x

Infinity Moth karya Marcel Dzama

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 23 Maret 2024 08:16 WIB

Lewat Wild Kindness, Marcel Dzama Memimpikan Dunia dengan Keanehan Luar Biasa

Marcel Dzama dalam berkarya, baik  dengan akrilik dan tinta di atas kertas atau mengukir patung kayu kecil, menggunakan pertunjukan sebagai alat pemesan. Dibesarkan di Winnipeg sebelum pindah ke Brooklyn, seniman ini dikenal karena membayangkan dunia aneh yang tampaknya muncul dari mimpi yang aneh, bahkan mengganggu.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

"Gambar saya sangat minim di Kanada, dan ketika saya pertama kali pindah ke New York, gambar-gambar saya menjadi sangat padat dengan banyak karakter. Gambar-gambar itu sangat sesak, dan untuk menertibkan kekacauan gambar-gambar itu, saya mulai menempatkan karakter-karakter itu ke dalam posisi menari," katanya dalam sebuah wawancara pada tahun 2022.

Dalam pameran terbarunya yang berjudul Wild Kindness di Tim Van Laere Gallery, Dzama mengembangkan prinsip pengorganisasian pertunjukan ini dengan puluhan lukisan, patung, kostum, dan film. Menampilkan gaya surealismenya yang khas dengan nada yang mengerikan, karya-karya ini menampilkan banyak motif berulang sang seniman, termasuk figur bertopeng, bulan dengan senyuman masam, dan bidak catur yang diantropomorfis-ini semua sesuai dengan ukuran pada beberapa patung, dan berdiri setinggi anak kecil pada patung lainnya.

Latar belakang tropis dan samudra menjadi latar belakang dari banyak lukisan terbaru dengan air pasang yang merambah ke dalam subjek. A Song for Nature's Queen, misalnya, menggambarkan seorang wanita yang menyamar sedang menyanyikan lagu untuk wanita lain yang dikelilingi oleh kawanan burung dan kucing berwarna merah cerah, semuanya terendam di kolam yang dangkal.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Demikian pula dalam "Bright starry eyes & bright starry skies, atau “Mata berbintang yang cerah & langit berbintang yang cerah," sekelompok penari yang mengenakan bodysuit berbintik-bintik emas mengarungi air, mata mereka memantulkan pantulan yang luar biasa pada permukaan di bawahnya.

Dzama memiliki kosakata visual yang tak tertandingi yang menjangkau lintas era, geografi, dan budaya. Dalam Wild Kindness saja, referensinya mencakup tetapi tidak terbatas pada drama surealis Federico Garciá Lorca berjudul Trip to the Moon, kosmos, balet, potret kitsch, seniman seperti Marcel Duchamp dan Francisco de Goya, dan album band rock indie Silver Jews pada 1998 yang menjadi inspirasi pameran ini. Pengaruh yang begitu luas mencerminkan kepadatan visual karya-karya tersebut, yang membawa pengunjung ke alam semesta yang kaya dan berlapis-lapis.

Wild Kindness  berlanjut hingga 11 Mei di Antwerpen. Dzama juga memamerkan karyanya hingga 9 Juni di Kleinburg, Ontario, untuk pameran tunggalnya Ghosts of Canoe Lake di McMichael Canadian Art Collection. Temukan lebih banyak lagi di Instagram. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler