x

Oppenheimer dan lukisan Picasso

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 4 Maret 2024 06:47 WIB

Oppenheimer Sang Fisikawan itu, Penyuka Lukisan Picasso dan Puisi TS Eliot

Film Oppenheimer (2023) yang dinominasikan untuk Oscar memiliki cakupan epik, mencoba membongkar potensi kemanusiaan dan teknologi yang besar namun mengerikan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Namun sebelum film ini menyelidiki kontribusi bersejarah pria ini dalam upaya perang, film ini mengikutinya sebagai mahasiswa doktoral di Cambridge. Kita diberi petunjuk tentang kerinduannya akan kampung halaman dan juga kecemerlangannya.

Dalam satu adegan, kita melihat J. Robert Oppenheimer berjalan-jalan di sebuah galeri yang penuh dengan lukisan, sebelum berhenti di lukisan Femme assise aux bras croisés (1937) karya Picasso. Subjek potret tersebut, seorang wanita berpakaian biru yang duduk dengan tangan bersilang, menatap Oppenheimer dan dia menatap balik.

Mengapa Picasso? Menurut biografi, American Prometheus: The Triumph and Tragedy of J. Robert Oppenheimer (2005), yang menjadi dasar pembuatan film ini, orang tua Oppenheimer memiliki koleksi seni yang cukup banyak, termasuk karya Rembrandt, Renoir, Van Gogh, dan Ibu dan Anak Picasso (1902). Kemudian, ketika Oppenheimer pindah ke Berkeley untuk mengambil jabatan profesor pada tahun 1934, ayahnya menghadiahkan sebuah litograf Picasso yang tetap berada di dindingnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Min Chen pengamat Pop Culture dalam news.artnet.com menyatakan,  hubungan tersebut dapat ditarik antara pendekatan Picasso dan Oppenheimer terhadap realitas visual. Dalam film tersebut, sang fisikawan menjelaskan mekanika kuantum dengan mengatakan kepada calon istrinya, Kitty, bahwa dunia ini "sebagian besar merupakan ruang kosong, kumpulan gelombang energi kecil yang saling terikat," dan bahwa hanya "gaya tarik-menarik yang cukup kuat untuk meyakinkan kita bahwa materi itu padat."

Dengan nada yang sama, Picasso pernah menganggap Kubisme sebagai "bukan realitas yang bisa Anda pegang. Ini lebih seperti parfum... aromanya ada di mana-mana tetapi Anda tidak tahu dari mana asalnya."

Lebih jelasnya lagi, pertemuan Oppenheimer dengan lukisan Picasso terjadi di tengah-tengah montase yang juga menampilkan dirinya sedang membaca puisi "The Waste Land" karya T.S. Eliot dan mendengarkan rekaman Stravinsky. Ditambah dengan keengganannya untuk mengutip Bhagavad Gita (yang paling terkenal: "Sekarang saya telah menjadi kematian, perusak dunia"), potret seorang ilmuwan yang juga tenggelam dalam seni, yang tertarik dengan janji-janji transendensi yang sama.

 

Seperti yang dia katakan kepada koleganya, sambil menyebutkan nama Picasso, Stravinsky, Freud, dan Marx, suatu ketika "Anda menerima revolusi dalam fisika, tidak bisakah Anda melihatnya di tempat lain?" ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB