x

Zhou Li

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 19 Februari 2024 14:47 WIB

Zhou Li,  Pelukis yang Percaya Kefasihan Sapuan Kuas atas Kata-kata

Zhou Li pelukis dari Tiongkok membuka pameran tunggalnya di Museum Seni Kontemporer dan Perencanaan Kota Shenzhen dengan sebuah puisi. Pameran berjudul Rose of Light ini mengambil inspirasi dari penyair Rainer Maria Rilke.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pameran ini mengajukan pertanyaan reflektif dengan mengutip Rilke, seperti "Jika Anda melihat satu mawar, apakah Anda melihat semua mawar? Atau apakah setiap bunga berbeda?" Substansi dari sublimasi tersebut berfungsi sebagai pintu gerbang menuju refleksi yang lebih dalam dalam karyanya.

Zhou dikenal dengan lukisan abstrak dinamisnya yang mencerminkan kefanaan alam dan mengeksplorasi bagaimana alam terhubung dengan pikiran batin kita. Karyanya menjalin tema-tema ini, dengan sapuan kuas yang memadukan garis-garis puitis dan lingkaran cahaya yang lembut, menciptakan pandangan yang kompleks tentang realitas. Ia menggambarkan karya seninya sebagai "perpaduan antara sukacita dan kesedihan, pencarian introspeksi diri, dan penemuan alam dan diri sendiri."

Lahir pada akhir tahun 1960-an dari sebuah keluarga artistik, Zhou Li tumbuh di sekitar kaligrafi dan lukisan tinta tradisional. Dia pindah ke Prancis untuk belajar pada tahun 1994 dan mulai membuat lukisan abstrak pada tahun 1998. Kembali ke Tiongkok pada tahun 2003. Ia menetap di Shenzhen, pos terdepan reformasi dan keterbukaan Tiongkok, sebuah kota yang identik dengan modernisasi yang cepat. Ini bukan tempat yang biasa bagi seniman arus utama, namun, kota metropolis yang ramai ini telah menjadi latar belakang lukisan Zhou.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Cathy Fan Direktur Content China pada laman news.artnet.com menyebut  eksistensi Zhou  selama dua dekade terakhir, mampu beradaptasi dengan apa yang sering disebut sebagai "efisiensi Shenzhen" dengan baik dan mengukuhkan dirinya sebagai seniman abstrak terkemuka di Tiongkok. Selain membuat lukisan berskala besar di studionya, ia juga mengajar di Akademi Seni Rupa Guangzhou, memandu para mahasiswanya dalam perjalanan membuat sketsa keliling Tiongkok. Sementara itu, ia juga menyeimbangkan perannya sebagai seorang ibu dari dua orang anak. ***

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB