x

Mark Twain

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 8 Maret 2024 07:35 WIB

Jelang Akhir Karirnya, Mark Twain Perluas serial Tom dan Huck dengan Eksperimen Genre

Mark Twain secara konsisten menulis ulang novel Tom Sawyer yang aslinya ditulis tahun 1876. Menjelang akhir kariernya, Mark Twain memperluas serialnya tentang Tom dan Huck dengan dua eksperimen genre yang mengejutkan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Dilansir dari laman crimereads.com, Mark Twain secara konsisten menciptakan kembali novel aslinya, Tom Sawyer, menambahkan sekuel dengan genre yang berbeda ke dalamnya (untuk alasan yang berbeda) selama dua puluh tahun ke depan.

Tom Sawyer adalah buku terlaris Mark Twain, meskipun pada awalnya tidak. Menurut cendekiawan Peter Messent, Tom Sawyer menerima penjualan komersial yang kurang baik selama tahun pertama penerbitannya, hanya terjual sebanyak 23.638 eksemplar.

Bandingkan angka-angka ini dengan penjualan buku perjalanan lucu Twain, The Innocents Abroad, pada tahun 1869: Terjual 69.156 eksemplar pada tahun pertamanya. Hal ini sebagian disebabkan karena sebelum Tom Sawyer, Twain lebih dikenal sebagai penulis perjalanan; namun popularitas Tom Sawyer yang akan segera datang ditandai dengan banyaknya kisah-kisah Tom Sawyer bajakan yang mulai bermunculan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada saat Mark Twain menulis sekuelnya, The Adventures of Huckleberry Finn pada tahun 1884, kecintaan terhadap Tom Sawyer begitu besar sehingga Huckleberry Finn terjual sekitar 39.000 eksemplar pada bulan pertamanya.

Seperti yang mungkin Anda ingat dari sekolah menengah, perbedaan antara Tom Sawyer dan Huckleberry Fin sangat besar. Tom Sawyer adalah Picaresque yang cerdas, sebuah cerita (ditulis sebagai orang ketiga) tentang dua anak laki-laki pada tahun 1840-an yang melakukan berbagai petualangan di kota Missouri mereka.

Sementara Huckleberry Finn berbeda, ia mengisahkan  orang pertama tentang sebuah periode dalam kehidupan Huck Finn yang mengetengahkan kritik terhadap rasisme di Amerika. Huckleberry Finn berlatar tidak lama setelah peristiwa-peristiwa dalam novel pendahulunya, dan juga berlatar di Antebellum South; namun tulisan Twain tentang perbudakan dalam konteks pasca-Perang Saudara membantu membangun kritiknya terhadap perlakuan Amerika terhadap orang kulit hitam sepanjang abad kesembilan belas.

Perlu dicatat bahwa novel Twain, meskipun masih dihargai sebagai pelopor dan penting, telah dibongkar sepenuhnya oleh para sarjana karena kecamannya terhadap rasisme dan keterlibatannya yang berlebihan dalam stereotip dan tema-tema rasis.

Messent pakar sastra mencatat bahwa Huckleberry Finn dikecam setelah diterbitkan dan dilarang di beberapa kota, meskipun bukan karena perspektifnya tentang ras atau kritik terhadap Amerika, tetapi karena mengangkat tema "kenakalan remaja" dan menampilkan bahasa yang kasar dan vulgar. Perpustakaan Umum Concord di Massachusetts memimpin aksi ini, dengan menolak mengizinkan buku ini dipajang di raknya, agar tidak merusak generasi muda setempat.

Memang, karena Tom dan Huck berusia sekitar tiga belas sampai empat belas tahun, dan karena Tom Sawyer adalah kisah petualangan lucu tentang anak laki-laki yang menemukan harta karun, maka diasumsikan bahwa Huck Finn juga ditujukan untuk anak-anak; Louisa May Alcott, yang sebelum menulis Little Women, menulis fiksi sensasi, mengkritik buku tersebut dan berkata, "Jika Tuan Clemens tidak dapat memikirkan sesuatu yang lebih baik untuk diceritakan kepada para pemuda dan pemudi yang berpikiran murni, dia sebaiknya berhenti menulis untuk mereka."

Namun, Twain tidak marah dengan kegaduhan yang ditimbulkan oleh upaya pelarangan buku tersebut. Pada tanggal 15 April 1885, ia menulis dalam jurnalnya, "Orang-orang bodoh di Concord itu bukanlah pengadilan terakhir, dan saya tidak terganggu oleh senam moral mereka. Tidak ada buku saya yang terjual sebanyak itu dalam waktu dua bulan setelah diterbitkan seperti yang dilakukan buku ini."

Seperti yang Anda duga, analisis massal tentang sentimen anti-rasis yang rumit dari Huckleberry Finn tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah publikasi. Meskipun demikian, Huckleberry Finn berhasil menjadi contoh dalam mengubah novel petualangan arus utama yang dicintai menjadi jenis buku yang berbeda, masih menggelitik tapi jauh lebih sastrawi dan menantang, serta memiliki sesuatu yang jauh lebih penting untuk disampaikan.

Namun, Twain tidak berhenti sampai di situ. Pada tahun 1894, sepuluh tahun setelah penerbitan Huckleberry Finn, Twain menulis sekuel lainnya. Dia kembali ke genre populer yang telah digunakannya untuk mendobrak dunia sastra, yaitu catatan perjalanan yang lucu, dan menggabungkannya dengan genre baru yang semakin populer: cerita fiksi ilmiah.

Buku ini, Tom Sawyer Abroad, merupakan parodi dari cerita-cerita karya Jules Verne dan H.G. Welles (terutama Five Weeks in a Balloon karya Verne, atau, A Journey of Discovery by Three Englishmen in Africa), dan berkisah tentang Tom, Huck, dan Jim yang menumpang balon udara ke Afrika, di mana mereka bertempur melawan para perampok dan perampok serta menemukan berbagai keajaiban kuno yang masih ada di dunia.

Ini adalah jenis buku yang sangat berbeda, baik secara nada maupun formalitas, dari Huckleberry Finn, meskipun mungkin hal ini diisyaratkan oleh fakta bahwa judulnya tidak merujuk pada Huck, melainkan pada Tom dan novel petualangannya yang sederhana. Huck tetap menjadi narator, dan membawa pembaca melalui petualangan yang liar dan penuh warna (seperti yang Anda duga, novel ini memang tunduk pada karakterisasi rasis dan orientalis yang ada dalam novel-novel perjalanan sejenisnya; memperumit elemen anti-rasis Amerika seperti yang ada dalam Huckleberry Finn).

Sebagian besar, novel ini berkisah tentang tiga pemuda dan hubungan mereka: yaitu, ikatan baru antara Huck dan Jim dan ikatan lama antara Tom dan Huck, dan posisi Tom sebagai manajer kelompok kecil mereka.Dua tahun kemudian, pada tahun 1896, Twain melakukannya lagi. Dia menerbitkan Tom Sawyer, Detective, dan, seperti pendahulunya, buku ini merupakan sebuah pengantar genre populer baru, fiksi detektif, dan peserta yang mendalam dan memuaskan dalam genre tersebut.

Seperti dalam Tom Sawyer Abroad, Huck adalah narator dan Tom adalah protagonis. Tapi ini berlatar belakang Phelps Farm dari Huckleberry Finn. Novel Twain tampaknya didasarkan pada novel tahun 1829 karya penulis Denmark Steen Steensen Bilcher berjudul The Vicar of Weilby, yang didasarkan pada kasus nyata, sebuah pengadilan dari tahun 1626 terhadap seorang pria bernama Pendeta Søren Jensen Quist, di Vejlby, Denmark. Pada tahun 1909, seorang guru Denmark bernama Valdemar Thoresen menuduh Twain menjiplak novel Bilcher. Karena novel Bilcher telah diterjemahkan dari bahasa Denmark ke bahasa Jerman, dan bukan bahasa Inggris, Twain mengklaim bahwa ia tidak mungkin menjiplaknya, namun mengakui bahwa ia terinspirasi oleh kasus asli tahun 1626.

Mark Twain menjadikan peristiwa bersejarah itu sebagai kisahnya sendiri; tidak hanya sebagai detektif ala Holmes dan Watson, tetapi mereka juga menyelidiki dan memecahkan misteri yang melibatkan pembunuhan, pencurian berlian, identitas yang salah, penipu, dan (mungkin) hantu. Kisah ini memuncak dalam apa yang disebut oleh pakar John C. Gerber sebagai "persidangan di pedalaman yang dramatis."

Twain tidak menerbitkan seri lanjutan dari seri petualangan Tom dan Huck ini, meskipun ia mungkin berniat untuk melakukannya. Banyak fragmen cerita tentang Tom dan Huck ditemukan dalam surat-suratnya setelah kematiannya pada tahun 1910. Pada tahun 1891, tiga tahun sebelum Tom Sawyer Abroad, Twain melontarkan sebuah ide untuk sebuah novel yang menceritakan pertemuan kembali Tom dan Huck yang sudah tua.

"Huck kembali, berusia 60 tahun, entah dari mana - dan menjadi gila. Mengira dia adalah seorang anak laki-laki lagi, dan selalu memindai setiap wajah Tom dan Becky, dll. Tom akhirnya kembali dari ... mengembara di dunia dan merawat Huck, dan bersama-sama mereka membicarakan masa lalu, keduanya merasa kesepian, hidup telah gagal, semua yang menyenangkan, semua yang indah, telah hancur. Mereka mati bersama." ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu