x

Pat Steir

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 12 Maret 2024 12:10 WIB

Pet Steir Sang Pelukis Legendaris tentang Kariernya dalam Memercikkan Cat

Cahaya? Ya, itulah yang dialami pelukis legnadaris Pat Steir. Ia mengingat tahun-tahun awalnya di LA atau Los Angeles AS. Hal pertama yang ia pikirkan adalah cahaya.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Cahaya? Ya, itulah yang dialami pelukis legnadaris: Pat Steir. Ia mengingat tahun-tahun awalnya di LA atau Los Angeles AS. Hal pertama yang ia pikirkan adalah cahaya. 

"Saat itu sangat terang dan jenuh sehingga saya tidak bisa melihat warna cat yang saya campur. Itu terjadi 50 tahun yang lalu," ujarnya, tepat sebelum pembukaan pameran barunya Painted Rain di lokasi Hauser & Wirth di West Hollywood, yang berlangsung hingga 4 Mei 2024. Kini, pelukis dan pembuat cetakan legendaris Amerika, yang dikenal dengan pendekatan perintisnya dalam melukis, menampilkan pameran tunggal pertamanya di Los Angeles setelah tiga dekade.

Pameran baru di Hauser & Wirth ini terdiri atas karya-karya di atas kanvas yang merefleksikan kenangan Steir akan masa-masa di Los Angeles, yang menampilkan teknik cat tuang khas Steir yang juga terlihat pada karya-karya Air Terjun-nya. Dalam karya terbarunya ini, nada-nada yang bergema dan nuansa biru yang hidup disiramkan ke atas kanvas untuk mereproduksi kenangan Steir akan lautan dan langit yang dialaminya saat mengajar di California Institute of the Arts (CalArts) pada tahun 1970-an. Di ruang pameran seluas 6.000 kaki persegi, setiap lukisan Steir memiliki ruang yang cukup untuk bernapas, dengan warna-warna yang mengalir di sepanjang kanvas.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Lukisan pertama yang akan ditemui pengunjung adalah Blue (2022-23) setinggi delapan kaki, yang menampilkan berbagai corak warna judul bersama dengan garis-garis putih. Lapisan-lapisan lembut ini, yang diciptakan oleh teknik penuangan Steir, membangkitkan langit LA yang begitu dikenang oleh Steir selama lebih dari lima dekade.

"Pertama kali saya pergi ke LA untuk mengajar di CalArts pada tahun 1970-an, saya ingat bahwa kota ini memiliki jalan yang tak berujung, banyak mobil, tidak ada tempat untuk berjalan kaki, dan sinar matahari yang sangat terang. Saya melihat langit biru dan lautan. Saya terbiasa dengan cahaya New York, melihat semua warna diredam oleh layar abu-abu," kenangnya. "Ketika saya memikirkan L.A. sekarang, saya lebih memikirkan langit dan lautan daripada cahayanya, dan itulah asal mula karya terbaru saya."

Pat Steir lahir pada tahun 1938 di Newark, New Jersey.  Steir tumbuh dengan orang tua yang keduanya bersekolah di sekolah seni.

"Jalan hidup setiap orang dibentuk oleh orang tua mereka, baik atau buruk," kata Steir. "Saya diberi cat minyak oleh ayah saya ketika saya menderita campak pada usia lima tahun. Hal itu membentuk saya."

Bahkan di usia yang masih sangat muda itu, Steir tahu bahwa ia ditakdirkan untuk menjadi penyair atau seniman. Karena ayahnya mendorong karir puisinya, Steir secara alami memberontak dan memutuskan untuk menjadi pelukis. Namun, ayahnya ragu dengan prospek putrinya sebagai seorang seniman yang bekerja, karena memikirkan kemundurannya sendiri.

"Jika dia tidak berhasil menjadi seorang seniman, bagaimana saya bisa berhasil, sebagai seorang gadis?"

Memang, Steir tidak pernah menyangkal kesulitan menjadi seorang wanita di dunia seni-dan khususnya, menjadi seorang pelukis abstrak. Sangat sulit untuk menjadi seorang seniman wanita dalam dunia seni lukis pria. Ada beberapa seniman lain sebelumnya yang dijadikan contoh-Joan Mitchell, Helen Frankenthaler-yang menjadi sangat penting bagi saya karena mereka adalah perempuan yang bertahan di dunia laki-laki..

Bagi Steir, feminisme adalah respons yang diperlukan terhadap keyakinan seksis yang dihadapinya dan para seniman perempuan lainnya pada saat itu.

"Fakta bahwa saya telah membuat karya saya dan memamerkannya sejak tahun 1960-an, dengan segala rintangan, mencerminkan pandangan saya tentang feminisme," kata Steir.

Dikutip dari laman artsy.net, pascalulus dari Pratt Institute di New York pada tahun 1962, Steir berpartisipasi dalam pameran kelompok pertamanya di High Museum di Atlanta pada tahun 1963. Pada tahun 1964, Steir telah menjadi bagian dari gelombang pertama seniman wanita yang menjadi terkenal di dunia seni New York, dengan pameran kelompok di Museum Seni Philadelphia dan Museum Seni Modern di New York, serta pameran tunggal pertamanya di Terry Dintenfass Gallery di New York.

Pada periode yang sama, Steir ditunjuk sebagai direktur seni di penerbit Harper & Row di New York, dan kemudian mengajar di Parsons School of Design, Princeton University, dan CalArts. Pada tahun 1989, Steir mengasah pendekatan khasnya dalam melukis: teknik menuangkan yang menjadi menonjol dalam karya-karya "Air Terjun".

Untuk lukisan-lukisan ini, Steir bekerja dari tangga atau lift gunting. Ketinggian tersebut memungkinkannya untuk bekerja di atas kanvas yang tidak direntangkan yang ditempelkan ke dinding. Saat ia menuangkan dan memercikkan cat, cat tersebut mengalir di sepanjang kanvas. Teknik ini tidak hanya memberikan kedalaman pada lukisan, tetapi juga menciptakan perpaduan dan pelapisan yang harmonis dari palet warna yang cerah pada lukisan. Setiap warna menciptakan motif tersendiri, yang dibentuk oleh gravitasi.

Karya-karya baru Steir merupakan perpanjangan dari pendekatan unik terhadap lukisan. Steir menyerahkan sebuah lukisan pada gravitasi dan kesempatan, yang memungkinkan lukisan tersebut untuk menciptakan citranya sendiri. Gagasan untuk menyerahkan kendali ini sangat penting dalam prosesnya, karena Steir memandang dirinya sebagai seniman yang tidak memaksakan diri dalam sebuah lukisan.

"Saya mencari resolusi," katanya. "Saya tidak mencoba untuk mengatakan, 'Inilah saya'. Saya mencoba untuk bertanya, 'Apakah waktu dan tempat yang secara kebetulan telah menjatuhkan saya ke dalamnya?"

Bahkan, Steir lebih memilih untuk tidak melabeli karyanya dengan nama-nama yang diberikan. "Saya tidak menganggap lukisan-lukisan ini sebagai 'abstrak', atau apa yang saya lakukan sebagai 'teknik'. Saya melihat lukisan saya sebagai jalan atau pintu antara seni abstrak dan seni figuratif," tambahnya.

Kini di usianya yang ke-80an, Steir masih berjiwa pelajar. Pengaruh Steir berasal dari semua bidang lanskap seni. Dia memiliki persahabatan yang berpengaruh dengan seniman Minimalis seperti John Cage, Sol LeWitt, dan Agnes Martin, dan saat ini, dia masih berdedikasi untuk belajar dari seniman lain.

"Seseorang dapat dipengaruhi oleh seniman tertentu pada waktu-waktu tertentu dalam kehidupannya. Saya tertarik dengan karya [Cage, LeWitt, dan Martin] karena mereka adalah seniman yang lebih tua. Namun, kini setelah saya lebih tua, saya tertarik untuk belajar dari seniman yang lebih muda, seperti Mickalene Thomas dan Rita Ackermann," ujarnya.

Belajar berarti meletakkan satu kaki di depan kaki yang lain. Terkadang Anda tidak belajar dengan benar dan membuat langkah yang salah; di lain waktu Anda belajar dengan benar dan menemukan cara yang indah. Demikian prinsip Steir. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler