham bagaimana cara pencegahan agar tidak tertular, sekaligus memetakan tingkat risiko penularan di Lapas Takalar," ujar Achmad.
 
Petugas bidang P2P, Dinas Kesehatan Takalar, Hj. Juliati mengatakan jika ada temuan warga binaan yang terkonfirmasi HIV/ADIS maka akan ditindaklanjuti dengan terapi ARV.
"Obat gratis, itu program nasional, selama ada faskesnya itu bisa dilayani di mana saja. Takalar sendiri sudah ada 14 Layanan Pengobatan dan Perawatan (PDP) itu tersedia ARV di sana," kata Hj. Juliati
 
"Jadi untuk masyarakat Takalar yang terkonfirmasi HIV bisa mengambil obatnya di layanan kesehatan yang sudah ditunjuk sebagai layanan PDP," katanya.
 
Kepala Lapas Takalar, Ashari mengatakan jika pihaknya sangat berterima kasih kepada Dinas Kesehatan Takalar atas sinergi yang telah dibangun. "Skrining ini sebagai langkah deteksi dini penularan dan penyebaran penyakit hepatitis dan HIV/AIDS di Lapas. Kami berterima kasih kepada Dinas Kesehatan Takalar atas kerja sama ini."
 
Sejalan, salah seorang warga binaan berinisal AR (27) mengatakan jika dirinya ikut skrining HIV/AIDS sebagai langkah deteksi dini terhadap virus ini. "Mau tahu kondisi tubuhku, sekadar jaga-jaga," ujar AR.

Ikuti tulisan menarik lapas takalar lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler