x

Salah satu adegan dalam The Taste of Things. Foto: Istimewa

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 23 Februari 2024 07:32 WIB

Keajaiban Dunia Dapur yang Sinematis dalam Film The Taste of Things

Film Prancis berjudul The Taste of Things ini menampilkan keajaiban dapur yang lambat dan metodis. Inilah kekuatan sinematik dari besutan sutradara Tran Anh Hung. Ia pun didaulat sebagai sutradara terbaik dalam helat ajang film di Cannes.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Alih-alih kita memasak biasanya memerlukan durasi tertentu. Sebuah konsep yang jelas, namun mudah dilupakan di era video berdurasi 30 detik di TikTok dan Instagram. Bahan yang direbus lama bisa disuguhkan dalam video kilat. Namun, prosesnya yang lambat dan berjam-jam untuk menjadi lezat, tidak dapat dilakukan dalam hitungan detik.

Tidak dapat dipungkiri bahwa film, video berdurasi lebih panjang yang lahir jauh sebelum era media sosial, akan kembali menghormati kegiatan memasak dalam prosesnya yang berlarut-larut dan tidak terkompresi. The Taste of Things film tahun 2023 dari sutradara Tran Anh Hung, memenangkan penghargaan sutradara terbaik di Cannes dan baru-baru ini dirilis di bioskop-bioskop Amerika Serikat. Cara Tran memfilmkan tidak hanya makanan dalam film, tetapi juga proses memasaknya sendiri sangat menyenangkan.

Cinta di dapur

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mengutip dari laman theweek.com, film ini mengambil latar waktu di akhir tahun 1880-an dan berpusat pada dua tokoh utama: Dodin (Benoit Magimel), seorang koki, dan Eugenie (Juliette Binoche), asisten dapurnya. Mereka telah memasak untuk para tamu selama 20 tahun dan merupakan sepasang kekasih. Ini juga merupakan pekerjaan mereka.

Film ini dibuka dengan rangkaian aksi di dapur yang panjang. Para aktor benar-benar memasak, bukan bermain-main dalam memasak. "Hidangan yang disajikan menjadi satu kesatuan yang memukau dan terkadang mengejutkan," kata Justin Chang di Los Angeles Times.tuk menikahinya; Eugenie menolak.

Kemewahan dalam memasak mendukung narasi film ini, saat Dodin dan Eugenie menunjukkan keakraban mereka dan menyajikan hidangan kepada para pecinta kuliner yang berkunjung. Urutan memasak pertama adalah salah satu dari sekian banyak, dan itu adalah, "Cukup sederhana, makanan yang sangat lezat untuk memulai gambar yang sangat indah ini," kata Bilge Ebiri untuk Vulture.

Tran mampu bergerak ke dapur dan keluar dari dapur sepanjang film karena, "Dia telah membangun bahasa dan ritme yang unik dari film ini," kata Ebiri. Plot dan sensualitas menyatu, dan, karena itu, "Film periode yang elegan dan romantis ini - sangat pantas dan bergengsi dan mungkin tradisional di permukaannya - berbatasan dengan radikal."

Menghadirkan masakan ke dalam kehidupan yang nyata

Melakukan segala jenis masakan sungguhan dengan benar, apalagi hidangan dari dua abad yang lalu, mengharuskan Tran untuk mendatangkan toques besar. Dia menyewa koki Prancis Pierre Gagnaire yang, bersama dengan Michel Nave, merencanakan hidangan dan menyiapkannya untuk dimasak di lokasi syuting.

"Ketika ada hal tertentu yang harus dilakukan, Michel berkata, 'Ya, tidak, lakukan seperti ini," kata Binoche dalam sebuah wawancara di Eater

Binoche menjelaskan, jika ada kesalahan dalam proses memasak, maka pembuatan film harus dimulai dari awal lagi. Itulah betapa pentingnya keakuratan memasak bagi dunia yang diciptakan Tran. Ketepatan yang sama juga terjadi pada cara pencahayaan film.

"Dorongan utamanya adalah untuk tidak mempercantik masakan secara artifisial," kata Ben Kenigsberg di The New York Times. Tran mengatakan bahwa makanannya harus terlihat benar. Dia ingin realisme dalam masakannya untuk melayani tujuan ekspresif yang lebih luas.

Ya, film adalah seni. Namun, ketika mereka menangkap langkah jujur dari kehidupan nyata, gema bergema dengan amplitudo yang berbeda dari yang ada di media sosial. Dengan menggunakan cahaya alami untuk merekam adegan memasak di The Taste of Things, Tran berusaha keras untuk menciptakan masakan yang terasa berbeda dengan foto-foto indah makanan di Instagram dan siaran TV dengan cahaya putih yang tajam di atas kepala, tulis Simran Hans di Financial Times.

Gagnaire, koki konsultan film ini, setuju. "Suara kue yang pecah," katanya di Financial Times, adalah, "Kebalikan dari Instagram. Semuanya berkilau tapi tidak ada kehangatan, dan tidak ada kelembutan." ***

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler