x

Seniman-seniman Kanada protes

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 6 April 2024 08:54 WIB

Seniman-seniman Kanada Minta Scotiabank Lakukan Divestasi dari Produsen Senjata Israel

Sekelompok penulis, seniman, dan pembuat film Kanada bersatu menuntut penyandang dana seni utama Scotiabank melakukan divestasi dari produsen senjata Israel, Elbit Systems.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

"Kami menolak untuk membiarkan pekerjaan kami teralihkan sedetik pun dari bisnis perang yang kotor. Untuk menggunakan bahasa yang akrab di telinga bank: itu tidak sepadan. Kami tidak akan dibeli. Tidak ada buku atau film atau lukisan di sini yang sebanding dengan pembantaian seorang warga sipil di sana."

-Noor Naga

Demikian salah satu permintaan para seniman yang dijadikan agenda dalam unjuk rasa. Sekelompok seniman: penulis, seniman, dan pembuat film Kanada bersatu untuk menuntut penyandang dana seni utama Scotiabank untuk melakukan divestasi dari produsen senjata Israel, Elbit Systems. Selasa (26/3) lalu, sebuah koalisi pekerja budaya dan aktivis-termasuk perwakilan dari Film Workers for Palestine, Writers Against the War on Gaza, Artists Against Artwashing, dan CanLit Responds-berkumpul di tengah hujan di sudut bioskop Hot Docs di Toronto untuk mengumumkan peluncuran kampanye No Arms in the Arts, sebuah kampanye bercabang yang menyasar program-program yang disponsori oleh lembaga keuangan Kanada (yang mencakup Scotiabank Giller Prize, penghargaan sastra paling bergengsi di Kanada, serta Festival Film Hot Docs dan Toronto Biennial of Art).

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dilansir dari lithub.com, meskipun secara diam-diam menjual hampir seperlima sahamnya pada kuartal terakhir tahun 2023, Scotiabank tetap menjadi pemegang saham asing perorangan terbesar di saham Elbit Systems. Sebagai perusahaan senjata terbesar di Israel, Elbit memproduksi 85% peralatan darat Angkatan Pertahanan Israel serta 85% drone yang digunakan oleh Angkatan Udara Israel. Dalam operasi di Gaza dan Tepi Barat, drone Elbit dilaporkan terlibat dalam beberapa insiden yang menyebabkan kematian warga sipil.

Dalam enam bulan terakhir, Pasukan Pertahanan Israel telah menewaskan lebih dari 31.819 warga Palestina di Jalur Gaza dan 382 warga Palestina di Tepi Barat. Elbit telah menjadi target utama gerakan BDS, dan unjuk rasa pro-Palestina di seluruh dunia, selama bertahun-tahun, yang mengakibatkan sejumlah organisasi keuangan dan investasi besar (serta dana pensiun nasional) melepas kepemilikan mereka di perusahaan tersebut.

Pada tahun 2009, Dewan Etika Dana Pensiun Pemerintah Norwegia memutuskan untuk menjual sahamnya di Elbit karena perusahaan ini memasok sistem pengawasan untuk penghalang Tepi Barat Israel. Dalam sebuah konferensi pers untuk mengumumkan keputusan tersebut, Menteri Keuangan Kristin Halvorsen menyatakan dengan jelas, "Kami tidak ingin mendanai perusahaan yang secara langsung berkontribusi terhadap pelanggaran hukum humaniter internasional."

No Arms in the Arts muncul setelah berbagai protes di kantor-kantor Scotiabank di seluruh Kanada, serta sebuah demonstrasi yang dipublikasikan secara luas yang mengganggu upacara pemberian Scotiabank Giller Prize di Toronto pada bulan November. Beberapa hari setelah acara tersebut, lebih dari 1.700 penulis Kanada menandatangani sebuah surat terbuka yang menyatakan dukungan kepada para demonstran dan menyerukan agar tuntutan pidana yang diajukan kepada mereka dibatalkan.

 

Dua di antara para penandatangan surat tersebut, Noor Naga dan Thea Lim-yang novelnya berjudul If an Egyptian Cannot Speak English dan An Ocean of Minutes merupakan finalis Scotiabank Giller Prize-memberikan pidato yang berapi-api dalam peluncuran No Arms in the Arts pada 26 Maret.

Inilah yang mereka katakan:

"Kami  berada di sini hari ini karena dua tahun yang lalu, novel saya menjadi finalis untuk Scotiabank Giller Prize, yang bernilai $100.000. Baru beberapa bulan yang lalu saya mengerti apa artinya ini. Dari mana uang ini berasal. Untuk apa uang ini. Kita sering berbicara tentang sastra yang pada dasarnya bersifat politis. Kita berbicara tentang kekuatan bahasa untuk menentang kekerasan, untuk menyebut nama penindas, untuk memecah belah kerajaan, dan ketika semuanya gagal, untuk menjadi saksi atas ketidakadilan. Namun, kita juga harus berbicara tentang buku sebagai objek-dan penulis sebagai tubuh-yang dapat disterilkan, dikomodifikasi, dan diubah bentuknya oleh uang.

No Arms in the Arts muncul setelah berbagai protes di kantor-kantor Scotiabank di seluruh Kanada, serta sebuah demonstrasi yang dipublikasikan secara luas yang mengganggu upacara pemberian Scotiabank Giller Prize di Toronto pada bulan November. Beberapa hari setelah acara tersebut, lebih dari 1.700 penulis Kanada menandatangani sebuah surat terbuka yang menyatakan dukungan kepada para demonstran dan menyerukan agar tuntutan pidana yang diajukan kepada mereka dibatalkan.

Menulis bukanlah profesi yang menyendiri. Kita tidak hanya mencoret-coret di atas kertas untuk kesenangan kita sendiri. Pada intinya, kita menulis untuk satu sama lain, untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit dan untuk membuat benang merah yang menghubungkan kita terlihat. Semakin banyak platform dan volume yang diberikan, semakin para penulis  berhutang suara kepada mereka yang terbungkam dan tertindas.

Seniman atau pengarang menulis atas nama mereka yang tidak dapat berbicara dan mereka yang dihukum karena berbicara. Menulis adalah sebuah latihan sosial dan menuntut etika tertinggi. Paling tidak, paling tidak, hal ini menuntut agar karya seni kita tidak diproduksi, didistribusikan, dikonsumsi, atau dirayakan dengan mengorbankan nyawa manusia. Sungguh, ini adalah hal yang paling mendasar.

Pada tahap ini, di tengah-tengah Genosida yang sedang berlangsung di Palestina, bagi CanLit, ini berarti kita memiliki tanggung jawab untuk bertanya pada diri sendiri dan satu sama lain: Mengapa Scotiabank mendanai kesenian? Apa artinya Scotiabank menjadi pemegang saham asing terbesar di Elbit Systems dan bertanggung jawab atas penghargaan Fiksi terbesar di Kanada?

“Kami tidak terlalu naif untuk berpikir bahwa lembaga keuangan mana pun benar-benar tertarik untuk memperjuangkan sastra. Sebenarnya kami tidak membutuhkan mereka. Scotiabank-lah yang membutuhkan kami untuk optik. Senjata memang tidak terlihat bagus, tapi buku? Buku-buku itu meneguhkan hidup. Anda harus hidup untuk membaca dan menulisnya.

Namun kita tidak membutuhkan bank-bank kita untuk berinvestasi di bidang seni. Yang kita butuhkan dari mereka adalah komitmen terhadap investasi yang beretika. Apa yang kita butuhkan dari bank-bank kita adalah bahwa mereka tidak mendanai dan mengambil untung dari Genosida yang sedang berlangsung. Kami tidak meminta Scotiabank untuk menurunkan sahamnya di Elbit Systems sebesar 80 juta seperti yang diam-diam mereka lakukan sebagai tanggapan atas tekanan publik. Kami menuntut agar seluruh saham senilai 500 juta dolar itu hilang.

Kami menginginkan divestasi total dari Elbit Systems dan perdagangan senjata. Sampai saat itu terjadi, sebagai penulis dan seniman di seluruh Kanada, kami menolak untuk berpartisipasi. Kami menolak untuk membiarkan pekerjaan kami teralihkan sedetik pun dari bisnis kotor perang. Menggunakan bahasa yang akrab di telinga bank: itu tidak ada gunanya. Kami tidak akan dibeli. Tidak ada buku atau film atau lukisan di sini yang sebanding dengan pembantaian seorang warga sipil di sana. Apalagi 30.000 warga sipil. Ini bukan cara kami menghargai seni." 

-Noor Naga

"Saya senang berada di sini bersama Anda semua hari ini. Sejak Oktober lalu, saya telah bekerja sama dengan para penulis, seniman, dan tetangga saya untuk membentuk massa kritis, untuk mengatakan bahwa tidak mungkin ada bisnis seperti biasa dalam genosida, dan tentu saja tidak dalam CanLit, ketika sponsor utama seperti Scotiabank berinvestasi dalam genosida, dan kemudian berinvestasi pada kami untuk menghapus keterlibatan mereka.

“Saya sering bertanya-tanya: mengapa saya melakukan ini? Mengapa mempertaruhkan hubungan dan koneksi yang telah saya bangun selama bertahun-tahun, mengasingkan orang, mengasingkan organisasi sastra, terutama mereka yang telah memberikan saya karier, dan kepada mereka saya masih berterima kasih? Apakah tidak ada cara yang lebih menyenangkan untuk menunjukkan solidaritas?

Kenyataannya, terkadang, menjadi seorang seniman, menjadi seorang penulis, itu memalukan. Kami selalu sadar bahwa karya kami memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki nilai finansial, yang di mata budaya kami mungkin berarti tidak ada nilainya sama sekali.

Karena ketidakpastian pekerjaan kita telah mengkondisikan kita untuk mengejar sedikit mata pencaharian yang kita bisa, kita mungkin merasa, siapa yang peduli dengan apa yang penulis katakan? Siapa yang peduli dengan apa yang dikatakan seniman? Tentu saja orang-orang yang tidak setuju dengan apa yang kami lakukan saat ini akan mengatakan hal yang sama.

Namun di sini hari ini, kita saling mengingatkan bahwa industri seni tidak ada artinya tanpa seniman. Platform kita yang kecil ini sebenarnya memiliki bobot yang besar, jika kita berdiri bersama dan mengkondisikan diri kita sendiri untuk menemukan makna dalam kekuatan kolektif kita. Hadiah-hadiah kita, festival-festival kita, tidak akan berarti apa-apa tanpa kita, jika kita tidak mau berpartisipasi sampai para penyandang dana kita berhenti mencampurkan seni dengan produksi senjata Israel.

Sebab, jika saya tidak menunjukkan solidaritas terhadap Palestina pada saat ini, ketika orang-orang Palestina kelaparan, dibom, dan ditembak, dengan persenjataan yang terkait dengan pendanaan seni yang saya terima, maka semua yang pernah saya tulis: apakah itu kritik budaya tentang tatapan kulit putih, tweet konyol tentang agresi mikro, atau seluruh novel yang saya tulis tentang upaya mempertahankan kemanusiaan Anda dalam sistem yang tidak memanusiakan manusia: tidak ada artinya. Maknanya akan hilang jika saya tidak berdiri sekarang. Jika karyamu tentang hak asasi manusia, rasisme, marjinalisasi dalam bentuk apa pun, jika berkaitan dengan kekuasaan, siapa yang memilikinya, siapa yang tidak, atau bahkan jika karya seni yang kamu buat hanya tentang keindahan dan nilai kehidupan, maka jika kita tidak berdiri sekarang, semua kata-kata yang kita tulis akan kosong.

Saya ingin mengambil kembali karya seni saya, untuk mengatakan kepada para penyandang dana kami, tidak, Anda tidak dapat menghilangkan maknanya. Dan apa yang saya pelajari beberapa bulan terakhir ini sejak gangguan pada gala Giller yang menyoroti investasi Scotiabank di Elbit, dan kampanye penulis untuk mendorong divestasi Scotiabank dari Elbit, adalah bahwa hal ini benar-benar berhasil ketika para seniman bersatu. Sebenarnya tidak memalukan untuk menjadi seorang seniman. Kami memiliki kekuatan, dan kami tahu kekuatan kolektif kami akan berhasil. Penolakan kolektif kami untuk berkolusi dengan genosida dengan menerima pendanaan yang terkait dengan pembuatan senjata akan berhasil, dan itu akan berhasil karena sudah berhasil."

-Thea Lim

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini